Studi Terbaru: Masker Kain 2 Lapis Paling Efektif Cegah Coronavirus

Oleh: Dewi Adhitya S. Koesno - 3 Juli 2020
Dibaca Normal 2 menit
Studi terbaru: masker kain dua lapis paling efektif untuk mencegah penyebaran virus Corona.
tirto.id - Di tengah pandemi COVID-19, masker menjadi aksesori yang wajib dipakai demi mencegah penularan virus Corona, khususnya jika bertemu orang yang sedang batuk atau pilek.

Saat ini, tidak ada pedoman khusus tentang bahan dan desain masker yang paling efektif untuk meminimalkan penyebaran tetesan dari batuk atau bersin orang lain untuk mengurangi transmisi COVID-19.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan semua orang yang berusia di atas 2 tahun agar selalu mengenakan penutup wajah saat berada di tempat umum, terutama ketika aturan jarak sosial sulit dilakukan.

COVID-19 juga dapat disebarkan oleh orang yang tidak memiliki gejala dan tidak tahu bahwa mereka terinfeksi.

Itulah mengapa penting bagi semua orang untuk mengenakan penutup wajah atau masker kain saat berada di area publik dan berlatih menjaga jarak sosial (setidaknya 6 kaki dari orang lain).

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), masker non-medis (juga dikenal sebagai masker kain, masker buatan sendiri, atau masker DIY) dapat bertindak sebagai penghalang untuk mencegah penyebaran virus dari pemakai ke orang lain.

Masker tersebut dapat dibeli secara komersial atau buatan tangan, dan umumnya tidak standar seperti masker medis.

Ada banyak jenis masker kain, mereka harus menutupi hidung, mulut, dan dagu dan diamankan ikatan elastis, termasuk beberapa lapisan, dapat dicuci dan digunakan kembali.

Namun, menggunakan masker kain saja tidak cukup untuk memberikan tingkat perlindungan yang memadai, pencegahan lainnya adalah melakukan jarak fisik minimal 1 meter dari yang lain, sering membersihkan tangan dan selalu menghindari menyentuh wajah dan masker.


Sebuah penelitian dari Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Universitas Florida Atlantic, yang baru saja diterbitkan dalam jurnal Physics of Fluids, menunjukkan melalui visualisasi batuk dan bersin yang ditiru, sebuah metode untuk menilai efektivitas masker wajah dalam menghalangi tetesan.

Alasan di balik rekomendasi untuk menggunakan masker atau penutup wajah lainnya adalah untuk mengurangi risiko infeksi silang melalui transmisi tetesan pernapasan dari orang yang terinfeksi ke orang sehat.

Para peneliti melakukan eksperimen dengan berbagai masker, termasuk beragam bahan dan model masker.

Dari perbandingan ini, peneliti menemukan masker yang dijahit dengan baik dan terbuat dari kain dua lapis terbukti paling efektif menangkal penyebaran virus melalui tetesan dari batuk dan bersin (droplet).

Para peneliti menggunakan visualisasi aliran dalam pengaturan laboratorium menggunakan sinar laser dan campuran air suling dan gliserin untuk menghasilkan kabut sintetis yang terdiri dari isi batuk-jet.

Mereka memvisualisasikan tetesan yang dikeluarkan dari mulut manekin sambil mensimulasikan batuk dan bersin.

Lalu para peneliti menguji masker yang tersedia untuk masyarakat umum, yang tidak menarik diri dari pasokan masker dan respirator tingkat medis untuk petugas kesehatan.

Mereka menguji penutup gaya bandana satu lapis, masker buatan sendiri yang dijahit menggunakan dua lapis kain katun quilting yang terdiri dari 70 benang per inci, dan masker kerucut non-steril yang tersedia di sebagian besar apotek.

Dengan menempatkan berbagai masker ini di manekin, mereka dapat memetakan jalur tetesan dan menunjukkan betapa berbedanya mereka.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa sungkup muka yang terlipat longgar dan penutup gaya bandana menghentikan tetesan pernapasan aerosol sampai batas tertentu.

Namun, masker buatan rumah yang dilengkapi dengan banyak lapisan kain dan masker gaya kerucut, terbukti menjadi yang paling efektif dalam mengurangi penyebaran tetesan.

Masker ini mampu membatasi kecepatan dan jangkauan jet pernafasan secara signifikan, meskipun dengan beberapa kebocoran melalui bahan masker dan dari celah kecil di sepanjang tepi.

Yang penting, batuk yang diemulasikan yang tidak tertutup mampu melakukan perjalanan lebih jauh dari pedoman jarak 6 kaki yang direkomendasikan saat ini.

Tanpa masker, tetesan bisa berjalan lebih dari 8 kaki; dengan bandana, mereka melakukan perjalanan 3 kaki, 7 inci.

Sementara dengan saputangan katun yang dilipat, tetesan berjalan 1 kaki, 3 inci; dengan masker kapas yang dijahit, mereka berjalan 2,5 inci; dan dengan masker kerucut, tetesan-tetesan bergerak sekitar 8 inci.

"Selain memberikan indikasi awal tentang efektivitas peralatan pelindung, visual yang digunakan dalam penelitian kami dapat membantu menyampaikan kepada masyarakat umum alasan di balik pedoman jarak sosial dan rekomendasi untuk menggunakan sungkup muka," kata Siddhartha Verma, Ph.D., penulis utama dan asisten profesor yang ikut menulis makalah tersebut.

"Mempromosikan kesadaran luas tentang langkah-langkah pencegahan yang efektif sangat penting saat ini karena kami mengamati lonjakan yang signifikan dalam kasus infeksi COVID-19 di banyak negara, terutama Florida," lanjutnya.


Baca juga artikel terkait MASKER KAIN atau tulisan menarik lainnya Dewi Adhitya S. Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dewi Adhitya S. Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight