WHO Ubah Nama Virus Cacar Monyet 'Monkeypox' Jadi 'Mpox'

Penulis: Yandri Daniel Damaledo, tirto.id - 29 Nov 2022 12:09 WIB
Dibaca Normal 2 menit
Badan Organisasi Dunia mengubah nama virus monkeypox menjadi mpox.
tirto.id - Organisasi Kesehatan Dunia atau World Health Organization (WHO), pada Senin (28/11/2022) merekomendasikan agar nama virus cacar monyet atau monkeypox diganti menjadi mpox.

Melansir Xinhua pada Selasa (29/11), perubahan nama virus tersebut bertujuan untuk menghindari stereotipe dan stigmatisasi yang rasis.

Kedua nama itu, baik mpox maupun monkeypox, akan digunakan secara bersamaan selama satu tahun, sementara nama monkeypox nantinya akan dihapus secara bertahap, kata WHO dalam sebuah rilis pers.


Perubahan itu dibuat setelah sejumlah individu dan negara menyampaikan keresahan mereka dalam beberapa pertemuan dan meminta WHO untuk mengusulkan sebuah cara guna mengubah nama itu ke depannya.

Periode transisi selama satu tahun itu berfungsi untuk mengurangi kekhawatiran para pakar terkait kebingungan yang ditimbulkan oleh perubahan nama di tengah merebaknya wabah secara global.

Ini juga bertujuan untuk memberikan waktu dalam penyelesaian proses pembaruan Klasifikasi Penyakit Internasional (International Classification of Diseases/ICD) dan membarui publikasi WHO.

Sudah menjadi tanggung jawab WHO untuk menetapkan nama penyakit baru dan yang sudah ada melalui proses konsultatif, yang melibatkan negara-negara anggota WHO. Konsultasi terkait penamaan cacar monyet telah melibatkan para perwakilan dari otoritas pemerintah di 45 negara berbeda, urai WHO.

Pada Juli, WHO secara resmi menyatakan wabah cacar monyet yang merebak di banyak negara dan di luar daerah-daerah endemik tradisionalnya di Afrika sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional (public health emergency of international concern/PHEIC), level peringatan tertinggi yang dapat dikeluarkan oleh otoritas kesehatan global tersebut.

Menurut WHO, hingga Sabtu (26/11), sebanyak 110 negara anggota telah melaporkan 81.107 kasus cacar monyet yang dikonfirmasi oleh laboratorium dan 1.526 kasus dugaan, termasuk 55 kematian. Mayoritas kasus yang dilaporkan dalam empat pekan terakhir berasal dari kawasan Benua Amerika (92,3 persen) dan Benua Eropa (5,8 persen).

Jumlah kasus baru mingguan yang dilaporkan secara global mengalami penurunan sebesar 46,1 persen pada periode 21-27 November.

Apa Itu Monkeypox atau Cacar Monyet?

Ilustrasi Cacar Monyet
Ilustrasi Cacar Monyet. foto/IStockphto


WHO menulis cacar monyet merupakan penyakit yang disebabkan oleh virus monkeypox, anggota genus Orthopoxvirus dalam famili Poxviridae.

Cacar monyet adalah penyakit zoonosis virus yang terjadi terutama di daerah hutan hujan tropis Afrika Tengah dan Barat dan kadang-kadang diekspor ke daerah lain.

Cacar monyet biasanya muncul secara klinis dengan demam, ruam dan pembengkakan kelenjar getah bening dan dapat menyebabkan berbagai komplikasi medis.

Cacar monyet biasanya merupakan penyakit yang sembuh sendiri dengan gejala yang berlangsung dari 2 hingga 4 minggu. Kasus yang parah dapat terjadi. Dalam beberapa waktu terakhir, rasio kasus kematian telah sekitar 3-6 persen.

Monkeypox ditularkan ke manusia melalui kontak dekat dengan orang atau hewan yang terinfeksi, atau dengan bahan yang terkontaminasi virus.

Virus cacar monyet ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui kontak dekat dengan lesi, cairan tubuh, tetesan pernapasan, dan bahan yang terkontaminasi seperti tempat tidur.

Presentasi klinis cacar monyet menyerupai cacar, infeksi orthopoxvirus terkait yang dinyatakan diberantas di seluruh dunia pada tahun 1980. Cacar monyet kurang menular daripada cacar dan menyebabkan penyakit yang kurang parah.

Vaksin yang digunakan selama program pemberantasan cacar juga memberikan perlindungan terhadap cacar monyet.

Vaksin yang lebih baru telah dikembangkan yang mana telah disetujui untuk pencegahan cacar monyet.

Agen antivirus yang dikembangkan untuk pengobatan cacar juga telah dilisensikan untuk pengobatan cacar monyet.

Apa Gejala Monkeypox?

Ilustrasi Monkeypox
Ilustrasi Monkeypox. FOTO/iStockphoto


Penderita penyakit ini biasanya dibutuhkan antara 1 dan 2 minggu setelah terpapar virus monkeypox, tetapi bisa memakan waktu hingga 3 minggu. Berikut adalah gejala cacar monyet, sebagaimana dikutip laman kesehatan Web MD:

- Demam

- Kelelahan

- Sakit kepala

- Otot sakit

- Panas dingin

- Sakit punggung

- Sakit tenggorokan

- Batuk kering

- Pembengkakan kelenjar getah bening (cacar, meskipun serupa, tidak menyebabkan gejala ini)

- Kesulitan bernapas (dalam kasus serius)

Pengobatan Cacar Monyet


Tidak ada pengobatan khusus yang direkomendasikan untuk monkeypox. Dokter Anda dapat membantu Anda tetap nyaman dan mencoba untuk mencegah komplikasi serius dengan istirahat, banyak cairan, dan obat-obatan yang dijual bebas.

Beberapa dokter menyarankan vaksin cacar, antivirus, dan vaccinia immune globulin (VIG) untuk membantu mengendalikan penyebaran cacar monyet di AS.

Penelitian awal tampaknya menunjukkan bahwa mereka yang divaksinasi cacar mungkin memiliki perlindungan terhadap cacar monyet, yang mengakibatkan penyakit yang lebih ringan.


Cara Pencegahan Monkeypox


Web MD menulis beberapa cara untuk mencegah penularan virus cacar monyet, berikut di antaranya:

Jauhi hewan yang mungkin memiliki virus, terutama hewan mati di daerah di mana cacar monyet sering terjadi.

- Jauhi tempat tidur dan benda lain yang pernah menyentuh hewan yang sakit.

- Pisahkan orang atau hewan yang terinfeksi dari orang lain yang berisiko terinfeksi.

- Jika Anda harus dekat dengan hewan atau orang yang terinfeksi virus, sering-seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air.

- Gunakan alat pelindung seperti masker, kacamata pengaman atau kacamata, dan sarung tangan jika

- Anda tidak dapat menghindari kontak.




Baca juga artikel terkait LIFESTYLE atau tulisan menarik lainnya Yandri Daniel Damaledo
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Yandri Daniel Damaledo
Editor: Iswara N Raditya

DarkLight