Soebandrio

LahirKepanjen, Jawa Timur, 15 September 1914
Profesi
Karier
  • Duta Besar Indonesia untuk Britania Raya ke-1 (1949-1954)
  • Menteri Luar Negeri Indonesia ke-10 (1957-1966)
  • Wakil Perdana Menteri Indonesia (1966)
Pendidikan
  • Sekolah Tinggi Kedokteran Jakarta

Marsdya TNI (Purn.) dr. Soebandrio adalah politikus Indonesia yang sangat berpengaruh pada masa pemerintahan Presiden Soekarno. Soebandrio merupakan Lulusan Sekolah Tinggi Kedokteran Jakarta (GHS). Ia tercatat pernah menjabat sebagai Duta Besar Republik Indonesia di London, Britania Raya, pada tahun 1950-1954 dan Moskwa, Uni Soviet, pada tahun 1954-1956.

Pada tahun 1956, Presiden Soekarno memanggil Soebandrio pulang ke Jakarta untuk diangkat menjadi Sekretaris Jenderal Kementerian Luar Negeri, lalu menjadi Menteri Luar Negeri.

Berikutnya, pada tahun 1960, ia ditunjuk sebagai Wakil Perdana Menteri pada Kabinet Dwikora I dan sebagai Menteri Hubungan Ekonomi Luar Negeri pada tahun 1962. Ia merangkap ketiga jabatan tersebut sekaligus sebagai Kepala Badan Pusat Intelijen hingga tahun 1966.

Selain itu, sebagai anggota dari Komando Operasi Tertinggi dalam Operasi Dwikora dan Trikora, ia juga menyandang pangkat marsekal madya di TNI Angkatan Udara.


Pasca-Gerakan 30 September, Soebandrio divonis hukuman mati oleh Mahkamah Militer Luar Biasa dengan dakwaan terlibat dalam gerakan tersebut meski tidak ada bukti nyata yang menunjukkan pengetahuan atau keterlibatannya mengingat saat Gestapu meletus, Soebandrio sedang berada di Sumatera. Akan tetapi, vonis itu selanjutnya dikurangi menjadi hukuman seumur hidup. Pada tahun 1995, ia dibebaskan karena alasan kesehatan hingga wafat pada tahun 2004.