Seputar Perempuan

Mengapa Ibu Menyusui Alami Rambut Rontok & Bagaimana Mengatasinya?

Penulis: Dhita Koesno - 14 Jan 2022 12:30 WIB
Dibaca Normal 2 menit
Rambut rontok setelah menyusui, faktor penyebab utamanya dan cara mengatasi rambut rontok pascapersalinan.
tirto.id - Dalam kebanyakan kasus, kerontokan rambut setelah melahirkan adalah suatu kondisi normal dan tidak perlu dikhawatirkan.

Namun, jika masih melihat gumpalan rambut di sisir saat bayi Anda mencapai usia satu tahun, ada baiknya untuk berkonsultasi dengan dokter kulit untuk memastikan tidak ada penyebab lain untuk rambut rontok yang dialami.

Kebanyakan wanita menemukan bahwa kehamilan membuat rambut mereka lebih tebal. Dan setelah lahir, justru kondisi yang terjadi adalah sebaliknya.

Stres memiliki bayi baru lahir bukanlah penyebab utama yang membuat rambut Anda rontok, namun hormon akan mengalami perubahan selama kehamilan dan usai persalinan.

Penyebab Rambut Rontok Saat Menyusui


Dikutip Healthline, salah satu faktor penyebabnya adalah human chorionic gonadotropin, atau hCG.

Ini adalah hormon yang diukur oleh tes kehamilan dan kadarnya yang meningkat menunjukkan bahwa Anda hamil.

Kehamilan juga menyebabkan beberapa kadar hormon lain meningkat, termasuk estrogen, progesteron, oksitosin, dan prolaktin.

Volume darah juga meningkat selama kehamilan, hingga volume 50 persen lebih besar dari biasanya pada tanggal perkiraan lahir, demikian dilansir Mayo Clinic.

Setelah bayi lahir, beberapa tingkat hormon akan turun dengan cepat, termasuk estrogen dan progesteron.

Hormon-hormon itu akan hampir kembali ke tingkat normal dalam waktu 24 jam setelah kelahiran, meskipun prolaktin akan tetap tinggi selama Anda menyusui.

Volume darah Anda juga berkurang, tetapi penurunannya lebih bertahap. Ini akan kembali normal beberapa minggu setelah bayi lahir.

Bagaimana hormon mempengaruhi rambut Anda?

Hormon adalah alasan terbesar untuk perubahan rambut saat masa kehamilan dan kerontokan rambut pascamelahirkan.

Selama kehamilan, kadar estrogen yang tinggi mencegah tingkat kerontokan rambut yang biasa dialami.

Biasanya, rambut Anda rontok dalam jumlah kecil setiap hari. Selama kehamilan, kerontokan rambut berkurang.

Efeknya diperparah dengan peningkatan volume dan sirkulasi darah, yang juga menyebabkan rambut Anda rontok lebih sedikit dari biasanya.

Setelah bayi lahir dan kadar hormon turun, rambut Anda menggantikan waktu yang hilang dengan rontok dalam gumpalan yang jauh lebih besar daripada biasanya.

Kerontokan rambut pascamelahirkan dapat terjadi kapan saja setelah bayi lahir, dan terkadang berlanjut hingga satu tahun.

Biasanya puncak kerontokan terjadi 4 bulan setelah bayi lahir, jadi jika bayi Anda berusia beberapa bulan dan ternyata masih kehilangan banyak rambut, tidak perlu merasa panik.

Menurut laman Parents, kerontokan rambut setelah melahirkan dan menyusui adalah fase sementara, dan kecil kemungkinan rambut akan berubah dari sangat tebal menjadi hampir tidak ada.

Umumnya, perubahan hormonal setiap orang akan bermanifestasi secara berbeda dan ini adalah proses yang sangat alami.

Jangan khawatir ketika masa menyusui rambut mulai terasa sangat tipis. Meskipun ada pengecualian, sebagian besar waktu, kerontokan rambut akan secara spontan menjadi normal lagi.

Waktu untuk pemulihan bervariasi. Ada yang tiga bulan, enam bulan, bahkan kadang-kadang bisa bertahan satu tahun.

Cara Mengatasi Rambut Rontok Saat Menyusui


Kondisi normal jika rambut menipis setelah kehamilan dan masa menyusui. Anda tidak perlu melakukan apa pun untuk mengobatinya.

Tidak ada cara yang terbukti dapat mencegah atau memperlambat kerontokan rambut pascapersalinan.

Tetapi jika rambut rontok mengganggu Anda, ada perawatan yang bisa dicoba untuk membuat rambut tampak lebih penuh dan sehat. Berikut penjelasannya:

1. Hindari Memakai Hair Dryer

Memanaskan rambut dengan pengering atau alat pengeriting rambut dapat membuatnya terlihat lebih tipis.

Cobalah untuk menahan gaya rambut yang diinginkan dan biarkan rambut Anda mengering sampai rambut menipis.

Menyikat terlalu keras juga dapat menyebabkan rambut rontok lebih banyak, jadi berhati-hatilah saat menyisir dan jangan menyisirinya lebih dari sekali sehari.

Waktu yang ada sebaiknya dapat digunakan untuk memeluk bayi Anda atau istirahat.

2. Makan dengan Baik

Memasukkan berbagai buah-buahan, sayuran, dan protein sehat dalam menu makanan adalah cara terbaik untuk memastikan tubuh mendapatkan semua nutrisi yang dibutuhkan.

Makanan yang disarankan oleh beberapa orang untuk meningkatkan kesehatan rambut termasuk sayuran hijau dan berwarna gelap (untuk zat besi dan vitamin C), ubi jalar dan wortel (untuk beta karoten), telur (untuk vitamin D), dan ikan (untuk omega-3 dan magnesium).

3. Minum Vitamin

Vitamin tidak boleh menjadi pengganti makanan yang bervariasi, terutama jika Anda seorang ibu baru dengan bayi yang harus diurus.

Tetapi mereka dapat membantu sebagai suplemen jika makanan Anda tidak seimbang. Meskipun tidak ada vitamin spesifik yang terbukti mempengaruhi kerontokan rambut, vitamin ini penting untuk kesehatan secara keseluruhan.

Seringkali dianjurkan untuk melanjutkan vitamin prenatal setelah bayi lahir, terutama jika Anda sedang menyusui.

4. Gunakan Sampo Penambah Volume

Meskipun tidak ada bukti untuk itu, sampo terkadang membebani rambut Anda dan membuatnya terlihat lebih tipis dan lebih lemas.

Volumizer dapat menambahkan nutrisi ke rambut dan membantu Anda mempertahankan tampilan yang berkilau.

Infografik SC Rambut Rontok Saat Menyusui
Infografik SC Rambut Rontok Saat Menyusui. tirto.id/Fuad



Baca juga artikel terkait RAMBUT RONTOK SETELAH MELAHIRKAN atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Yantina Debora

DarkLight