Bagaimana New Normal Diterapkan di Negara Selain Indonesia?

Oleh: Dipna Videlia Putsanra - 29 Mei 2020
Dibaca Normal 3 menit
Negara yang mulai menerapkan aturan new normal selain Indonesia.
tirto.id - Negara-negara di seluruh dunia mulai menerapkan new normal atau normal baru dengan melonggarkan pembatasan dan membuka kembali bisnis, termasuk Indonesia. The Associated Press melansir beberapa negara yang mulai melonggarkan pembatasan dan menerapkan new normal di tengah pandemi virus corona COVID-19.

Di negara bagian Amerika Serikat, Connecticut restoran dibuka kembali dengan tempat makan di luar ruangan dan meja dengan jarak 6 kaki (2 meter). Di Beverly Hills, California, orang-orang kaya dan glamor mulai berbelanja dari tepi jalan di sepanjang Rodeo Drive.

Anak-anak prasekolah di sekitar AS berencana untuk mengubah jarak sosial menjadi proyek seni dan kerajinan. Sekolah akan mengajarkan anak-anak cara "membuat ruang mereka sendiri" dengan bahan seperti benang dan selotip.

Karena AS dan negara-negara lain melonggarkan pembatasan virus corona, bisnis kembali dibuka, tetapi tidak seperti biasa. Tanpa vaksin melawan virus corona, gangguan ini dapat berlangsung lama dan ekonomi tidak akan pulih seperti semua.

Di Italia, restoran dan kafe yang pernah penuh sesak menghadapi kesulitan keuangan yang besar ketika mereka membuka kembali dengan aturan jarak sosial yang ketat setelah penutupan 10 minggu.

Para ahli memperingatkan, sebanyak sepertiga dari restoran dan bar di negara itu bisa gulung tikar, hingga 300.000 pekerjaan di sektor ini bisa lenyap dan kerugian bisa mencapai 30 miliar euro ($32 miliar) tahun ini.

"Kita harus membalikkan semua kegiatan yang kita lakukan sebelumnya," ujarchef Raffaele di Cristo, yang harus mengenakan masker dan sarung tangan lateks saat ia menyiapkan makanan di Corsi Trattoria yang populer di Roma. "Semuanya berubah."

Corsi dibuka kembali minggu ini dengan separuh meja dihilangkan untuk memastikan jarak 1 meter (3 kaki) sesuai protokol kesehatan.

Gel pembersih tangan ditempatkan di pintu masuk, dan sistem pemesanan baru dipasang sehingga pelanggan dapat membaca menu di ponsel mereka alih-alih mendengarkan pelayan membacakannya.

Di Connecticut, restoran buka kembali harus mengatur ulang jam kerja sehingga karyawan tidak saling berhadapan, dan secara bergiliran memiliki waktu istirahat untuk meminimalkan kontak di antara mereka. Masker harus dipasang dan pelanggan harus menjaga jarak satu sama lain.

Di Glastonbury, Connecticut, restoran Max Fish dibuka untuk makan siang dengan 16 meja di luar ruangan. Pelanggan mengisi sekitar setengah meja di sore hari, dan semua meja disediakan untuk makan malam, kata manajer umum Brian Costa.

Salah satu pengunjung restoran Max Fish, Debbie Lawrence dan Jill Perry, yang sering makan bersama sebelum wabah, menikmati saat-saat mereka berada di luar ruangan.

“Itu luar biasa. Sangat menyenangkan berada di luar, "kata Lawrence. "Tapi aku masih agak waspada untuk pergi ke toko mana pun."

Di Crab Shell Restaurant di tepi pantai di Stamford, pemilik James Clifford memasang tongkat kira-kira 6 kaki (2 meter) untuk memastikan jarak antarkursi tidak terlalu berdekatan.

"Saya hanya berharap orang-orang luar tidak serakah dan mereka tidak melampaui batas mereka," katanya. "Karena jika kamu tidak bisa melakukannya dengan benar di luar ruangan, bagaimana kamu bisa melakukannya di dalam ruangan?"

Di Fredericksburg, Virginia, salah satu restoran yang baru-baru ini dibuka kembali telah mengambil langkah ekstra untuk meyakinkan pengunjung. Colonial Tavern mengambil suhu staf pada awal giliran kerja mereka dan mengunggah hasil untuk diperlihatkan pada pelanggan.

Pedoman CDC untuk New Normal


Beberapa aturan baru untuk makan di luar menggunakan pedoman yang dirilis oleh Centers for Disease Control and Prevention (CDC). Pedoman ini juga diterbitkan untuk pusat penitipan anak, sekolah, sistem angkutan massal, restoran, bar, dan bisnis dan organisasi lainnya.

Sebagai contoh, CDC menyarankan sistem angkutan massal menutup setiap deretan kursi dan membatasi berapa banyak pengendara yang bisa naik bus atau kereta api.

Di tengah gelombang pembukaan kembali, banyak orang Amerika tetap waspada, menurut survei baru dari The Associated Press-NORC Center for Public Affairs Research. Jajak pendapat mengatakan 83% orang Amerika setidaknya agak khawatir pelonggaran pembatasan di daerah mereka akan menyebabkan infeksi tambahan.

Lebih dari 5 juta orang di seluruh dunia telah terinfeksi virus corona COVID-19, dan lebih dari 328.000 kematian telah dicatat, termasuk lebih dari 93.000 di AS dan sekitar 165.000 di Eropa, menurut penghitungan Universitas Johns Hopkins. Para ahli percaya jumlah korban sebenarnya jauh lebih tinggi.

Dengan virus yang belum terkalahkan, pembukaan kembali bisa membuktikan menjadi proses berhenti-dan-mulai, dua langkah maju satu langkah maju.

Ford untuk sementara menghentikan produksi di dua pabrik rakitannya Selasa dan Rabu di Chicago dan Dearborn, Michigan, setelah tiga pekerja otomatis dinyatakan positif terkena virus. Pekerjaan dihentikan untuk membersihkan peralatan dan mengisolasi mereka yang berhubungan dengan karyawan yang terinfeksi.

Tiga Besar Detroit pembuat mobil memulai kembali pabrik AS mereka pada hari Senin setelah shutdown dua bulan.

Sektor Pendidikan di Era New Normal


Pendidikan juga mengalami perubahan di skenario new normal. Cambridge menjadi universitas pertama di Inggris yang membatalkan semua kuliah tatap muka untuk tahun ajaran mendatang, dengan mengatakan, kuliah akan diadakan secara virtual dan disiarkan secara online hingga musim panas 2021.

Institusi lain telah mengambil pijakan yang berbeda. University of Notre Dame di Indiana akan membawa siswa kembali ke kampus tetapi mendesain ulang kalendernya untuk memulai semester awal Agustus dan berakhir sebelum Thanksgiving.

Di Korea Selatan, ratusan ribu siswa dan pengajar di sekolah menengah atas diperiksa suhunya dan menggunakan pembersih tangan ketika mereka kembali sekolah pada Rabu, untuk pertama kalinya sejak akhir tahun lalu. Siswa dan guru diharuskan memakai masker, dan beberapa sekolah memasang partisi plastik di sekitar meja.

Perancis membatasi ruang di sekolah-sekolah dasar, memberikan prioritas kepada anak-anak yang membutuhkan. Beberapa siswa yang lebih muda bahkan pergi bergantian hari, sementara sekolah menengah tetap tutup.

Rasa terima kasih orang-orang karena bisa berbelanja atau makan di luar berbaur dengan kekhawatiran tentang keamanan pekerjaan.

Bisnis berjalan lambat di pasar petani Paris. Seorang lelaki yang menjual peony dan petunia mengatakan dia senang bisa keluar dan melihat pembeli lagi, sedangkan seorang wanita yang menjual asparagus dan tomat di balik layar plastik menggerutu karena pelanggannya membeli lebih sedikit dari biasanya.

Pembuat mesin pesawat terbang Inggris Rolls-Royce mengumumkan rencana untuk memangkas 9.000 pekerja ketika perusahaan kolaps karena menurunnya perjalanan udara. Secara umum, pekerja di bidang ini memiliki gaji dan tunjangan yang baik, dan kehilangan pekerjaan menjadi pukulan berat bagi masyarakat setempat.


Baca juga artikel terkait NEW NORMAL atau tulisan menarik lainnya Dipna Videlia Putsanra
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dipna Videlia Putsanra
Editor: Agung DH
DarkLight