PT KCI Duga Ada 2 Sebab Terjadinya KRL Anjlok Arah Jakarta-Bogor

Oleh: Riyan Setiawan - 10 Maret 2019
"Faktor internal bisa karena human error atau gangguan jaringan aliran listrik atau persinyalan".
tirto.id - PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) menduga terdapat dua penyebab terjadinya anjlok kereta 1722 arah Jakarta-Bogor di lintasan Kebon Pedes, Bogor, Jawa Barat pada Minggu (10/3/2018).

VP Komunikasi Perusahaan PT KCI Eva Chairunisa mengatakan, berdasarkan pengalaman atau peristiwa yang pernah terjadi, kecelakaan kereta bisa terjadi karena dua faktor, yaitu internal dan eksternal.

“Faktor internal bisa karena human error atau gangguan jaringan aliran listrik atau persinyalan. Untuk hal ini, biasanya kita bisa deteksi dan dengan cepat bisa diinformasikan kepada pihak stasiun atau penumpang,” kata Eva saat di lokasi kejadian, Kebon Pedes, Bogor, Jawa Barat, Minggu (10/3/2019).

Kemudian kedua kata Eva, terdapat faktor eksternal, sepeti terjadinya bencana alam atau orang yang sengaja menyabotase perjalanan kereta dengan menaruh balok atau penghalang di badan rel.

“Hal eksternal ini yang tidak bisa kita prediksi dan sangat sedikit kemungkinan kita informasikan secara cepat keadaannya kepada penumpang,” ucapnya.

Namun, Eva mengatakan hal itu masih berupa dugaan dan belum bisa memastikan penyebab kronologi kereta yang sesungguhnya. Maka dari itu kata Eva, saat ini diperlukan pemeriksan menyeluruh terkait faktor internal dan ekskternal.

Saat ini, Eva mengatakan PT KCI fokus untuk memulihkan jalur perlintasan antara Stasiun Bogor dan Stasiun Cilebut. Karena layanan KRL hanya bisa diakses di Stasiun Bojong Gede.

Sedangkan stasiun terdekat Cilebut, masih terdampak dan belum bisa beroperasi. Oleh karena itu, Eva menyarankan kepada pengguna KRL untuk beralih ke moda transportasi lainnya.

"Pengguna disarankan apabila tidak ingin berganti model lain dan tetap ingin menggunakan KRL," pungkasnya.

Baca juga artikel terkait KRL ANJLOK atau tulisan menarik lainnya Riyan Setiawan
(tirto.id - Sosial Budaya)

Reporter: Riyan Setiawan
Penulis: Riyan Setiawan
Editor: Irwan Syambudi