Ali bin Abi Thalib & Siapa Saja yang Masuk Assabiqunal Awwalun

Oleh: Ilham Choirul Anwar - 14 Juli 2021
Dibaca Normal 2 menit
Ali bin Abi Thalib dan nama-nama orang yang masuk dalam golongan assabiqunal awwalun (orang yang pertama-tama masuk Islam).
tirto.id - Ali bin Abi Thalib, sepupu sekaligus menanti Nabi Muhammad saw. adalah khalifah keempat dalam sejarah Islam. Ali termasuk golongan pemeluk Islam yang pertama (as-sabiqun al-awwalun). Sepanjang hidupnya, banyak kisah yang dapat diteladani dari Ali yang bergelar babul ilmi (pintu gerbang ilmu pengetahuan).

Ali adalah putra Abu Thalib dan Fatimah binti Asad. Sang ayah, Abu Thalib adala pimpinan klan Bani Hasyim sepeninggal Abdul Muthalib, kakek Ali dan Nabi Muhammad saw. Hubungan keluarga Ali dan Muhammad demikian erat. Ketika Abdul Muthalib meninggal, Muhammad kecil yang sudah yatim-piatu dibawa oleh Abu Thalib untuk dibesarkan di rumahnya.

Kelak, saat Ali berusia sekitar 2 atau 3 tahun, Muhammad menikahi Khadijah binti Khuwailid. Tidak berapa lama, dalam usia Ali yang masih kecil, Muhammad meminta izin kepada Abu Thalib agar diperbolehkan membesarkan sang sepupu di rumahnya. Permintaan itu dikabulkan.

Sejak saat itu, Ali melihat secara langsung kehidupan sehari-hari Muhammad dari jarak yang demikian dekat. Ia meneladani kebaikan-kebaikan sosok yang bergelar al-Amin (yang terpercaya). Ia belajar memahami kegelisahan sang sepupu terhadap masyarakat Makkah kala itu: kehidupan mereka yang penuh tipu-daya dengan segala macam kemewahan yang tidak berguna.


Golongan Assabiqunal Awwalun


Beberapa tahun terakhir sebelum pewahyuan, Muhammad sudah terbiasa menyendiri di Gua Hira sepanjang bulan Ramadan demi merenung dan mencar Kebenaran. Hingga akhirnya, pada Ramadan yang diperkirakan bertepatan dengan Agustus 610M, Muhammad menerima wahyu pertama: 5 ayat pertama Surah al-Alaq yang dimulai dengan kalimat "iqra" (bacalah).

Dalam 3 tahun sejak pewahyuan pertama itu, Nabi Muhammad saw. melakukan dakwah tentang Islam kepada keluarga dan teman-teman terdekat beliau. Yang pertama kali menyambut beliau dengan tangan terbuka adalah sang istri, Khadijah binti Khuwailid.

Setelah itu, tiba giliran Zaid bin Haritsah, pelayan Rasulullah dan Ali bin Abi Thalib memeluk Islam. Ketiga orang tersebut adalah orang-orang yang merupakan lingkaran terdekat Nabi. Mereka melihat dan mendengar sendiri perubahan besar yang terjadi sejak pewahyuan di Gua Hira, yang menggoreskan jejak yang dalam pada diri Rasulullah.

Ali yang ketika itu berusia 10 tahun, melihat Nabi dan Khadijah yang sedang melakukan salat. Oleh karenanya, setelah itu ia bertanya, apa yang mereka lakukan. Dengan lembut, Rasulullah saw. menjawab, "Kami sujud kepada Allah".

Rasulullah saw. mengajak sang sepupu untuk menyembah kepada Allah semata, meninggalkan kebiasaan lama masyarakat Makkah yang masih menyembah berhala. Ali menyanggupi hal itu, sehingga ia masuk ke dalam golongan orang yang masuk Islam pertama kali (assabiqunal awwalun).

Dalam Sirah al-Nabawiyah yang ditulis oleh Ibnu Hisyam (meninggal 833M) terdapat golongan orang yang masuk assabiqun al-awwalun. Setelah Khadijah binti Khuwailid, Zaid bin Haritsah, dan Ali bin Abi Thalib, ada Abu Bakar ash-Shiddiq, sahabat Nabi, juga Bilal bin Rabah, dan Ummu Aiman.

Juga ada beberapa nama lain yaitu Aisyah binti Abu Bakar, Abbas bin Abdul Muthalib, Utsman bin Affan, Abdurrahman bin Auf, dan beberapa sahabat Nabi lainnya.

Ayat Alquran yang menerangkan assabiqunal awwalun adalah Surah at-Taubah:100.

وَالسّٰبِقُوْنَ الْاَوَّلُوْنَ مِنَ الْمُهٰجِرِيْنَ وَالْاَنْصَارِ وَالَّذِيْنَ اتَّبَعُوْهُمْ بِاِحْسَانٍۙ رَّضِيَ اللّٰهُ عَنْهُمْ وَرَضُوْا عَنْهُ وَاَعَدَّ لَهُمْ جَنّٰتٍ تَجْرِيْ تَحْتَهَا الْاَنْهٰرُ خٰلِدِيْنَ فِيْهَآ اَبَدًا ۗذٰلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيْمُ - ١٠٠


"Dan orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) di antara orang-orang Muhajirin dan Ansar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah rida kepada mereka dan mereka pun rida kepada Allah. Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai. Mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Itulah kemenangan yang agung."

Dari jalur dakwah Abu Bakar Ash-Shiddiq, beberapa orang kemudian masuk islam, yaitu Utsman bin Affan, Az-Zubayr bin Awwam, Abdurrahman bin Auf, Sa'ad bin Abu Waqqash, juga Thalhah bin Ubaydillah.

Beberapa nama pemeluk islam yang pertama-tama (assabiqunal awwalun) di antaranya adalah sebagai berikut.

Khadijah binti Khuwailid
Ali bin Abi Thalib
Zaid bin Haritsah
Abu Bakar Ash-Shiddiq
Ummu Aiman
Hamzah bin Abdul Muthalib
Abbas bin Abdul Muthalib
Utsman bin Affan,
Zubayr bin Awwam,
Abdurrahman bin Auf,
Sa'ad bin Abu Waqqash,
Thalhah bin Ubaydillah
Abu Ubaidah (Amir bin Abdullah)
Abu Salamah (Abdullah bin Abdu Al-Asad)
Al-Arqam bin Abu Al-Arqam (Abdu Manaf bin Asad)
Utsman bin Madz'un
Qudamah bin Madz'un
Ubaidah bin Al
-Harits
Sa'id bin Zaid bin Amr
Fathimah binti Khaththab
Umar bin Khaththab
Asma' binti Abu Bakar
Aisyah binti Abu Bakar

Khabbab bin Al
-Arat
Abdullah bin Mas'ud

Baca juga artikel terkait PENDIDIKAN AGAMA ISLAM atau tulisan menarik lainnya Ilham Choirul Anwar
(tirto.id - Pendidikan)

Penulis: Ilham Choirul Anwar

DarkLight