Joe Biden Sebut Surat dari Donald Trump 'Sangat Murah Hati'

Oleh: Dhita Koesno - 21 Januari 2021
Dibaca Normal 1 menit
Presiden AS Joe Biden menyebutkan surat dari Donald Trump 'Sangat Murah Hati'.
tirto.id - Presiden terpilih Joe Biden menyatakan, mantan Presiden Donald Trump meninggalkan untuknya "surat yang sangat murah hati" sebelum meninggalkan Gedung Putih saat hari pelantikannya, Rabu (21/1/2021).

Dikutip dari CNN, Joe Biden, berbicara dari Resolute Desk di Oval Office setelah menandatangani perintah eksekutif Hari Pertama.

Meski demikian, dia tidak akan segera mengungkapkan isi surat itu untuk menghormati Trump.

Isi Surat Donald Trump untuk Joe Biden


"Presiden menulis surat yang sangat murah hati. Karena ini pribadi, saya tidak akan membicarakannya sampai saya berbicara dengannya, tetapi itu murah hati," kata Biden kepada media.

Seorang ajudan senior Trump menggambarkan surat tersebut sebagai "catatan pribadi" yang mendoakan keberhasilan negara dan pemerintahan baru untuk menjaga negara.

Menurutnya, surat yang diberikan kepada Biden adalah salah satu dari banyak item dalam daftar Trump di Oval Office pada Selasa malam.

Sudah menjadi tradisi modern bagi presiden yang keluar untuk menulis surat kepada penerus mereka dan meninggalkannya untuk mereka di Resolute Desk di Ruang Oval.

Dalam sebuah pengarahan Rabu malam, sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut tentang surat yang ditinggalkan Trump ke Biden, dan mengatakan kepada wartawan bahwa isinya berdasarkan komentar dari Biden,

"ini adalah surat yang bersifat pribadi, seperti yang dia katakan kepada Anda semua. Itu murah hati dan murah hati, dan itu hanya cerminan dari dia yang tidak berencana untuk merilis surat itu secara sepihak," jelasnya.

Meskipun mungkin tampak mengejutkan Trump menegakkan tradisi ini, tetapi itu sejalan dengan antusiasme masa lalunya pada surat yang dia terima dari Presiden Barack Obama.

Dalam pidato perpisahannya pada hari Rabu, Trump tidak menyebut nama Biden, tetapi mengatakan dia berharap "pemerintahan baru beruntung dan sukses besar."

Joe Biden menjadi presiden ke-46 Amerika Serikat pada hari Rabu (21/1/2021) dengan seruan optimis dari para pendukungnya untuk mengakhiri perpecahan mendalam bangsa saat ia segera menghapus banyak kebijakan Donald Trump yang memecah belah.

Berdiri di tangga Capitol AS yang diserbu oleh massa pendukung Trump tepat dua minggu sebelumnya, Biden dilantik beberapa saat setelah Kamala Harris mengambil sumpah sebagai wakil presiden wanita pertama Amerika.

"Demokrasi itu berharga, demokrasi rapuh dan pada saat ini, teman-teman saya, demokrasi telah menang," kata Biden di hadapan National Mall yang hampir kosong karena keamanan yang sangat ketat dan pandemi Covid-19.

"Kita harus mengakhiri perang tidak beradab yang mempertemukan merah dengan biru, pedesaan versus perkotaan, konservatif versus liberal. Kita bisa melakukan ini jika kita membuka jiwa kita alih-alih mengeraskan hati kita, jika kita menunjukkan sedikit toleransi dan kerendahan hati dan kita bersedia melakukannya. Berdiri di posisi orang lain," ujarnya.

"Bersama-sama kita akan menulis cerita Amerika tentang harapan, bukan ketakutan, persatuan, bukan perpecahan, terang, bukan kegelapan. Sebuah cerita tentang kesopanan dan martabat, cinta dan penyembuhan dan kebaikan," tambahnya lagi.

Sebelumnya, Trump mengklaim bahwa dia dicurangi untuk masa jabatan kedua yang membuat para pendukungnya marah serta mengakibatkan kerusuhan di Capitol, melanggar tradisi selama 152 tahun dengan menolak menghadiri pelantikan penggantinya.

Biden mendorong banyaknya pesan saat dia memasuki Gedung Putih, dimulai dengan bergabung kembali dengan perjanjian iklim Paris 2015, di mana Amerika Serikat menjadi satu-satunya pencilan setelah penarikan oleh Trump, sekutu industri bahan bakar fosil.


Baca juga artikel terkait JOE BIDEN atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Politik)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight