Waspadai Efek COVID-19 pada Jantung: Bisa Berisiko Kardiovaskular

Oleh: Dhita Koesno - 17 Februari 2021
Dibaca Normal 2 menit
Efek COVID-19 pada kesehatan jantung, dampak SARS-CoV-2 terhadap sistem kardiovaskular.
tirto.id - SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19 telah memengaruhi berbagai organ dan sistem di dalam tubuh, termasuk sistem kardiovaskular.

Dikutip laman Medical News Today, SARS-CoV-2 telah menunjukkan kemampuan untuk berdampak lebih pada sistem pernapasan.

Sejak kemunculannya, penderita COVID-19 juga telah melaporkan gejala yang memengaruhi otak, sistem pencernaan, hingga jantung.

Data observasi dan penelitian menunjukkan bahwa COVID-19 berdampak terhadap jantung pada pasien yang dirawat di rumah sakit, mereka yang memiliki kasus penyakit ringan, dan orang-orang yang sebelumnya tidak memiliki kondisi terkait jantung.

Masalah terkait jantung ini mungkin tetap ada lama setelah penyakitnya berlalu, terlepas dari apakah individu tersebut memiliki kasus COVID-19 yang parah atau ringan.

Meski demikian, dokter masih belum sepenuhnya memahami bagaimana SARS-CoV-2 menyebabkan masalah jantung, sejauh mana masalah ini, atau apakah aspek virus ini menyebabkan banyak kekhawatiran.

Komplikasi Jantung terkait COVID-19


Meskipun banyak virus, seperti influenza, dapat menyebabkan masalah yang berhubungan dengan jantung, SARS-CoV-2 tampaknya lebih sering memengaruhi sistem kardiovaskular.

Menurut sebuah artikel yang diterbitkan di Science, dari keluarga tujuh virus Corona manusia, para ilmuwan tahu itu paling memengaruhi paru-paru tetapi bukan jantung.

SARS-CoV-2 berbeda karena mungkin memiliki kecenderungan untuk menyebabkan masalah yang berhubungan dengan jantung, seperti radang jantung, di antara gejalanya adalah serangan jantung, dan irama jantung yang tidak teratur.

Namun, data lain yang agak mengkhawatirkan menunjukkan bahwa sekitar 25% orang yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 mengalami komplikasi kardiovaskular, berkontribusi pada sekitar 40% dari semua kematian terkait COVID-19.

Menariknya, orang dengan kasus penyakit yang parah mungkin bukan satu-satunya orang yang berisiko mengalami komplikasi jantung.

Penelitian tambahan yang diterbitkan dalam JAMA Cardiology menunjukkan, orang yang pernah menderita COVID-19 dapat mengalami keterlibatan jantung bahkan dengan penyakit ringan.

Dalam studi tersebut, para peneliti menggunakan pencitraan resonansi magnetik jantung untuk memeriksa jantung 100 orang Jerman yang telah pulih dari COVID-19.

Dari peserta ini, 78 memiliki keterlibatan jantung, dan 60 menunjukkan peradangan jaringan otot jantung yang sedang berlangsung.

Temuan ini tidak bergantung pada lamanya waktu setelah diagnosis asli, kondisi yang sudah ada sebelumnya, dan tingkat keparahan serta keseluruhan perjalanan COVID-19.

Bahkan orang dewasa berusia muda pun mungkin berisiko mengalami komplikasi jantung terkait COVID-19.

Studi lainnya yang juga diterbitkan di JAMA Cardiology, menemukan bahwa dari 26 atlet kompetitif usia kuliah yang sebelumnya dites positif COVID-19, empat (15%) memiliki temuan resonansi magnetik kardiovaskular (CMR) yang menunjukkan miokarditis.

Delapan atlet tambahan (30,8%) menunjukkan elevasi gadolinium terlambat (LGE) tanpa peningkatan T2, yang menunjukkan cedera otot jantung sebelumnya.

LGE dan T2 adalah teknik yang digunakan dokter untuk mengkarakterisasi miokardium (otot jantung) dan menentukan area yang rusak.

Karena terbatasnya jumlah partisipan studi, keterkaitan antara COVID-19 dengan cedera miokard pada atlet memerlukan studi yang lebih luas, termasuk populasi kontrol.

Bagaimana COVID-19 Menyerang Jantung?


Para ilmuwan baru saja mulai mengumpulkan bukti tentang bagaimana SARS-CoV-2 memengaruhi jantung. Ada dua teori utama, masing-masing melibatkan aspek virus yang berbeda dan dampaknya pada sistem kardiovaskular.

Pertama, peradangan yang disebabkan oleh respons kekebalan tubuh yang kuat selama COVID-19 dapat berperan dalam memicu komplikasi jantung.

Respons imun ini secara tidak langsung dapat merusak jaringan jantung dengan cara mengurangi suplai darah jantung dan meningkatkan risiko radang jantung.

Para peneliti juga menduga bahwa SARS-CoV-2 dapat menyebabkan kerusakan pada jaringan jantung karena protein lonjakannya yang berbeda yang dapat langsung menempel dan memasuki sel jantung dengan mengikat reseptor angiotensin-converting enzyme 2 (ACE2) jantung.

Baik terkait dengan sistem kekebalan atau karena SARS-CoV-2 yang secara langsung menempel pada reseptor di jantung, penelitian telah mengungkapkan bukti kerusakan sel jantung pada orang yang pernah menderita COVID-19.

Ilmuwan yang memeriksa hati orang yang meninggal karena COVID-19 di awal pandemi menemukan bukti masalah pembekuan darah (trombosis mikrovaskular) dan kematian sel jantung (nekrosis).

Area kematian sel otot terjadi pada 35% dari 40 jantung yang diperiksa. Para ilmuwan juga menemukan gumpalan darah di kapiler, atau pembuluh darah kecil, di jaringan jantung.

Karena minimnya penelitian skala besar, maka perlu dilakukan investigasi lebih lanjut untuk mengungkap sepenuhnya mekanisme di balik dampak SARS-CoV-2 pada jantung.


Baca juga artikel terkait DAMPAK COVID-19 atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight