Taktik AirAsia Bercerai dengan Agen Travel Online

Infografik Kinerja airasia
Penumpang pesawat AirAsia di Bandara Riem Reap di Kota Siem Reap di Kamboja. Kamboja, Siem Reap. Getty Images/iStockphoto
Oleh: Ringkang Gumiwang - 19 Maret 2019
Dibaca Normal 3 menit
Tanpa agen travel online, AirAsia Indonesia bisa berhemat miliaran rupiah.
tirto.id - Piliarta: Min... apa saya aja yang merasa dan sudah serch di aplikasi mobile ternyata enggak ada air asia.... kenapa lagi ya min??? Maaf min.... Harga maskapai yang pas di kantong....

Traveloka: @piliarta Mohon maaf atas ketidaknyamanannya. Kami infokan saat ini maskapai AirAsia untuk perjalanan yang kamu inginkan sedang tidak tersedia. Kami sarankan untuk memilih maskapai lain yang tersedia. Terima kasih :) -ND

Secara sekilas, potongan pembicaraan di salah satu media sosial di atas tampak biasa-biasa saja. Seorang pelanggan sedang bertanya ke Traveloka karena tidak menemukan tiket yang ia inginkan.

Namun siapa yang menyangka, cuitan itu justru menjadi penyebab retaknya hubungan antara maskapai penerbangan AirAsia Indonesia dan Traveloka. AirAsia berang karena pelanggan AirAsia malah didorong membeli tiket ke maskapai lainnya.


Gara-gara itu, AirAsia menarik penjualan tiketnya secara permanen dari Traveloka, selaku agen travel online. Padahal, kontribusi penjualan tiket melalui agen travel online di AirAsia mencapai 20 persen, di mana sebagian besar berasal dari Traveloka.

“AirAsia secara grup menarik penjualan seluruh tiket AirAsia dari Traveloka efektif mulai saat ini,” tutur Direktur Utama PT AirAsia Indonesia Tbk. Dendy Kurniawan dalam siaran pers pada 4 Maret 2019.

Ketegangan yang terjadi antara AirAsia dengan Traveloka tidak terjadi secara tiba-tiba. Awalnya, tiket AirAsia di Traveloka pada pertengahan Februari 2019 mendadak hilang selama beberapa hari.

Selang dua pekan, ketiadaan tiket Airasia di Traveloka terjadi lagi untuk kedua kalinya pada 2 Maret 2019. Sudah tiket hilang, AirAsia makin murka lantaran Traveloka justru mendorong pelanggan untuk membeli tiket maskapai lain.

Ketiadaan tiket AirAsia di sejumlah agen travel online memunculkan dugaan ada persaingan yang tidak sehat dalam bisnis maskapai. Apalagi, bisnis ini dimonopoli oleh dua maskapai besar, yakni Garuda Indonesia dan Lion Air.

“Kompetisi seharusnya bebas dan adil sehingga konsumen dapat diuntungkan dengan adanya penawaran yang lebih baik. Jangan sampai monopoli membunuh kompetisi, dan membuat traveler menjadi dirugikan,” jelas Dendy.

Terlepas benar tidaknya ada kompetisi yang tidak sehat, tiket penerbangan AirAsia yang dijual di agen travel online memang semakin jarang. Sebagai contoh, Tirto mengecek situs resmi AirAsia, untuk pemesanan tiket pada 22 Maret 2019 untuk rute Jakarta-Surabaya terdapat empat jadwal penerbangan.


Saat bersamaan, untuk jadwal penerbangan AirAsia pada 22 Maret justru tidak terlihat di sejumlah agen travel online, misalnya tiket.com, pegi-pegi.com, pergi.com, via.com, panorama, voltras, ezytravel, dwidayatour, dan golden rama.

Penjualan tiket AirAsia juga tak ditemukan pada penyedia marketplace besar seperti Tokopedia dan Bukalapak. Tirto hanya menemukan sedikit agen travel online yang masih menjual tiket AirAsia seperti nusatrip, tiket2.com, klikmbc.com dan airpaz.com.

Tiket AirAsia yang sulit ditemui akhir-akhir ini diakui oleh Asosiasi Travel Agent Indonesia (Astindo). Mereka tidak mengerti mengapa hal tersebut bisa terjadi, khususnya di agen travel online. “Untuk di agen travel konvensional sampai dengan saat ini masih aman. Tiket AirAsia masih tersedia. Cuma khawatir juga, takutnya yang konvensional ini juga ikut kena,” kata Rudiana, Wakil Ketua Umum Astindo kepada Tirto.



AirAsia Sedang Terpuruk


Direktur Arista Indonesia Aviation Center (AIAC) Arista Atmadjati menilai ketiadaan tiket penerbangan AirAsia di sejumlah agen travel online lebih karena faktor AirAsia.

“Kurang masuk akal kalau agen travel online ditekan oleh maskapai besar. Justru lebih masuk akal, AirAsia Indonesia sedang berhemat dengan menjual sendiri lantaran tidak punya uang,” kata Arista.

Apa yang dikatakan Arista bisa jadi benar. Saat seluruh tiket AirAsia ditarik dari Traveloka, AirAsia mendorong calon penumpang agar dapat membeli tiket langsung melalui laman atau aplikasi resmi AirAsia.


AirAsia juga menjamin bahwa harga tiket yang ditawarkan di laman atau aplikasi AirAsia paling murah. Calon penumpang juga bakal mendapatkan jatah bagasi gratis sebanyak 15 kg untuk penerbangan domestik.

Kinerja keuangan AirAsia pada tahun lalu memang sedang babak belur. Sepanjang 2018, maskapai yang memiliki slogan ‘Now Everyone Can Fly’ ini membukukan rugi usaha senilai Rp998 miliar dari sebelumnya meraup laba sebesar Rp348 miliar.

Dari sisi penjualan, kinerja AirAsia sebenarnya masih positif. Penjualan perseroan pada tahun lalu tumbuh 11 persen menjadi Rp4,2 triliun dari 2017. Jumlah penumpang yang diangkut juga positif, naik 13 persen menjadi 5,2 juta penumpang.

Sayang, beban usaha lebih tinggi ketimbang penjualan karena pelemahan mata uang rupiah terhadap dolar AS, disertai dengan meningkatnya harga bahan bakar pesawat atau avtur yang signifikan.

Kondisi keuangan yang memburuk membuat nilai ekuitas AirAsia pada akhir 2018 negatif, sebesar Rp802 miliar. Begitu juga dengan modal kerja bersih maskapai yang tercatat negatif senilai Rp2,11 triliun.

Ekuitas yang negatif tentu berbahaya karena berpotensi mengganggu operasi maskapai ke depannya. Akibatnya, maskapai terpaksa berutang. Baru-baru ini, AirAsia diketahui menerbitkan surat utang senilai US$80 juta atau setara dengan Rp1,17 triliun.

Strategi Berhemat


Berapa besar penghematannya apabila AirAsia betul-betul meninggalkan agen travel online, dan menjual tiket sendiri?

Menjual tiket pesawat melalui agen travel online tidaklah gratis. Menurut Astindo, umumnya agen travel online mendapatkan komisi dari maskapai. Angkanya bisa bervariasi tergantung kesepakatan, tapi biasanya di kisaran 3-5 persen dari total penjualan.


Di AirAsia, kontribusi penjualan tiket melalui agen travel online mencapai 20 persen dari total penjualan. Mari berhitung, bila pendapatan AirAsia sebesar Rp4,1 triliun seluruhnya berasal dari penjualan tiket, maka kontribusi agen travel online sekitar Rp820 miliar.

Dari uang Rp820 miliar, AirAsia memberikan komisi 3-5 persen kepada agen travel online, yakni Rp25,5 miliar hingga Rp42,5 miliar. Artinya, apabila tidak bermitra dengan agen travel online, AirAsia bisa hemat sekitar Rp25,5 miliar hingga Rp42,5 miliar per tahun.

Meski bisa berhemat miliaran rupiah, menjual tiket tanpa agen travel online juga berisiko mengganggu kinerja pendapatan. Namun agaknya AirAsia memberikan sinyal bahwa ketiadaan agen travel online tidak perlu dikhawatirkan.

“Dari segi sales, karena penumpang kita rata-rata melek internet, begitu enggak ada di online travel agent, mereka buka [website] AirAsia. Segampang itu,” jelas Dendy seperti dilaporkan Tirto.

Baca juga artikel terkait TIKET PESAWAT atau tulisan menarik lainnya Ringkang Gumiwang
(tirto.id - Marketing)

Penulis: Ringkang Gumiwang
Editor: Suhendra
DarkLight