Tema Hari Musik Sedunia 2022: Sejarah dan Cara Memperingatinya

Penulis: Dipna Videlia Putsanra - 20 Jun 2022 13:25 WIB
Dibaca Normal 1 menit
Hari Musik Sedunia 2022: sejarah, tema, dan cara memperingati.
tirto.id - Musik adalah salah satu hal yang bisa dinikmati semua orang. Saat Anda mendengarkan lagu tertentu, Anda bisa mengembalikan kenangan bahagia atau membuat Anda merasa berenergi. Karena musik begitu dengan kita, maka diciptakanlah Hari Musik Sedunia yang jatuh pada 21 Juni.

Studi menunjukkan bahwa mendengarkan musik dapat memiliki sejumlah efek positif pada kesehatan dan kesejahteraan mental Anda. Selain meningkatkan kinerja, musik juga dapat memberikan sejumlah besar kenyamanan.

Olahraga juga telah terbukti mengurangi kecemasan dan mendengarkan musik yang menenangkan juga dapat menurunkan tingkat stres. Jadi, jika Anda mencari aktivitas yang meningkatkan suasana hati, Anda bisa ikut merayakan Hari Musik Sedunia.


Tema Hari Musik Sedunia 2022 dan Cara Memperingati


Tema perayaan Hari Musik Sedunia 21 Juni adalah "Make Music". Tema ini juga sekaligus menandai perayaan musik gratis di seluruh dunia pada tanggal 21 Juni. Hari Musik pertama kali dirayakan pada tahun 1982 di Prancis sebagai Fête de la Musique, sekarang diadakan pada hari yang sama di lebih dari 1.000 kota di 120 negara.

Melalui Make Music, Anda diajak untuk mengadakan festival musik yang berbeda daripada umumnya, Make Music terbuka untuk siapa saja yang ingin ambil bagian.

Setiap jenis musisi — tua dan muda, amatir dan profesional, dari setiap musik persuasi — mengalir ke jalan-jalan, taman, alun-alun, dan beranda untuk berbagi musik mereka dengan teman, tetangga, dan orang asing. Semuanya gratis dan terbuka untuk umum.


Sejarah Hari Musik Sedunia 2022


Setiap tahun, lebih dari 1.000 kota di seluruh dunia mengadakan perayaan musik di seluruh kota pada tanggal 21 Juni. Semuanya dimulai 40 tahun yang lalu di Perancis.

Pada tahun 1982, Kementerian Kebudayaan Perancis memimpikan ide untuk festival musik jenis baru. Mereka membayangkan suatu hari di mana musik live gratis akan ada di mana-mana: sudut jalan dan taman, atap dan kebun, bagian depan toko dan puncak gunung.

Dan, tidak seperti festival musik pada umumnya, siapa saja dan semua orang akan diundang untuk bergabung dan bermain musik, atau menyelenggarakan pertunjukan.

Acara ini biasanya berlangsung pada titik balik matahari musim panas, 21 Juni, dan akan disebut Fête De La Musique. (Dalam bahasa Perancis, namanya berarti "festival musik" dan "membuat musik!")

Hari itu kemudian menjadi kenyataan. Fête telah berubah menjadi hari libur nasional di Perancis. Prancis tutup pada titik balik matahari musim panas dan musisi mengambil alih.

Hampir 8 persen penduduk dari negara tersebut (5 juta orang) telah memainkan alat musik atau dinyanyikan di depan umum untuk Fête de la Musique.

Tiga dekade kemudian, Hari Musik telah menyebar ke seluruh dunia dan sekarang dirayakan di lebih dari 120 negara. Di AS, sponsor untuk Hari Musik adalah NAMM Foundation.


Baca juga artikel terkait HARI MUSIK SEDUNIA atau tulisan menarik lainnya Dipna Videlia Putsanra
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Dipna Videlia Putsanra
Editor: Addi M Idhom

DarkLight