Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Mataram mengatakan dari hasil simulasi dan pemodelan tsunami (tsunami modeling) di wilayah Lombok Selatan menyimpan potensi
gempa megathrust berkekuatan 8,5 magnitudo dan gelombang tsunami hingga lima kilometer dengan ketinggian mencapai 20 meter.

"Kapan waktunya tidak ada yang tahu bahkan teknologi secanggih apapun tidak bisa memprediksi dan mengetahui kapan akan terjadi gempa itu," ujar Kepala BMKG Mataram Agus Riyanto di sela-sela seminar manajemen kebencanaan di Mataram, Kamis (4/7/2019).

Ia menjelaskan, jika terjadi gempa seperti itu berdasarkan hasil simulasi pemodelan tsunami wilayah yang terkena imbas tsunami berada di perairan Kuta, Awang, Selong Blanak, Lombok Barat dan Mataram. Namun, untuk wilayah Kota Mataram imbasnya hanya mencapai 2 kilometer.

"Kalau selatan kurang lebih 3-5 kilometer rendaman tsunaminya, termasuk rendamannya mengenai Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika," ujarnya.

Menurut Agus, merujuk pada sejarah dan hasil penelitian gempa besar pernah terjadi di perairan selatan, khususnya Lombok pernah terjadi pada tahun 500-1.000 tahun yang lalu. Hal ini dibuktikan dari jejak pasir sisa tsunami yang tertinggal.

Sedangkan, gempa terakhir yang besar terjadi pada tahun 1977 di wilayah Sumba Kabupaten Nusa Tenggara Timur (NTT) hingga berimbas pada wilayah selatan NTB dan hingga sekarang tidak pernah terjadi lagi, namun tetap saja hal tersebut harus tetap diwaspadai.

"Sekarang belum ada aktivitas lagi, kalaupun ada kita harap gempanya kecil-kecil dan intensitasnya banyak, sehingga terlepas. Tapi kalau diam terlalu lama itu artinya sedang mengumpulkan energi dan ini yang tidak kita harapkan," ujar Agus Riyanto.

"Karena sifatnya di selatan itu seperti itu, hampir sama dengan selatan Bali, Jawa hingga Sumatera bisa ratusan tahun seperti yang terjadi di Aceh itu ratusan tahun terulang kembali pada tahun 2004 gempa besar dan tsunami," tambahnya.

Simulasi dan pemodelan tsunami (tsunami modelling) ini penting untuk diketahui, sehingga pemerintah dan semua pihak bisa melakukan antipasi dan edukasi tentang mitigasi bencana secara menyeluruh ke masyarakat, termasuk mengimbau masyarakat untuk membangun rumah yang tahan gempa.

Sementara itu, ahli geologi dan kegempaan dari Universitas Brigham Young Univesity, Utah, Amerika Serikat, Prof Ron Harris mengamini data hasil BMKG tersebut, sebab berdasarkan hasil riset yang dilakukannya bersama 11 timnya dari berbagai Universitas di Amerika, menunjukkan pergerakan zona subduksi di wilayah perairan Lombok Selatan.

"Gempa dengan kekuatan 9 magnitudo itu sangat tinggi, karena posisinya berada di Palung Jawa tapi lokasinya kita tidak tahu apakah terjadi di Lombok, Bali atau Jawa. Tapi kalau itu terjadi terdampak pasti ada kalau itu terjadi tsunami," ucapnya.

Ia menjelaskan, setiap tahun lempeng Lombok khususnya di wilayah Lombok Selatan tertekan dan bergeser oleh lempeng Indo-Australia sepanjang 35 meter. Bahkan, bila lempeng Lombok ini tidak bisa menahan tekanan akan menyebabkan gempa megathrust dengan kekuatan minimal 9 magnitudo dan maksimal 9,5 magnitudo.

"Gempa yang dihasilkan dari patahan di wilayah Lombok Selatan mencapai 9,5 magnitudo dan menyebabkan tsunami setinggi 20 meter," katanya.

Ron mengingatkan zona subduksi di wilayah Lombok Selatan yang memanjang hingga pulau Sumatera tersebut menunjukkan meningkatnya aktivitas seismik. Hal ini, kata dia, didasari hasil penelitian dan riset serta sejarah pernah terjadi gempa besar di Lombok Selatan.

Meski menyimpan potensi gempa megathrust, Ron Harris menegaskan, tanah bergerak (likuifaksi) seperti yang terjadi pada gempa Palu, Sulawesi Tengah akibat kemungkinan kecil akan terjadi di Lombok.

"Untuk likuifaksi belum sampai sejauh itu," katanya.