Salat Idulfitri 1440 H di Stasiun Taipei Diikuti 50 Ribu WNI

Oleh: Dipna Videlia Putsanra - 5 Juni 2019
WNI di Taipei laksanakan salat Id di Stasiun Taipei pada Rabu (5/6/2019).
tirto.id - Sekitar 50 ribu Warga Negara Indonesia (WNI) mengikuti salat Idulfitri di halaman Stasiun Utama Taipei (TMS), Taiwan, Rabu (5/6/2019). Karena keterbatasan tempat di bekas terminal bus antarkota di Taiwan itu, maka salat Id digelar dalam tiga gelombang jemaah.

Gelombang pertama dimulai pukul 06.30 waktu setempat (05.30 WIB). Kemudian gelombang kedua dan ketiga masing-masing dimulai pukul 08.00 dan 09.15 waktu setempat. Setiap gelombang jemaah dipandu bilal, imam salat, dan khatib yang semuanya berkewarganegaraan Indonesia.

Wali Kota Taipei, Ke Wen Zhe, turut hadir dalam kegiatan tersebut dan memberikan sambutan bersama Kepala Kantor Dagang dan Ekonomi Indonesia (KDEI) di Taipei, Didi Sumedi, seusai salat Ied gelombang kedua.

"Kami berterima kasih kepada pemerintah kota Taipei yang memfasilitasi kegiatan WNI dalam melaksanakan salat Id ini," kata dia.

Ke berjanji akan terus memperhatikan para WNI di kotanya yang kebanyakan para pekerja, baik sektor formal maupun informal.

"Kami anggap WNI di sini sudah cukup bagus sehingga layak untuk kami beri perhatian seperti ini," kata Ke.

Administratur Taipei memberikan fasilitas tempat, sedangkan KDEI mendukung pendanaan penyelenggaraannya.

Dalam menyelenggarakan salat Id di TMS itu, administratur Taipei dan KDEI menggandeng Pengurus Cabang Istimewa Nahdlatul Ulama Taiwan, Pengurus Cabang Istimewa Muhammadiyah, sejumlah organisasi kemasyarakatan lainnya, BUMN Indonesia di sana, dan perusahaan swasta di Taiwan.

Selain di Taipei, KDEI bersama PCINU juga menggelar salat Id di beberapa daerah di Taiwan, di antaranya Taoyuan, Nankan, Penghu, Taitung, Changhua, Kaohsiung, Hualien, Keelung, Dolio, Donggang, Taichung, dan Yilan.


Baca juga artikel terkait SALAT IDULFITRI 1440 H atau tulisan menarik lainnya Dipna Videlia Putsanra
(tirto.id - Sosial Budaya)

Sumber: Antara
Penulis: Dipna Videlia Putsanra
Editor: Maya Saputri
DarkLight