Update Corona 24 April 2020: Kasus COVID-19 Bertambah Jadi 2,7 Juta

Oleh: Dipna Videlia Putsanra - 24 April 2020
Dibaca Normal 1 menit
Kasus virus corona COVID-19 di seluruh dunia mencapai lebih dari 2,7 juta hingga pagi ini.
tirto.id - Virus corona COVID-19 telah menginfeksi lebih dari 2,7 juta orang di seluruh dunia hingga Jumat (24/4/2020) pukul 09.30 WIB, menurut data yang dihimpun Universitas Johns Hopkins.

Jumlah kasus COVID-19 di Amerika Serikat (AS) terus meningkat dengan total mencapai 868.395 hingga pagi ini. Total kematian yang diakibatkan COVID-19 di seluruh dunia mencapai 190.743.

Pemerintah AS telah menyetujui suntikan dana untuk mengatasi virus corona COVID-19 hingga mencapai hampir $500 miliar. Hal ini disebabkan jumlah pengangguran di AS membengkak ke tingkat yang terakhir terlihat selama Great Depression tahun 1930-an.

Dana yang dikucurkan tersebut termasuk untuk membantu usaha kecil dan menengah untuk melakukan penggajian, uang sewa, dan pengeluaran lainnya. Ini juga termasuk $100 miliar yang diminta Demokrat untuk rumah sakit dan program pengujian nasional virus corona.


Lebih dari 4,4 juta orang AS yang di-PHK mengajukan tunjangan pengangguran minggu lalu. Secara keseluruhan, sekitar 26 juta orang - populasi dari 10 kota terbesar AS- kini telah mengajukan bantuan pengangguran dalam lima minggu.

Ketua Partai Demokrat Tom Perez mengatakan dia berharap untuk mengadakan "konvensi langsung" di Milwaukee untuk mencalonkan Joe Biden sebagai presiden, meskipun dia tidak mengesampingkan potensi acara tersebut akan dilaksanakan secara virtual.

Konvensi ini dijadwalkan pada 17 Agustus, tetapi tanggal yang pasti belum dipastikan setelah Perez dan pejabat partai membatalkan rencana mereka pada 13-16 Juli karena pandemi virus corona.

Kantor Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa meminta pemerintah di Meksiko dan Amerika Tengah untuk mempertimbangkan menghentikan deportasi selama pandemi coronavirus.

Komisaris Tinggi AS untuk Hak Asasi Manusia juga menyatakan keprihatinan tentang ribuan migran yang terjebak setelah negara-negara menutup perbatasan atau populasi lokal menolak untuk membiarkan mereka masuk.

Beberapa negara, termasuk Yunani, Bangladesh dan Malaysia, mengumumkan perpanjangan lockdown. Vietnam, Selandia Baru, dan Kroasia adalah beberapa di antara mereka yang bergerak untuk mengakhiri atau mengurangi langkah-langkah tersebut.

Kementerian kesehatan Brasil mengkonfirmasi 407 kematian akibat wabah dalam 24 jam terakhir, tertinggi dalam satu hari di negara itu.

Pengujian vaksin eksperimental COVID-19 dimulai pada sukarelawan sehat di Inggris, yang terbaru dalam sekelompok studi tahap awal dalam mencari vaksin terhadap virus corona.

Peneliti dari University of Oxford memberikan suntikan kepada sukarelawan untuk menentukan tidak hanya apakah vaksin itu aman tetapi apakah itu berfungsi.

Tidak ada bukti hewan peliharaan menyebarkan virus corona baru kepada orang-orang. Namun, ada beberapa kasus di seluruh dunia di mana hewan kemungkinan mendapat virus dari manusia, menurut pejabat federal.

Seekor harimau yang berusia 4 tahun dinyatakan positif di Kebun Binatang Bronx, New York City, dan para pejabat berpikir bahwa penjaga kebun binatang yang terkena virus yang menularkannya.

Dua kucing peliharaan di rumah yang berbeda di New York juga telah tertular virus, kemungkinan dari pemiliknya atau seseorang di lingkungan itu.

Semakin banyak bukti yang muncul bahwa jauh lebih banyak warga New York yang memiliki coronavirus daripada jumlah yang dikonfirmasi oleh tes laboratorium.

Sebuah survei negara terhadap sekitar 3.000 orang menemukan bahwa hampir 14% memiliki antibodi, menunjukkan bahwa mereka telah terpapar virus, kata Gubernur Andrew Cuomo.

Di New York City, pusat pandemi di AS, 21% dari orang yang diuji memiliki antibodi. Cuomo mengingatkan bahwa data itu baru pendahuluan, demikian sebagaimana diwartakan AP News.


Baca juga artikel terkait VIRUS CORONA atau tulisan menarik lainnya Dipna Videlia Putsanra
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dipna Videlia Putsanra
Editor: Agung DH
DarkLight