Sri Mulyani Berencana Terapkan Pajak Bagi Robot

Oleh: Hendra Friana - 8 Januari 2019
Pemerintah berencana menerapkan pajak bagi robot. Alasannya saat ini proses automatisasi menggunakan robot kian masif.
tirto.id -
Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati menyampaikan bahwa pemerintah berencana mengkaji penerapan pajak bagi robot. Wacana ini dilontarkan lantaran saat ini proses automatisasi kian masif dan memangkas sektor-sektor pekerjaan yang sebelumnya masih mengandalkan tenaga manusia.

Kebijakan fiskal ini juga dinilai perlu untuk menjamin pemasukan negara yang berasal dari pajak para pekerja tetap aman.

"Maka yang akan muncul dua kebijakan fiskal. Pertama robot yang bekerja bayar pajak penghasilan dan (kedua) manusia yang tidak kerja dikasih income," ujar Sri Mulyani di Ritz Carlton Ballroom Pasific Place, Jakarta Selatan, Selasa (8/1/2017).

Penerapan pajak bagi robot juga dilakukan sebagai upaya untuk memberi dana manfaat atau unemployment benefit bagi manusia yang mengalami pengurangan pendapatan akibat tergantikan oleh robot

Sebab, kata Sri Mulyani, "tidak mungkin di APBN negara manapun, baik negara maju sekalipun, untuk kasih income kepada yang tidak kerja, kalau negara tidak mendapatkan revenue."

Ia juga menyebut bahwa pajak pada robot sudah jadi wacana di banyak negara di dunia. Kemenkeu sendiri kata dia, bakal terus menjaga kebijakan fiskal dengan memperhatikan perubahan-perubahan di masa depan.

"Kalau kita bayangkan seperti film Robocop yang semua polisinya robot tersebut ada di dunia nyata, lalu manusia ngapain? Ini pertanyaan yang fundamental dibahas dalam kebijakan publik. Poinnya adalah kita harus lihat struktur dari pasar pekerja kita, siapa yang bekerja, dapat income berapa, harus bayar pajak apa, dan untuk siapa," ucap Sri Mulyani.





Baca juga artikel terkait PAJAK atau tulisan menarik lainnya Hendra Friana
(tirto.id - Ekonomi)

Reporter: Hendra Friana
Penulis: Hendra Friana
Editor: Agung DH