Yogyakarta Larang Pembangunan Gedung Pencakar Langit

Oleh: Ign. L. Adhi Bhaskara - 19 Mei 2016
Pemerintah Kota Yogyakarta tidak akan mengeluarkan izin untuk pembangunan gedung pencakar langit sebagai salah satu upayanya mendukung kelestarian kawasan cagar budaya di kota tersebut. Hal tersebut sesuai dengan Peraturan Daerah Nomor 1 Tahun 2015 tentang Rencana Detail Tata Ruang Kota (RDTRK) yang menyebutkan bahwa ketinggian maksimal bangunan untuk kepentingan ekonomi adalah 32 meter atau sekitar tujuh hingga delapan lantai.
tirto.id - Pemerintah Kota Yogyakarta menyatakan akan berhenti mengeluarkan izin untuk pembangunan gedung pencakar langit. Hal itu dilakukan sebagai salah satu upaya pemerintah kota dalam mendukung kelestarian kawasan cagar budaya di Kota Gudeg tersebut.

"Sudah ada aturan mengenai batas maksimal tinggi bangunan, baik untuk bangunan yang digunakan untuk kepentingan ekonomi maupun untuk kepentingan tempat tinggal," kata Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kota Yogyakarta Edy Muhammad di Yogyakarta, Kamis (19/5/2016).

Dalam Peraturan Daerah Nomor 1 Tahun 2015 tentang Rencana Detail Tata Ruang Kota (RDTRK) disebutkan bahwa ketinggian maksimal bangunan untuk kepentingan ekonomi adalah 32 meter atau sekitar tujuh hingga delapan lantai.

Sedangkan ketinggian bangunan untuk kepentingan tempat tinggal atau permukiman dibatasi 16 meter atau sekitar empat lantai dari permukaan tanah.

"Hanya ada beberapa saja bangunan yang memiliki ketinggian delapan lantai dari permukaan tanah. Tidak terlalu banyak, sebagian besar digunakan untuk hotel," ujarnya.

Edy mengatakan, para pelanggar aturan tersebut akan dikenai sanksi pidana, sebab Perda RDTRK yang disahkan tahun lalu itu sudah berlaku penuh.

"Kami tidak akan mengeluarkan izin untuk pembangunan gedung lebih dari 32 meter di atas permukaan tanah. Lain halnya, jika pengembang membuat lantai basement," ujarnya.

Sementara itu, Kepala Bidang Pelayanan Dinas Perizinan Kota Yogyakarta Setiono mengatakan bahwa dinas perizinan belum menerima keluhan dari pengembang atau investor terkait batasan tinggi bangunan.

"Selama ini, izin pembangunan hotel atau bangunan yang diajukan memang hanya berupa bangunan delapan lantai," ungkapnya.

Ia menyebut, jika investor membutuhkan bangunan dengan tinggi lebih dari delapan lantai, maka harus mengajukan izin ke wali kota atau ke otoritas bandar udara.

Baca juga artikel terkait YOGYAKARTA atau tulisan menarik lainnya Ign. L. Adhi Bhaskara
(tirto.id - Sosial Budaya)

Sumber: Antara
Penulis: Ign. L. Adhi Bhaskara
Editor: Ign. L. Adhi Bhaskara
DarkLight