Sulit Prediksi Harga Telur, Pasar Jaya: Banyak Faktor Mempengaruhi

Oleh: Yantina Debora - 24 Juli 2018
Harga teluar dipengaruhi oleh naiknya kurs dolar AS pada pakannya serta harga ayam ras yang lebih dulu merangkak naik.
tirto.id - Perusahaan Daerah (PD) Pasar Jaya yang mengelola pasar-pasar di DKI Jakarta mengaku tetap sulit untuk memprediksi harga telur, walau telah dilakukannya operasi pasar oleh Kementerian Pertanian sejak 19 Juli 2018.

"Operasi pasar itu yang akan dilaksanakan sekitar sepekan, belum bisa dipastikan akan bisa menghasilkan angka berapa di akhir operasi," kata Direktur Utama PD Pasar Jaya, Arief Nasrudin lewat pesan singkatnya yang diterima di Jakarta.

Hal tersebut, kata Arief, dikarenakan yang mempengaruhi harga telur bukan hanya persoalan produksi, namun juga hal lainnya hingga menyebabkan harga telur di pasaran Jakarta hingga mencapai Rp30 ribu per kilogram.

"Lebih banyak faktor naiknya kurs dolar AS pada pakannya, kemudian juga dengan harga ayam ras yang lebih dulu merangkak naik jadi banyak implikasi yang mempengaruhinya," ucapnya.

Kendati demikian, Arief mengharapkan kenaikan harga telur yang ditenggarai sudah terjadi sejak musim Lebaran Idul Fitri 2018 bisa ditekan dalam operasi pasar murah di DKI.

"Ini menjadi momentum kerja sama dengan pemerintah pusat yang kita coba maksimalkan lewat pasar murah yang ditargetkan bisa menurunkan harga telur dengan signifikan," ucap dia.

Sejak 19 Juli 2018, Kementerian Pertanian melaksanakan pasar murah bagi komoditas telur ayam seharga Rp19.500 per kilogram demi menekan harga telur tang berada di angka Rp27 ribu-Rp30 ribu per kilogram.

Setiap harinya, Kementerian Pertanian menggelontorkan 100 ton telur di 43 pasar di seluruh Indonesia dalam operasi pasar murah ini yang rencananya akan berlangsung selama sepekan.


Baca juga artikel terkait HARGA TELUR atau tulisan menarik lainnya Yantina Debora
(tirto.id - Ekonomi)

Sumber: antara
Penulis: Yantina Debora
Editor: Yantina Debora
DarkLight