Perusahaan Eropa Berbondong Ingin Investasi di Baterai Listrik RI

Reporter: Dwi Aditya Putra - 27 Apr 2022 15:07 WIB
Dibaca Normal 1 menit
Bahlil sebut Volkswagen (VW), BASF dan British Volt sepakat tanamkan modalnya di Indonesia. Mereka menyusul LG dan CATL yang lebih dulu masuk.
tirto.id - Sejumlah perusahaan Eropa telah menyatakan minatnya untuk berinvestasi di industri baterai mobil listrik di Indonesia. Beberapa di antaranya produsen mobil seperti Volkswagen (VW), BASF dan British Volt.

Menteri Investasi/Kepala BKPM, Bahlil Lahadalia mengatakan, ketiga perusahaan tersebut sudah sepakat tanamkan modalnya di Tanah Air. Mereka menyusul LG dan Contemporary Amperex Technology Co Limited (CATL) yang sudah lebih dulu masuk.

“Terakhir sudah positif BASF masuk, VW sudah positif masuk. Jadi sekarang yang masuk itu, LG, CATL, BASF, VW, British Volt dari Inggris," kata dia dalam konferensi pers, di Jakarta, Rabu (27/4/2022).

Meski begitu, Bahlil tidak merinci nilai investasi dari perusahaan-perusahaan tersebut. Terpenting, kata dia sudah ada kesepakatan antara mereka dengan Indonesia. Nantinya kesepakatan ini akan dituangkan dalam Memorandum of Understanding (MoU) kedua belah pihak.

Mantan Ketua HIPMI itu menambahkan, masuknya sejumlah perusahaan Eropa ini tentu akan membuat perusahaan mobil listrik asal Amerika Serikat (AS), Tesla berpikir ulang. Hingga saat ini, Tesla masih belum mencapai kesepakatan untuk berinvestasi di Indonesia.

"Jadi kalau Tesla enggak masuk, Amerika akan disuplai oleh Eropa dan UK. Jadi secara geoekonomi Tesla akan melihat ini sebagai suatu yang menarik untuk dikembangkan," ungkapnya.

Menurut Bahlil, pengembangan industri baterai mobil listrik di Indonesia sangat menarik bagi para investor. Sebab Indonesia menjadi salah satu negara yang memiliki cadangan nikel ore terbesar di dunia sebagai salah satu bahan baku baterai listrik.

"Sangatlah rugi kalau para investor tidak mau menanamkan modalnya di Indonesia. Kenapa? Karena kita punya keunggulan komparatif yang tidak dimiliki negara lain secara mutlak," kata dia.


Baca juga artikel terkait BATERAI LISTRIK atau tulisan menarik lainnya Dwi Aditya Putra
(tirto.id - Bisnis)

Reporter: Dwi Aditya Putra
Penulis: Dwi Aditya Putra
Editor: Abdul Aziz

DarkLight