Update Corona Hari Ini 20 Januari Sore: Kematian AS Capai 400 Ribu

Oleh: Yandri Daniel Damaledo - 20 Januari 2021
Dibaca Normal 2 menit
Update corona dunia hari ini, Rabu, 20 Januari 2021, kematian di AS capai 400 ribu.
tirto.id - Angka kasus corona COVID-19 di seluruh dunia terus meningkat. Bahkan, di Amerika Serikat (AS), angka kematian hampir menembus angka 400 ribu.

Menurut laporan dari situs Worldometers, hingga hari ini, Rabu (20/1/2021) pukul 16.40 WIB, kasus secara global mencapai 96,677,647.

Total kematian di seluruh dunia akibat virus corona yaotu sebanyak 2,067,089 jiwa. Pasien yang dinyatakan telah sembuh ada sebanyak 69,383,128. Saat ini ada 25,227,430 kasus aktif di seluruh dunia.

AS masih menjadi negara dengan kasus tertinggi di dunia, yaitu sebanyak 24,809,841, dengan 9,611,435 kasus aktif. India menyusul di urutan kedua dengan total kasus mencapai 10,596,442.

Brasil menjadi negara ketiga kasus corona terbanyak yaitu 8,575,742. Rusia hari ini mendapatkan 21,152 kasus baru dan 597 kematian baru. Total kasus di Rusia saat ini sebanyak 3,633,952 dan berada di urutan ke-4.

Negara dengan kasus corona terbanyak ke-5 di dunia yaitu Inggris sebanyak 3,466,849, kemudian disusul Prancis dengan 2,938,333 kasus.

Kasus corona COVID-19 yang aktif di Indonesia saat ini ada sebanyak 146,842. Jumlah kasus meninggal hingga saat ini yaitu 26,590 jiwa, dan yang dinyatakan telah sembuh sebanyak 753,948.

Menurut laporan Worldometers, Indonesia saat ini berada di urutan ke-19 dunia dengan total kasus mencapai 927,380.

Kematian di AS Tembus 400 Ribu, Pejabat Minta Tambah Jumlah Dosis Vaksin

Lonceng pemakaman berdentang di Katedral Nasional Washington 400 kali pada hari Selasa (20/1), sekali untuk setiap seribu orang Amerika yang telah meninggal karena pandemi Covid-19 di Amerika Serikat.

Ketika jumlahnya meningkat, para ahli kesehatan dan pejabat telah mengalihkan perhatian mereka untuk mengurangi dampak varian baru yang telah memicu kekhawatiran, dan mereka menyerukan vaksinasi dan tindakan pencegahan yang ditingkatkan.

Tetapi beberapa pejabat mengatakan mereka tidak melihat dosis sebanyak yang dilaporkan pemerintah federal dan banyak negara bagian mengatakan permintaan vaksin melebihi pasokan.

Jumlah orang di AS yang meninggal karena virus meningkat pesat selama setahun terakhir mencapai angka 400.000 yang suram pada hari Selasa. Dan sementara tingkat kasus baru telah menurun baru-baru ini, para ahli memperingatkan bahwa varian virus dapat membuat kasus melonjak sekali lagi.

"Saya sangat khawatir dalam enam hingga 12 minggu ke depan kami akan melihat situasi dengan pandemi ini tidak seperti apa pun yang kami lihat hingga saat ini," kata Michael Osterholm, penasihat virus korona untuk Presiden terpilih Joe Biden dan direktur Pusat Penelitian dan Kebijakan Penyakit Menular di University of Minnesota. "Ini akan terjadi, kami akan melihat peningkatan besar dalam kasus, tantangannya adalah berapa banyak," katanya kepada CNN, Selasa (21/1).

Seruan untuk peluncuran vaksin yang lebih cepat telah meningkatkan pertanyaan mengenai dosis vaksin yang diyakini disimpan, kekhawatiran yang menurut pakar penyakit menular Dr. Anthony Fauci adalah kesalahpahaman.

"Pada awalnya, ketika kami ingin memastikan bahwa setiap orang yang mendapat satu dosis akan mendapatkan dosis kedua. Karena ketidakpastian dalam kelancaran peluncuran dosis yang akan tersedia, setengah dari dosis akan ditahan sehingga bahwa orang akan dijamin mendapatkan dosis kedua mereka, "Fauci mengatakan kepada Jake Tapper CNN pada hari Selasa.

Sekarang, dengan lebih yakin pada distribusi yang konsisten, dosis yang ditahan itu telah tersedia, kata Fauci.

Di seluruh AS, lebih dari 10,5 juta orang telah menerima setidaknya dosis pertama vaksin Covid-19, sekitar 1,6 juta di antaranya telah menerima dosis kedua, menurut data CDC yang diperbarui Jumat lalu.

Tetapi pejabat negara bagian dan lokal khawatir pasokan tidak akan cukup untuk melanjutkan momentum.

Departemen Kesehatan Masyarakat San Francisco mengumumkan pasokannya akan habis pada hari Kamis jika tidak ada jatah tambahan. New York akan habis pada hari yang sama, Walikota Bill de Blasio mengatakan Selasa.

"Jika kami tidak mendapatkan lebih banyak vaksin dengan cepat, kami harus membatalkan janji," kata de Blasio.

Karena persediaan vaksin mereka yang rendah, Baptist Health South Florida telah membatalkan semua janji vaksinasi bagi siapa pun yang dijadwalkan untuk menerima dosis pertama mulai Rabu.


Baca juga artikel terkait UPDATE CORONA DUNIA atau tulisan menarik lainnya Yandri Daniel Damaledo
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Yandri Daniel Damaledo
Editor: Agung DH
DarkLight