Film Netflix

Sinopsis The Main Event di Netflix: Kisah Leo dan Topeng Ajaibnya

Oleh: Dhita Koesno - 30 April 2021
Dibaca Normal 1 menit
Sinopsis The Main Event di Netflix:, film tentang kisah Leo (11 tahun) dan topeng ajaibnya.
tirto.id - The Main Event merupakan sebuah film keluarga bergenre komedi aksi yang menceritakan tentang topeng ajaib yang memberikan kekuatan super kepada penggemar super gulat berusia 11 tahun bernama Leo.

Film besutan sutradara Jay karas tahun 2020 yang berdurasi 101 menit ini sudah bisa ditonton di layanan streaming Netflix.

Film The Main Event ditulis skenarionya oleh Larry Postel serta dibintangi oleh Seth Carr (Leo), Tichina Arnold, Ken Marino, Adam Pally dan beberapa aktor lainnya.

The Main Event dirilis secara resmi pada 10 April 2020 oleh Netflix di bawah naungan produksi WWE Studios dan Apple Inc.

Di situs web agregator ulasan Rotten Tomatoes, film ini memegang peringkat persetujuan 25% berdasarkan 20 ulasan, dan peringkat rata-rata 5/10 dengan skor penonton 24%.

Sementara di IMDb, film ini mendapatkan skor 4,8/10, berdasarkan 1.922 penilaian.

Sinopsis The Main Event (2020)


Leo (Seth Carr), 11 tahun, bermimpi menjadi pegulat WWE yang sukses. Neneknya Denise (Tichina Arnold) mendukung kecintaannya pada gulat.

Ayah Leo, Steve (Adam Pally) dan Denise mengirimnya ke sekolah dan dia mengendarai sepedanya, di mana dia bertemu dengan teman-temannya.

Mereka diintimidasi oleh anak laki-laki lain, seorang guru turun tangan dan mengirim mereka semua ke kepala sekolah.

Sepulang sekolah, para pengganggu menghadapi dan mengejar mereka dengan sepeda, tetapi Leo berhasil bersembunyi di dalam sebuah rumah.

Di dalam, Leo menemukan sebuah kotak dengan topeng gulat di dalamnya. Dia membawanya pulang setelah orang yang bertanggung jawab memberinya izin.

Di TV, dia melihat iklan untuk kompetisi WWE. Belakangan, Leo sengaja mendengar bagaimana ibunya meninggalkan ayahnya. Ayahnya pun harus membayar 20 ribu dolar AS untuk hipotek agar tidak kehilangan rumah.

Leo mencoba topeng tersebut, dan ternyata topeng itu mengubah dirinya: suaranya semakin dalam, ia memiliki kepribadian yang sangat kuat dan ia memiliki kekuatan super.

Melakukan pencarian Google, dia menemukan tentang legenda topeng di mana disebutkan hanya juara yang benar-benar layak dapat menggunakan kekuatannya.

Leo menghadapi para pengganggu, mengalahkan mereka menggunakan topeng. Erica (Momona Tamada), seorang gadis yang disukainya, terkesan dan mereka menjadi teman, tetapi dia juga dihukum dan dipulangkan dari sekolah.

Leo memutuskan untuk mengikuti audisi kompetisi gulat, memakai topeng. Itu tergantung padanya dan pegulat Smooth Operator (Keith Lee) sebagai semifinalis.

Leo mengalahkan Smooth dan mencapai final, melawan pegulat terkenal Samson. Ketenaran Leo mulai mengasingkan teman-temannya dan Erica.

Dia kemudian menyadari dan mengaku kepada Denise bahwa dia pikir topeng itu akan menyelesaikan semua masalahnya, tetapi keadaan semakin memburuk. Leo meminta maaf kepada teman-temannya, dan dimaafkan.

Samson dan manajernya mengganti topeng Leo dengan yang biasa. Kompetisi dimulai, Steve menonton di TV.

Samson dengan brutal memukuli Leo, ketika Leo menyadari bahwa topeng itu palsu. Steve bergegas ke pertandingan.

Leo memanjat kandang di sekitar ring untuk menghindari Samson. Melihat Sampson takut ketinggian, dia menantangnya untuk mendaki, menyebabkan Samson pingsan. Leo melompat ke arahnya, dan secara resmi memenangkan pertandingan.

Leo mendapat cek 50 ribu dolar AS dan dia meminta mereka untuk menyerahkan kontrak gulat dengan NXT ke Smooth, karena dia baru 11 tahun.

WWE memberi tahu Leo ketika dia sudah berusia lebih dewasa, akan ada tempat baginya di organisasi. Dua minggu kemudian, Leo berada di tim gulat sekolah.

Dia telah mendapatkan kepercayaan diri tanpa topeng dan memiliki kesempatan untuk bergumul dengan ayahnya yang menyemangatinya dari kursi penonton.





Baca juga artikel terkait THE MAIN EVENT atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Film)

Kontributor: Muhammad Agung
Penulis: Dhita Koesno
Editor: Dhita Koesno
DarkLight