Tujuan Masyarakat Ekonomi ASEAN, Dampak & Tantangan Bagi Indonesia

Oleh: Maysa Ameera Andarini - 16 September 2021
Dibaca Normal 2 menit
Tujuan dibentuknya Masyarakat Ekonomi ASEAN beserta tantangan dan dampak MEA bagi Indonesia.
tirto.id - ASEAN yang didirikan pada tanggal 8 Agustus 1967 di Bangkok selama ini mempunyai peran besar dalam menjembatani kerja sama negara-negara di Asia Tenggara. Tidak hanya itu, ASEAN selama ini juga menjadi pelopor integrasi ekonomi negara-negara di regional ini.

Setiap 2 tahun, Asosiasi negara-negara Asia Tenggara ini menyelenggarakan ASEAN Summit yang mempertemukan para pemimpin negara-negara anggota ASEAN. Konferensi yang pertama digelar di Bali pada 1976 tersebut memiliki agenda diskusi yang cukup banyak.

Dalam Asean Summit, para pemimpin negara-negara ASEAN biasa membahas berbagai masalah yang dihadapi masyarakat Asia Tenggara dan isu global, serta merumuskan solusi dalam bentuk perjanjian kerja sama.

Salah satu kesepakatan penting dibuat para pemimpin negara-negara Asia Tenggara dalam ASEAN Summit ke-9 pada tahun 2003, yakni terkait rancangan pembentukan Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA). Pembahasan mengenai hal ini terus berlanjut hingga pada tahun 2007 negara-negara yang tergabung dalam organisasi itu menyepakati pembentukan Masyarakat Ekonomi ASEAN yang mulai resmi diberlakukan pada 2015.

Dengan dibentuknya Masyarakat Ekonomi ASEAN, hal ini sekaligus menjadi sebuah peluang bagi 600 juta penduduk di kawasan Asia Tenggara. Dengan makin terbukanya ekonomi negara-negara ASEAN, perusahaan-perusahaan di wilayah Asia Tenggara pun bisa lebih leluasa untuk meluaskan area operasinya. Potensi pengembangan ekonomi negara-negara ASEAN pun lebih terbuka.

Tujuan Dibentuknya Masyarakat Ekonomi ASEAN

Selain meningkatkan tingkat kompetisi ekonomi di kawasan Asia Tenggara, MEA juga bertujuan untuk mempererat kerja sama ekonomi negara-negara ASEAN. Tujuan pembentukan MEA selama ini tercermin dalam sejumlah pilarnya.

Masyarakat Ekonomi ASEAN memiliki 4 pilar yang menjadi latar belakang didirikannya kerja sama ekonomi ini. Empat pilar termuat dalam dokumen Blueprint yang disepakati dalam Pertemuan ke-38 ASEAN Economic Ministers Meeting (AEM) di Kuala Lumpur pada Agustus 2006. Keempat pilar itu adalah sebagai berikut.

1. Pasar dan basis produksi tunggal

Pilar pertama menekankan peran pasar tunggal dan berbasis produksi. Diharapkan, para pelaku bisnis di kawasan Asia Tenggara memiliki akses terhadap bahan baku, jasa, hingga tenaga kerja secara terintegrasi.

Tak hanya pelaku usaha besar, UMKM pun bisa memanfaatkan peluang. Sebab, MEA memberikan akses untuk membangun bisnis dengan biaya produksi rendah di kawasan Asia Tenggara.

2. Kawasan ekonomi berdaya saing tinggi

Pilar kedua adalah Masyarakat Ekonomi ASEAN didirikan untuk meningkatkan tingkat daya saing negara anggota ASEAN. MEA pun menjamin persaingan sehat antara negara-negara di ASEAN.

MEA diangankan bisa mendorong peningkatan kreativitas, inovasi dan teknologi via perlindungan hak kekayaan intelektual atau Intellectual property rights protection.

3. Kawasan dengan pembangunan ekonomi yang merata dan berkeadilan

Visi sekaligus tujuan MEA juga tertuang di pilar ketiga. Pembentukan MEA diharapkan nanti bisa menciptakan pembangunan ekonomi yang berkeadilan bagi negara-negara di Asia Tenggara.

Melihat lebarnya kesenjangan pembangunan yang ada di negara-negara ASEAN, MEA diharapkan dapat menjembatani hingga meminimalisir adanya gap tersebut.

4. Kawasan yang terintegrasi dengan ekonomi global

Terakhir, sesuai pilar keempat, MEA diharapkan tidak hanya memperkuat integrasi ekonomi antara negara-negara di ASEAN, namun juga dalam kawasan ekonomi global.

Dengan demikian, merujuk laman Kemlu RI, pembentukan Masyarakat Ekonomi ASEAN bertujuan meningkatkan kesejahteraan ASEAN yang memiliki karakteristik sebagai pasar dan basis produksi tunggal, kawasan ASEAN yang lebih dinamis dan berdaya saing; memiliki pembangunan setara; dan mempercepat keterpaduan ekonomi di kawasan ASEAN dan dengan kawasan di luar ASEAN.

Dampak dan Tantangan MEA Bagi Indonesia

Menurut data yang diberikan oleh BPS, UMKM adalah salah satu bisnis yang mendominasi pasar ekonomi di Indonesia sejak tahun 2016. Melihat peluang tersebut, UMKM di Indonesia memainkan peran penting bagi pertumbuhan ekonomi masyarakat ASEAN. Hal ini menjadi dampak positif bagi ekonomi Indonesia dengan diberlakukannya MEA.

Meskipun inisiatif MEA terlihat sangat ‘menjanjikan’, namun Indonesia tetap harus menyusun strategi akan kehadiran ekonomi terbuka di ASEAN itu. Tantangan pembentukan MEA 2015 bagi Indonesia tidak hanya bersifat internal di dalam negeri. Persaingan antarpelaku usaha juga akan semakin ketat, baik dengan sesama pebisnis asal negara-negara ASEAN maupun regional lain.

Adanya persaingan yang ketat tidak hanya berdampak kepada harga yang kompetitif. Kesamaan karakteristik produk UMKM yang dijual juga menjadi suatu tantangan bagi Indonesia untuk dapat menembus pasar ASEAN dan luar ASEAN.

Maka, sejak tahun 2011, pemerintah Indonesia mengeluarkan Inpres Nomor 11 Tahun 2011 yang berisikan Cetak Biru atau blueprint MEA. Dikeluarkannya Cetak Biru MEA merupakan satu upaya persiapan menghadapi persaingan pasar bebas di Asia Tenggara usai pemberlakuan MEA.

Tantangan persaingan yang ketat tersebut menuntut Indonesia mempersiapkan amunisinya agar mampu bersaing di komunitas ekonomi ASEAN yang semakin terbuka.

Baca juga artikel terkait ASEAN atau tulisan menarik lainnya Maysa Ameera Andarini
(tirto.id - Sosial Budaya)

Kontributor: Maysa Ameera Andarini
Penulis: Maysa Ameera Andarini
Editor: Addi M Idhom
DarkLight