Virus Corona Diklaim Sudah Ada Sejak Lama Sebelum Wabah Melanda

Oleh: Dewi Adhitya S. Koesno - 14 Juli 2020
Dibaca Normal 1 menit
WHO menyatakan, virus Corona sudah ada sejak lama sebelum wabah COVID-19 menyebar ke hampir semua negara.
tirto.id - Berbagai penelitian sedang dilakukan untuk memahami sifat coronavirus, yang pada gilirannya dapat membantu para ahli kesehatan dalam pencegahan dan pengobatan penyakit.

Studi ekstensif membantu memberikan pemahaman yang lebih dalam tentang sifat virus corona jenis baru itu, serta menginformasikan kepada publik tentang perkembangannya, sehingga menciptakan kesadaran lebih lanjut tentang masalah ini, demikian diwartakan Boldsky.

Sampai hari ini data dari John Hopkins University mencatat, ada 13.070.590 kasus virus corona dengan 572.411 kematian.

Amerika Serikat telah melaporkan jumlah kasus terbanyak 3.363.056, diikuti oleh Brasil 1.8884.967 dan kemudian, India dengan 878.254 kasus.

Setiap hari, para ilmuwan dan pakar kesehatan mendapati penemuan terbaru tentang virus mematikan itu dan sebuah laporan baru-baru ini menyatakan bahwa virus SARS-CoV-2 bisa ada jauh sebelum wabah 2019.

Perwakilan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) saat ke Rusia pada Senin (13/7/2020) mengatakan, Coronavirus mungkin sudah ada, hanya saja virus itu ada di negara yang tidak aktif.

Virus dikatakan dalam keadaan tidak aktif ketika berada dalam sistem (sel) tetapi tidak menyerang tubuh. Hampir seperti tidur siang di sel, menunggu lingkungan yang tepat untuk diaktifkan kembali.

Reaktivasi adalah proses di mana virus laten beralih ke fase replikasi dan ini dapat dipicu oleh kombinasi rangsangan seluler eksternal dan / atau internal.

"Virus ini hidup pada hewan dan pada titik tertentu menular ke manusia. Sulit untuk mengatakan kapan dan di mana ini terjadi. Itu sedang diselidiki. Virus dapat ditemukan di air limbah. Tapi tidak ada yang bisa dikatakan secara khusus," kata perwakilan WHO.


Sehubungan dengan pernyataan baru yang dibuat oleh Tom Jefferson, tutor senior di Pusat Pengobatan Berbasis Bukti (CEBM), maka terungkap sebuah fakta.

Pakar itu menyebutkan bahwa Coronavirus baru ada di seluruh dunia dan pecah kapan pun dan di mana pun saat kondisi yang menguntungkan terjadi.

Pernyataannya bertentangan dengan klaim bahwa wabah Coronavirus dimulai di Cina pada bulan Desember 2019.

"Saya pikir virus sudah ada di sini - di sini berarti di mana-mana. Kita mungkin melihat virus yang tidak aktif yang telah diaktifkan oleh kondisi lingkungan," kata Jefferson.

Banyak ahli virus dan pakar kesehatan telah menemukan jejak virus corona baru dalam air limbah. Dalam sampel air limbah di Barcelona yang dikumpulkan pada Maret 2019, sebelum wabah virus di kota Wuhan di Cina, para ahli kemudian menemukan jejak virus SARS-CoV-2.

Laman News Medical yang mengutip pernyataan Institut Kesehatan Nasional Italia menyebutkan, sampel air limbah dari Milan dan Turin menunjukkan jejak virus corona baru pada 18 Desember 2019.

WHO telah membentuk tim yang akan bekerja sama dengan ilmuwan Cina untuk menganalisis asal virus. Lebih lanjut dinyatakan bahwa, jika para ilmuwan menemukan 'hasil revolusioner,' itu akan segera dibagikan kepada publik.


Baca juga artikel terkait VIRUS CORONA atau tulisan menarik lainnya Dewi Adhitya S. Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dewi Adhitya S. Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight