Trump Mengancam akan Pangkas Bantuan Dana AS ke Palestina

Oleh: Yuliana Ratnasari - 3 Januari 2018
Dibaca Normal 1 menit
Presiden Trump mengatakan pemotongan bantuan karena AS dihargai oleh Otoritas Palestina setelah mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel.
tirto.id - Presiden AS Donald Trump telah secara dramatis meningkatkan konfliknya dengan pimpinan Palestina, mengancam akan mengurangi pendanaan untuk Otoritas Palestina kecuali jika bersedia melakukan perundingan perdamaian dengan AS.

Pernyataan Trump tersebut disampaikan setelah duta besar AS untuk PBB, Nikki Haley, mengatakan dalam sebuah konferensi pers bahwa AS akan memotong dana ke UNRWA (badan pengungsi PBB untuk Palestina) kecuali Otorita Palestina kembali ke meja perundingan.

Ungkapan yang diluapkan Trump ini dianggap sebagai pengakuan yang marah dan defensif menyusul upayanya mencapai "kesepakatan akhir" untuk perdamaian Timur Tengah telah kandas setelah pengakuan kontroversialnya pada Desember di Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Karenanya, Trump menyerang pimpinan Palestina melalui ancaman pemotongan bantuan tersebut.

Lewat
tweet-nya, Trump mengatakan bahwa AS membayar "orang-orang Palestina ratusan dari jutaan dolar setahun dan tidak mendapat penghargaan atau penghormatan. Mereka bahkan tidak menunda lama negosiasi... perjanjian damai dengan Israel."

Dia menambahkan: "Kami telah mengambil Yerusalem, bagian terberat dari negosiasi, dari meja, dan Israel, untuk itu, harus membayar lebih. Tapi dengan orang-orang Palestina tidak lagi mau berbicara damai, mengapa kami harus melakukan pembayaran masa depan yang besar ini kepada mereka?"

Ucapan Trump ini datang sebelum sebuah kunjungan yang direncanakan ke Yerusalem oleh wakil presiden AS, Mike Pence, minggu depan - yang dibatalkan pada bulan Desember - dan yang tampaknya semakin kecil kemungkinannya.

Tweet Trump juga tampaknya menyiratkan bahwa dia bermaksud mengekstraksi konsesi dari Israel karena pengakuannya atas Yerusalem.

Ancaman Trump muncul di tengah bukti meningkatnya pergerakan masyarakat Palestina tidak hanya untuk memboikot hubungan diplomatik dengan pemerintah AS tetapi juga untuk memutuskan hubungan dengan LSM yang menerima dana AS.

Wakil menteri pertahanan Israel, Elli ben Dahan, menyambut baik komentar Trump. "Akhirnya presiden AS mengatakan kebenaran pada orang Palestina. Orang-orang Arab ini telah menipu dunia selama bertahun-tahun... Jika orang-orang Palestina menolak untuk berbicara, kami akan diuntungkan. Negara Israel akan tumbuh dan proyek permukiman akan tumbuh."

Hanan Ashrawi, seorang anggota senior Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) menuduh Trump "menyabotase" proses perdamaian, dengan mengatakan bahwa dia "tidak hanya melanggar hukum internasional", tetapi juga telah "secara tunggal menghancurkan dasar-dasar perdamaian."

Di Twitter, Trump juga mengeluarkan ancaman untuk memotong bantuan luar negeri ke daftar negara yang belum ditentukan.

"Bukan hanya Pakistan yang kami bayar miliaran dolar, tapi juga banyak negara lain, dan lainnya," demikian cuitan Trump pada 1 Januari yang mengecam Pakistan karena gagal melakukan cukup tindakan untuk memerangi kelompok teror sementara menerima bantuan AS . "Tidak ada lagi!"

Nikki Haley, telah meramalkan peringatan Trump sebelumnya di dewan keamanan. Haley mengatakan bahwa presiden AS tidak ingin memberikan dana lagi "sampai orang-orang Palestina bersedia kembali ke meja perundingan."


Baca juga artikel terkait YERUSALEM atau tulisan menarik lainnya Yuliana Ratnasari
(tirto.id - Politik)

Reporter: Yuliana Ratnasari
Penulis: Yuliana Ratnasari
Editor: Yuliana Ratnasari
DarkLight