Tanda-Tanda Jatuh Cinta Menurut Psikologi: Empati-Emosi Tak Stabil

Kontributor: Balqis Fallahnda - 16 Feb 2022 11:05 WIB
Dibaca Normal 2 menit
Berikut beberapa tanda-tanda yang mungkin terjadi jika Anda sedang jatuh cinta, apa saja?
tirto.id - Cinta selalu menjadi topik yang menarik dan kompleks untuk dibahas. Menurut teori segitiga cinta yang dikemukakan oleh psikolog Robert Stenberg. Tiga komponen cinta adalah keintiman, gairah, dan komitmen.

Keintiman meliputi perasaan keterikatan, kedekatan, keterhubungan, dan keterikatan. Gairah mencakup dorongan-dorongan yang terhubung dengan kelincahan dan ketertarikan seksual.

Komitmen mencakup, dalam jangka pendek, keputusan untuk tetap bersama orang lain, dan dalam jangka panjang, pencapaian dan rencana bersama yang dibuat dengan orang lain.

Elizabeth Kane anggota fakultas tambahan South University yang mengajar psikologi klinis dan ilmu perilaku memaparkan bahwa langkah pertama dalam proses jatuh cinta adalah ketertarikan awal, ini adalah momen yang kuat ketika kita bertemu orang lain dan merasa bersemangat dan jantung berdetak dengan cepat.

Kemudian Menurut psikolog berlisensi Dr Rachel Needle, zat kimia tertentu seperti oksitosin, phenethylamine, dan dopamin, telah ditemukan berperan dalam pengalaman manusia dan perilaku yang berhubungan dengan cinta. Mereka berfungsi mirip dengan amfetamin, membuat kita waspada, bersemangat, dan ingin terikat.

Tanda-Tanda Jatuh Cinta


Berikut beberapa tanda-tanda yang mungkin terjadi jika Anda sedang jatuh cinta disarikan dari Live Science dan Healthline.

Berpikir bahwa dia spesial

Saat sedang merasakan jatuh cinta, dopamine akan banyak dilepaskan ke otak. Anda akan mulai berpikir bahwa dia merupakan orang yang spesial dan unik berbeda dengan orang lain. Menurut sebuah artikel tahun 2017 di jurnal Archives of Sexual Behavior, monogami ini dihasilkan dari peningkatan kadar dopamin pusat bahan kimia yang terlibat dalam perhatian dan fokus pada otak.



Fokus pada hal yang positif

Orang yang benar-benar jatuh cinta cenderung berfokus pada kualitas positif dari kekasih mereka,dan cenderung mengabaikan sifat negatifnya. Menurut Journal of Personality and Social Psychology, hubungan biasanya lebih berhasil ketika pasangan diidealkan.

Mereka yang sedang jatuh cinta juga fokus pada peristiwa dan objek sepele yang mengingatkan mereka pada orang yang mereka cintai, melamun tentang momen dan kenang-kenangan kecil yang berharga.

Menurut penelitian yang diterbitkan pada tahun 2013 di jurnal Motivation and Emotion, jatuh cinta mencegah orang untuk fokus pada informasi lain.

Perhatian terfokus ini juga dianggap sebagai hasil dari peningkatan kadar dopamin sentral, serta lonjakan norepinefrin pusat, bahan kimia yang terkait dengan peningkatan memori dengan adanya rangsangan baru.

Ketidakstabilan emosional

Mereka yang jatuh cinta dapat mengalami berbagai emosi. Seperti diketahui, jatuh cinta sering kali menyebabkan ketidakstabilan emosional dan fisiologis. Anda bisanya akan mengalami kegembiraan, euforia, peningkatan energi, sulit tidur, kehilangan nafsu makan, gemetar, jantung berdebar kencang dan pernapasan yang dipercepat, serta kecemasan, panik, dan perasaan putus asa ketika hubungan Anda mengalami kemunduran sekecil apa pun.

Perubahan suasana hati ini sejajar dengan perilaku pecandu narkoba, menurut artikel tahun 2017 di jurnal Philosophy, Psychiatry and Psychology. Dan memang, ketika orang-orang yang sedang jatuh cinta diperlihatkan foto orang yang mereka cintai, itu menyalakan bagian otak yang sama yang aktif ketika seorang pecandu narkoba terkena pukulan. Menurut Fisher, jatuh cinta adalah bentuk kecanduan dan ketika ini diambil dari seseorang, mereka dapat mengalami "penarikan dan kambuh".

Tidak sabar untuk bertemu dia lagi

Bahkan setelah menghabiskan sepanjang hari bersama pasangan, Anda masih merasa kesepian saat mereka pergi. Anda bertanya-tanya apa yang mereka lakukan dan apakah mereka memikirkan Anda. Mungkin Anda sudah memiliki rencana untuk bertemu keesokan harinya, tetapi Anda masih bertanya-tanya apa yang akan Anda lakukan jika bertemu lagi.

Semuanya terasa seru dan baru

Jatuh cinta bisa mengubah cara seseorang melihat sesuatu. Bahkan aktivitas sehari-hari seperti pergi ke toko kelontong pun bisa menjadi lebih menyenangkan.

Anda mungkin juga melihat hal-hal lain dengan cara yang baru. Banyak orang yang sedang jatuh cinta merasa lebih ingin mencoba hal-hal baru, atau hal-hal yang sebelumnya tidak mereka pedulikan, hanya karena pasangannya menyukainya.



Perasaan empati

Perasaan empati meningkat ketika jatuh cinta. Orang yang sedang jatuh cinta umumnya merasakan empati yang kuat terhadap orang yang dicintainya, merasakan penderitaan pasangan sebagai miliknya dan rela mengorbankan apapun untuknya.

Dalam studi Fisher, para ilmuwan menemukan pola signifikan dalam aktivitas otak orang yang sedang jatuh cinta. Neuron cermin mereka, yang terkait dengan perasaan empati, lebih aktif pada orang-orang yang berada dalam hubungan cinta jangka panjang.

Merencanakan masa depan bersama

Hormon oksitosin menciptakan ikatan di antara orang-orang. Merindukan persatuan emosional dengan kekasih, mencari cara untuk lebih dekat dan melamun tentang masa depan bersama juga merupakan tanda seseorang sedang jatuh cinta.

Menurut sebuah artikel oleh Universitas Harvard, ketika kadar serotonin mulai kembali ke tingkat normal, hormon oksitosin meningkat dalam tubuh. Neurotransmitter ini dikaitkan dengan menciptakan hubungan yang lebih serius.

Lucy Brown, seorang ahli saraf di Albert Einstein College of Medicine di New York, mengatakan dorongan untuk bersama orang lain ini seperti dorongan kita saat membutuhkan sesuatu untuk bertahan hidup.

"Studi MRI fungsional menunjukkan bahwa sistem saraf primitif yang mendasari dorongan, pengakuan penghargaan, dan euforia aktif di hampir semua orang ketika mereka melihat wajah orang yang mereka cintai dan memikirkan pikiran cinta. Ini menempatkan cinta romantis di sistem kelangsungan hidup, seperti yang membuat kami lapar atau haus," kata Brown kepada Live Science.

"Saya menganggap cinta romantis sebagai bagian dari strategi reproduksi manusia. Ini membantu kita membentuk ikatan pasangan, yang membantu kita bertahan hidup."



Baca juga artikel terkait JATUH CINTA atau tulisan menarik lainnya Balqis Fallahnda
(tirto.id - Sosial Budaya)

Kontributor: Balqis Fallahnda
Penulis: Balqis Fallahnda
Editor: Yulaika Ramadhani

DarkLight