Panglima TNI Kerahkan Kapal Perang Cegah Masuknya ISIS

Oleh: Yuliana Ratnasari - 5 Juni 2017
Gatot Nurmantyo menerangkan, TNI sudah mengerahkan operasi intelijen mulai dari Maluku Utara, kemudian pulau-pulau terluar sampai ke wilayah Sulawesi.
tirto.id - Panglima Tentara Nasional Indonesia Jenderal TNI Gatot Nurmantyo menegaskan pihaknya sudah mengerahkan kapal-kapal perang di sepanjang laut Maluku Utara. Langkah itu dilakukan untuk mengantisipasi pergerakan kelompok radikal ISIS atau Negara Islam Irak dan Suriah masuk ke Indonesia.

"TNI yang pertama kali sudah mengerahkan kapal-kapal perang untuk berpatroli di sepanjang laut mulai dari Maluku Utara sampai ke Sulawesi Tengah," kata Panglima TNI di Yogyakarta, Minggu (4/6/2017) malam.

Pernyataan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo itu menanggapi pertanyaan antisipasi serangan sekelompok ISIS yang sudah masuk sampai Kota Marawi Filipina usai memberikan ceramah di Masjid Islami Center Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Yogyakarta.

"Kemudian di Tarakan (Kalimantan Utara) juga (dikerahkan kapal perang), kita juga bekerja sama dangan angkatan Filipina dan Malaysia," kata Gatot sebagaimana dikutip dari Antara.

Tak hanya itu, TNI juga sudah mengerahkan operasi intelijen mulai dari Maluku Utara, Murotai kemudian pulau-pulau terluar sampai ke wilayah Sulawesi, demikian Gatot menambahkan.

"Dari Tarakan juga kerahkan pasukan untuk menjaga pantai dan pelabuhan tikus di sana semua. Tentu juga bekerja sama dengan kepolisian, bekerja sama dengan seluruh komponen masyarakat," katanya menjelaskan.

Adapun dalam ceramah setelah Shalat Isya itu, Panglima TNI menyampaikan kalau bangsa Indonesia ini memiliki kekayaan sumber daya alam melimpah, namun hal itu bukan tidak mungkin menjadi petaka bagi bangsa ini, sehingga semua harus waspada.

"Kita harus waspada, jangan sampai negeri ini jadi kancah konflik antar-agama dan intern kaum muslimin, kita jaga semuanya. Indonesia sangat diinginkan, diperebutkan atau mungkin bisa dihancurkan. Jadi kita harus waspada," kata Panglima.

Pada kesempatan itu juga hadir Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir beserta tokoh, kader dan pengurus organisasi tersebut, anggota DPR Hanafi Rais serta keluarga besar TNI.

Salah satu takmir Masjid Islamic Center UAD menyebut jumlah jamaah yang hadir untuk mendengarkan ceramah atau pengajian kebangsaan itu mencapai sepuluh ribu orang, mengingat jamaah yang datang tidak hanya dari Yogyakarta.

Baca juga artikel terkait ISIS atau tulisan menarik lainnya Yuliana Ratnasari
(tirto.id - Politik)

Reporter: Yuliana Ratnasari
Penulis: Yuliana Ratnasari
Editor: Yuliana Ratnasari