Bahaya dan Risiko Menjalani Diet Soda Bagi Kesehatan

Kontributor: Sarah Rahma Agustin - 15 Agu 2019 15:32 WIB
Dibaca Normal 3 menit
Menjalani diet soda ternyata punya banyak dampak buruk dan risiko bagi kesehatan Anda. Apa saja?
tirto.id - Selama ini soda diet diklaim aman karena tidak mengandung pemanis. Alih-alih gula, soda diet dipermanis dengan pemanis buatan seperti aspartam, siklamat, sakarin, acesulfame-k atau sucralose.

Pemanis buatan ini justru dapat membuat orang menginginkan lebih banyak konsumsi minuman manis.

Soda diet pertama kali diperkenalkan pada 1950-an untuk penderita diabetes, meskipun kemudian dipasarkan untuk orang yang mencoba mengendalikan berat badan atau mengurangi asupan gula.

Minuman ini populer di seluruh dunia, terutama di antara orang-orang yang ingin mengurangi asupan gula atau kalori.

Meskipun bebas dari gula dan kalori, efek kesehatan dari minuman diet dan pemanis buatan masih kontroversial.

Dilansir dari Healthline, kandungan dalam diet soda adalah campuran air berkarbonasi, pemanis buatan atau alami, warna, rasa dan bahan tambahan makanan lainnya.

Selain itu, memiliki sangat sedikit atau tanpa kalori dan tidak ada nutrisi yang signifikan. Misalnya, satu kaleng Diet Coke 12 ons (354-ml) tidak mengandung kalori, gula, lemak atau protein dan 40 mg natrium.

Namun, tidak semua soda yang menggunakan pemanis buatan rendah kalori atau bebas gula. Beberapa menggunakan gula dan pemanis bersamaan.

Misalnya, satu kaleng Coca-Cola Life, yang mengandung pemanis alami Stevia, mengandung 90 kalori dan 24 gram gula.

Perdebatan Efek Diet Soda pada Penurunan Berat Badan


Banyak orang menganggap, diet soda dapat membantu menurunkan berat badan karena diet soda biasanya bebas kalori. Namun, penelitian menunjukkan solusi ini mungkin tidak mudah.

Penggunakan pemanis buatan dan meminum soda diet dalam jumlah tinggi berdampak pada peningkatan risiko obesitas dan sindrom metabolik.

Hal ini dikarenakan diet soda dapat meningkatkan nafsu makan dengan merangsang hormon kelaparan, mengubah reseptor rasa manis dan memicu respons dopamin di otak.

Karena diet soda tidak memiliki kalori, respons ini dapat menyebabkan asupan makanan manis atau padat kalori tinggi, yang mengakibatkan kenaikan berat badan. Namun, bukti ini tidak konsisten dalam penelitian pada manusia.

Beberapa studi mengaitkan soda diet dengan diabetes dan penyakit jantung

Meskipun diet soda tidak memiliki kalori, gula atau lemak, soda telah dikaitkan dengan perkembangan diabetes tipe 2 dan penyakit jantung dalam beberapa penelitian.

Diet soda juga dikaitkan dengan peningkatan risiko tekanan darah tinggi dan penyakit jantung.

Sebuah tinjauan terhadap empat studi termasuk 227.254 orang menemukan bahwa untuk setiap penyajian minuman yang dimaniskan secara artifisial per hari, ada peningkatan risiko 9 persen tekanan darah tinggi. Studi lain telah menemukan hasil yang sama.

Diet soda dan kesehatan ginjal

Asupan soda diet telah dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit ginjal kronis.

Sebuah studi baru-baru ini menganalisis diet 15.368 orang dan menemukan bahwa risiko mengembangkan penyakit ginjal tahap akhir meningkat dengan jumlah gelas soda diet yang dikonsumsi per minggu.

Dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi kurang dari satu gelas, orang yang minum lebih dari tujuh gelas soda diet per minggu memiliki risiko hampir dua kali lipat terserang penyakit ginjal.

Penyebab yang disarankan untuk kerusakan ginjal adalah kandungan fosfor yang tinggi dari soda, yang dapat meningkatkan muatan asam pada ginjal.

Namun, juga telah disarankan bahwa orang yang mengkonsumsi diet soda dalam jumlah tinggi dapat melakukannya untuk mengimbangi faktor-faktor diet dan gaya hidup yang buruk yang secara mandiri dapat berkontribusi pada perkembangan penyakit ginjal.

Persalinan prematur dan Obesitas Anak

Minum soda diet saat hamil telah dikaitkan dengan beberapa hasil negatif, termasuk persalinan prematur dan obesitas.

Sebuah penelitian di Norwegia pada 60.761 wanita hamil menemukan bahwa asupan minuman yang dimaniskan secara manis dan mengandung gula dikaitkan dengan risiko 11 persen lebih tinggi untuk kelahiran prematur.

Penelitian Denmark sebelumnya mendukung temuan ini. Sebuah studi pada hampir 60.000 wanita menemukan bahwa wanita yang mengkonsumsi satu porsi diet soda per hari adalah 1,4 kali lebih mungkin untuk melahirkan prematur daripada mereka yang tidak.

Penting untuk dicatat bahwa studi ini hanya pengamatan dan tidak memberikan penjelasan tentang bagaimana diet soda dapat berkontribusi pada kelahiran prematur.

Temuan lain yang meresahkan adalah bahwa mengonsumsi minuman yang dimaniskan secara artifisial saat hamil secara signifikan dikaitkan dengan peningkatan risiko obesitas pada anak.

Satu studi menemukan bahwa konsumsi harian minuman diet selama kehamilan menghasilkan risiko dua kali lipat bayi kelebihan berat badan pada usia satu tahun.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menganalisis penyebab biologis potensial dan risiko kesehatan jangka panjang untuk anak-anak yang terpapar dengan soda yang dimaniskan secara artifisial di dalam rahim.

Efek lainnya

Ada beberapa efek kesehatan lain yang didokumentasikan dari soda diet, termasuk:

- Dapat mengurangi lemak hati: Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mengganti soda biasa dengan soda diet dapat mengurangi lemak di sekitar hati. Studi lain tidak menemukan efek.

- Tidak ada peningkatan refluks: Meskipun laporan anekdotal, minuman berkarbonasi belum ditemukan untuk membuat refluks atau mulas lebih buruk. Namun, penelitian ini beragam, dan diperlukan lebih banyak studi eksperimental .

- Tidak ada hubungan kuat dengan kanker: Sebagian besar penelitian tentang pemanis buatan dan diet soda tidak menemukan bukti yang menyebabkan kanker. Sedikit peningkatan limfoma dan multiple myeloma pada pria dilaporkan, tetapi hasilnya lemah.

- Perubahan mikrobioma usus: Pemanis buatan mengubah flora usus, yang menyebabkan berkurangnya kontrol gula darah. Ini mungkin salah satu cara diet soda meningkatkan risiko diabetes tipe 2, tetapi diperlukan lebih banyak penelitian.

- Peningkatan risiko osteoporosis: Diet dan cola teratur dikaitkan dengan hilangnya kepadatan mineral tulang pada wanita, tetapi tidak pada pria. Kafein dan fosfor dalam cola dapat mengganggu penyerapan kalsium normal (5Trusted Source).

- Kerusakan gigi: Seperti halnya soda biasa, diet soda dikaitkan dengan erosi gigi karena tingkat pH asam. Ini berasal dari penambahan asam, seperti asam malat, sitrat atau asam fosfat, untuk rasa.

- Terkait dengan depresi: Studi observasi telah menemukan tingkat depresi yang lebih tinggi di antara mereka yang minum empat atau lebih diet atau soda reguler per hari. Namun, percobaan diperlukan untuk menentukan apakah diet soda adalah penyebabnya.

Sementara beberapa hasil ini menarik, lebih banyak penelitian eksperimental diperlukan untuk menentukan apakah diet soda menyebabkan masalah ini, atau apakah temuan itu karena kebetulan atau faktor lain.

Haruskah Minum Soda Diet?

Penelitian tentang diet soda telah menghasilkan banyak bukti yang saling bertentangan.

Satu penjelasan untuk informasi yang saling bertentangan ini adalah bahwa sebagian besar penelitian bersifat observasional.

Ini berarti mengamati tren, tetapi ada kurangnya informasi tentang apakah asupan soda diet adalah penyebab atau hanya terkait dengan penyebab sebenarnya.

Oleh karena itu, sementara beberapa penelitian terdengar cukup mengkhawatirkan, penelitian eksperimental yang lebih berkualitas diperlukan sebelum kesimpulan konkret dapat ditarik tentang efek kesehatan dari diet soda.

Apapun, satu hal yang pasti: diet soda tidak menambah nilai gizi apa pun pada diet Anda.

Jadi, jika Anda ingin mengganti soda biasa dalam diet Anda, opsi lain mungkin lebih baik daripada diet soda.

Anda bisa mencoba alternatif lain seperti susu, kopi, teh hitam atau herbal, atau air yang mengandung buah.

Baca juga artikel terkait DIET SODA atau tulisan menarik lainnya Sarah Rahma Agustin
(tirto.id - Kesehatan)

Kontributor: Sarah Rahma Agustin
Penulis: Sarah Rahma Agustin
Editor: Yandri Daniel Damaledo

DarkLight