Usai SBMPTN 2018, ITS Masih Sediakan 1.116 Kuota Jalur Bidikmisi

Oleh: Yulaika Ramadhani - 5 Juli 2018
Dibaca Normal 1 menit
"Total pendaftar jalur Bidikmisi ITS sampai hari ini adalah 5.567. Angka itu membludak dua kali lipat dari hari-hari sebelum pengumuman Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN)."
tirto.id - Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) menyediakan sebanyak 1.116 kuota untuk calon mahasiswa baru pada jalur Bidikmisi yang pendaftarannya dibuka sejak bulan Mei hingga Jumat (6/7/2018) besok.

Hal ini dijelaskan Kasubdit Penerimaan Mahasiswa dan Pengelolahan Kuliah Bersama ITS Dr Eng Siti Machmudah di Surabaya, Kamis (5/7/2018).

"Total pendaftar jalur Bidikmisi ITS sampai hari ini adalah 5.567. Angka itu membludak dua kali lipat dari hari-hari sebelum pengumuman Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) pada Selasa (3/7/2018) kemarin," katanya, dilansir Antara.

Machmudah menargetkan 6.000 pendaftar pada jalur Bidikmisi ITS untuk tahun ini. Meski begitu, pendaftaran pada jalur itu tidak akan serta merta ditutup jika sudah memenuhi 6.000 pendaftar dan akan menunggu hingga pukul 23.59 WIB.

"Sampai saat ini jurusan yang paling diminati pada jalur mandiri adalah jurusan Teknik Industri, Teknik Sipil dan Teknik Mesin," ujar Machmudah.

Tahun 2018 ini, ITS menjadi salah salah satu perguruan tinggi negeri (PTN) paling diminati di Indonesia, menempati peringkat ke-4 dengan rataan nilai sebesar 623.79 dan PTN paling diminati di Jawa Timur. Nilai ITS tersebut tepat di bawah Universitas Gadjah Mada (UGM) dengan capaian rataan nilai sebesar 632.79 dan di atas Universitas Airlangga (Unair) Surabaya yang menempati posisi 5 dengan rataan nilai 610,89.

"Sedangkan posisi pertama ada Institut Teknologi Bandung (ITB) dengan rataan nilai 659.26 dan di posisi kedua terdapat Universitas Indonesia (UI) dengan rataan nilai sebesar 638.29," ujar Machmudah.

Ia juga menjelaskan, setelah pendaftaran ditutup nantinya ITS akan menyeleksi pendaftar, salah satu acuannya adalah nilai SBMPTN yang ada.

"Total kami menyiapkan sebanyak 3.731 kuota untuk mahasiswa baru pada tahun ini. Dari jumlah itu sudah terisi 1.125 dari jalur SNMPTN dan 1.643 dari SBMPT. Sisanya dari jalur Bidikmisi ini. Semua tidak boleh lebih dari 30 persen," ucapnya.

Pada calon mahasiswa yang sudah diterima, wajib melakukan daftar ulang terakhir pada tanggal 18 Juli 2018 dan melakukan proses daftar ulang seperti biasanya.

Baca juga artikel terkait SBMPTN 2018 atau tulisan menarik lainnya Yulaika Ramadhani
(tirto.id - Pendidikan)

Sumber: antara
Penulis: Yulaika Ramadhani
Editor: Yulaika Ramadhani