Berita Corona Hari Ini

Efek Neurologis Jangka Panjang COVID-19 Menurut Penelitian Terbaru

Oleh: Dhita Koesno - 11 Januari 2021
Dibaca Normal 2 menit
Dampak jangka panjang COVID-19 terhadap neurologis menurut hasil penelitian terbaru.
tirto.id - Sebuah penelitian baru-baru ini menyatakan bahwa infeksi SARS-CoV-2 dapat meningkatkan risiko masalah neurologis jangka panjang, termasuk penurunan kognitif dan demensia.

Hampir 1 tahun setelah virus corona jenis baru SARS-CoV-2 diidentifikasi, kasus global telah melampaui 88 juta. Meskipun sejumlah vaksin telah disetujui, peluncurannya akan memakan waktu.

Sementara itu, para peneliti terus mempelajari COVID-19 sebagai upaya untuk memperlambat penyebaran dan mengurangi gejala yang parah.

Ilmuwan lain mencoba mengumpulkan gambaran tentang seperti apa kehidupan dalam jangka panjang bagi seseorang yang pernah menderita COVID-19.

Artikel terbaru yang muncul di "Alzheimer & Demensia: Jurnal Asosiasi Alzheimer" mengulas tentang penelitian penyakit virus di masa lalu, termasuk pandemi flu dari seabad sebelumnya.

Para penulis percaya penelitian tersebut menunjukkan bahwa COVID-19 dapat menyebabkan efek yang bertahan lama pada otak.

Virus neurotropik

Dikutip laman Medical News Today, ilmuwan menganggap virus SARS-CoV-2 sebagai virus "neurotropik", karena dapat memasuki sel saraf.

Virus neurotropik termasuk virus gondongan, rabies, dan Epstein-Barr. Sementara beberapa virus neurotropik menyebabkan gejala yang lebih ringan, yang lain dapat menyebabkan pembengkakan di otak, kelumpuhan, dan kematian.

Beberapa virus mirip flu bersifat neurotropik dan memiliki struktur yang mirip dengan virus corona baru.

Dengan demikian, para peneliti melihat virus ini untuk mencoba mendapatkan wawasan tentang jenis efek jangka panjang yang diharapkan pada orang yang telah pulih dari COVID-19.

“Sejak pandemi flu tahun 1917 dan 1918, banyak penyakit mirip flu telah dikaitkan dengan gangguan otak,” kata penulis utama Dr. Gabriel A. de Erausquin.

Dr. de Erausquin, seorang profesor neurologi di Pusat Ilmu Kesehatan Universitas Texas di San Antonio menjelaskan, virus pernapasan tersebut termasuk H1N1 dan SARS-CoV.

"Virus SARS-CoV-2, yang menyebabkan COVID-19, juga diketahui memengaruhi otak dan sistem saraf," ujarnya.

Menurut para ilmuwan, peningkatan risiko penyakit Alzheimer, penyakit Parkinson, dan masalah kesehatan mental berpotensi terkait dengan penyakit mirip flu ini.

Pentingnya gejala neurologis

Beberapa orang dengan COVID-19 tidak mengalami gejala apa pun, sementara yang lain memiliki gejala mulai dari yang ringan hingga berat.

Beberapa gejala khasnya meliputi:

  • Batuk kering
  • Demam
  • Sulit bernafas
Selain itu, diperkirakan 15-25% orang dengan penyakit virus mungkin memiliki gejala neurologis, termasuk:

  • Hilangnya indera perasa dan penciuman
  • Keadaan mental yang berubah
  • Sakit kepala
Kehilangan indra penciuman mungkin tidak tampak serius pada awalnya, namun hal ini tetap penting karena terkait langsung dengan fungsi otak.

Untuk memasuki sel, SARS-CoV-2 berikatan dengan reseptor ACE2 pada membran sel. Bola olfaktorius, yang merupakan bagian dari otak yang menerima sensasi penciuman, menyimpan reseptor-reseptor ini dengan konsentrasi tinggi.

Bola olfaktorius juga memiliki koneksi kuat ke hipokampus, area yang bertanggung jawab untuk memori.

Menurut Dr. de Erausquin, jejak virus, ketika menyerang otak, hampir mengarah langsung ke hipokampus.

“Itu diyakini menjadi salah satu sumber gangguan kognitif yang diamati pada pasien COVID-19. Kami menduga ini juga menjadi bagian dari alasan mengapa akan ada penurunan kognitif yang dipercepat dari waktu ke waktu pada individu yang rentan,” terangnya.

Di antara masalah neurologis yang parah selama infeksi SARS-CoV-2, pasien dapat mengembangkan cairan di otak, peradangan di otak, dan kejang.

Dampak Jangka Panjang COVID-19


COVID-19 dapat menyebabkan kerusakan parah pada paru-paru, dan kerusakan itu tidak dapat diubah lagi.

Namun, menurut penelitian penulis, tampaknya dampak COVID-19 dapat melampaui kerusakan paru-paru.

Para penulis menyebutkan bahwa masalah pernapasan akibat SARS-CoV-2 diperkirakan sebagian disebabkan oleh disregulasi batang otak, seperti mungkin beberapa gejala gastrointestinal.

Berdasarkan gagasan bahwa COVID-19 dapat menyebabkan kerusakan pada otak, ada kemungkinan bahwa orang yang pernah mengidap virus korona baru tetapi asimtomatik atau mengalami gejala ringan dapat menghadapi masalah di kemudian hari.

Namun, karena COVID-19 adalah penyakit baru, para ilmuwan perlu melakukan studi jangka panjang untuk mengonfirmasi teori ini.

“Seperti yang ditunjukkan dalam artikel Alzheimer & Demensia, riwayat medis yang kurang dikenal dari virus-virus ini selama abad terakhir menunjukkan adanya hubungan yang kuat dengan penyakit otak yang memengaruhi ingatan dan perilaku,” komentar Dr. Maria C. Carrillo, kepala petugas sains Asosiasi Alzheimer dan rekan penulis makalah.

“Di masa sulit ini, kita dapat menciptakan 'lapisan perak' dengan memanfaatkan jangkauan dan reputasi global Asosiasi Alzheimer untuk menyatukan komunitas penelitian guna menjelaskan dampak jangka panjang COVID-19 pada otak,” tambah Dr. Carrillo.


Baca juga artikel terkait DAMPAK COVID-19 JANGKA PANJANG atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight