Berita COVID-19 Hari Ini

Varian Baru Virus Corona B117 Telah Terdeteksi di 40 Negara

Oleh: Dhita Koesno - 6 Januari 2021
Dibaca Normal 1 menit
Varian baru virus Corona B117 telah terdeteksi di 40 Negara, terbaru adalah Iran yang melaporkan deteksi varian B117.
tirto.id - Varian baru virus Corona B117 yang awalnya terdeteksi di Inggris kini telah ditemukan di 40 negara lain di lima dari enam wilayahnya dan varian 501Y.V2 yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan telah terdeteksi di enam wilayah.

Iran adalah salah satu negara terbaru yang mengumumkan deteksi varian B117, yang ditemukan pada pasien yang baru saja tiba dari Inggris, menurut Washington Post.

Maria Van Kerkhove, PhD, pimpinan teknis grup untuk COVID-19 dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dalam pernyataan terbarunya Selasa (5/1/2021) menyatakan, tidak ada bukti bahwa 501Y.V2 lebih dapat ditularkan daripada B117.

Pihak berwenang di Inggris dan Afrika Selatan sedang melakukan lebih banyak penyelidikan epidemiologis dan virologi untuk menilai lebih lanjut penularan, keparahan, risiko infeksi ulang, dan respons antibodi terkait kedua varian tersebut, serta kemungkinan dampaknya pada tes, obat-obatan, dan vaksin.

WHO mengatakan, 4 juta kasus dilaporkan minggu lalu untuk minggu ketiga berturut-turut dan kasus tersebut sedikit menurun, meskipun tren terbaru harus ditafsirkan dengan hati-hati karena penundaan terkait liburan dalam pengujian dan pelaporan.

Mengenai kematian, setelah penurunan baru-baru ini, kematian mingguan naik 3% minggu lalu.

Lima negara dengan kasus tertinggi minggu lalu adalah Amerika Serikat, Inggris Raya dan Irlandia Utara, Brasil, Rusia, dan India.

Negara-negara kawasan Amerika menyumbang 47% dari semua kasus baru, diikuti oleh kawasan Eropa. Kasus meningkat di kawasan Afrika dan tetap stabil di kawasan Pasifik Barat.

Perkembangan Lainnya Terkait B117


Lebih banyak negara Eropa mengumumkan pembatasan yang lebih ketat atau ekstensi penguncian, termasuk Denmark, di mana para pejabat memperkirakan varian B117 akan dominan terjadi pada pertengahan Februari di Italia, dan Jerman.


Setidaknya dua negara melaporkan jumlah kasus dan rekor baru dalam satu hari terakhir, termasuk Inggris dengan 60.016, dan Jepang dengan 4.670, yang telah membuat pemerintah negara tersebut mempertimbangkan keadaan darurat untuk area di dalam dan sekitar Tokyo.

Cina memerintahkan penguncian sebuah desa di provinsi Hebei dekat Beijing setelah sekelompok kasus lokal baru terdeteksi setelah pernikahan yang dihadiri beberapa orang. Dari 44 kasus baru di provinsi tersebut, 30 tidak menunjukkan gejala.

Total COVID-19 global mencapai 86 juta kasus hari ini dan sekarang di 86.423.758 dengan 1.869.153 kematian, menurut data Johns Hopkins.


Baca juga artikel terkait VARIAN BARU VIRUS CORONA atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight