Update Corona 14 Mei 2020: Kasus COVID-19 Bertambah Jadi 4,4 Juta

Oleh: Dipna Videlia Putsanra - 14 Mei 2020
Dibaca Normal 1 menit
Kasus corona COVID-19 di seluruh dunia meningkat menjadi 4,4 juta per 14 Mei hari ini.
tirto.id - Jumlah kasus virus corona COVID-19 di seluruh dunia meningkat jadi 4.429.223 menurut data Worldometers pada Kamis (14/5/2020) pukul 10.00 WIB. Virus ini telah membunuh 298.165 orang di seluruh dunia hingga hari ini.

Kasus aktif dinyatakan sebanyak 2.472.089 dengan 2.426.169 atau 98 persennya dalam kondisi ringan dan 45.920 atau 2 persennya dalam kondisi serius atau kritis.

Kasus tidak aktif dikonfirmasi sejumlah 1.957.134, dengan rincian 1.658.969 atau 85 persennya dinyatakan sembuh dan 298.165 atau 15 persennya meninggal dunia.

Amerika Serikat, yang merupakan negara dengan jumlah kasus virus corona terbanyak di dunia, mulai memulai kembali ekonomi mereka setelah berbulan-bulan lockdown karena corona.

Menurut para ahli, bisa memakan waktu berminggu-minggu sampai menjadi jelas apakah pembukaan kembali itu akan menyebabkan lonjakan kasus COVID-19.

Lintasan wabah sangat bervariasi di seluruh negeri, dengan peningkatan kasus yang tajam di beberapa tempat, penurunan di tempat lain dan tingkat infeksi yang dapat berubah secara dramatis dari lingkungan ke lingkungan.

Pemerintah Jepang mengadakan pertemuan gugus tugas coronavirus pada Kamis (14/5/2020) untuk mendapatkan persetujuan para ahli tentang rencana mencabut status keadaan darurat di sebagian besar wilayah kecuali Tokyo dan area berisiko tinggi lainnya lebih cepat dari jadwal.

Perdana Menteri Shinzo Abe mendeklarasikan keadaan darurat pada 7 April di Tokyo dan enam prefektur kota dan kemudian memperluasnya ke seluruh negara sampai 31 Mei. Dengan tanda-tanda infeksi melambat, Abe berusaha untuk bersantai sambil menyeimbangkan pencegahan penyakit dan ekonomi.

Pemerintahnya berencana untuk mencabut keadaan darurat di 39 dari 47 prefektur negara itu, tetapi tetap mempertahankan di delapan prefektur, termasuk Tokyo, Osaka, Kyoto dan Hokkaido.

Jepang memiliki lebih dari 16.000 kasus infeksi yang dikonfirmasi, dengan sekitar 680 kematian akibat COVID-19. Jumlah kasus baru yang dilaporkan setiap hari telah menurun secara signifikan.

Abe akan menjelaskan perincian tentang mengubah status darurat pada konferensi pers Kamis malam.

Para ahli dan pejabat telah mendesak orang untuk mengadopsi "gaya hidup baru" dan terus mempraktikkan langkah-langkah jarak fisik seperti bekerja jarak jauh dan menghindari perjalanan ke luar kota bahkan setelah keadaan darurat dicabut.

Korea Selatan telah mengonfirmasi 29 kasus baru virus corona selama 24 jam terakhir saat mereka berjuang menghadapi lonjakan yang terkait dengan tempat-tempat kehidupan malam di Seoul.

Kasus-kasus tambahan yang dilaporkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea menyebabkan total kasus nasional menjadi 10.991 dengan 260 kematian.

Sebagian besar kasus baru yang dilaporkan Kamis terinfeksi secara lokal sementara tiga berasal dari luar negeri. Kasus Korea Selatan telah meningkat dalam sepekan terakhir, dengan kasus-kasus baru yang terkait dengan klub malam di Seoul, distrik Itaewon mengancam kemajuan Korea Selatan dalam penanggulangan virus.

Cina pada Kamis melaporkan tiga kasus virus corona baru ketika negara ini semakin bergerak untuk membuka kembali bisnis dan sekolah.

Komisi Kesehatan Nasional mengatakan 101 orang tetap dalam pengobatan untuk COVID-19, sementara 716 berada di bawah isolasi dan pemantauan karena dicurigai sebagai kasus atau karena telah dinyatakan positif virus tanpa menunjukkan gejala.

Cina berencana untuk memulai kembali sekolah untuk sebagian besar siswa pada 1 Juni. Yang lainnya akan dilanjutkan di kemudian hari tergantung pada keadaan.

Belum ada pengumuman tentang kapan universitas akan dibuka kembali. Cina telah melaporkan 4.633 kematian di antara 82.929 kasus virus corona, demikian dikutip dari AP News.


Baca juga artikel terkait VIRUS CORONA atau tulisan menarik lainnya Dipna Videlia Putsanra
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dipna Videlia Putsanra
Editor: Agung DH
DarkLight