Sinopsis Novel "Azab dan Sengsara" Karya Penulis Merari Siregar

Oleh: Ilham Choirul Anwar - 22 Oktober 2021
Dibaca Normal 1 menit
Sinopsis novel Azab dan Sengsara karya penulis Merari Siregar yang berfokus pada sosok kehidupan wanita bernama Mariamin.
tirto.id - Azab dan Sengsara adalah novel karya Merari Siregar yang diterbitkan pertama kali tahun 1921 oleh Balai Pustaka. Cetakan ulangnya telah mencapai 29 kali di tahun 2009. Zuber Usman melalui buku Kesusastraan Baru Indonesia (1957) menilai, karya ini merupakan novel yang mula-mula terbit.

Judul novel ini yang dipakai pertama kali adalah Azab dan Sengsara Seorang Anak Gadis. Tapi, pada edisi selanjutnya terjadi revisi judul hingga hanya ditulis Azab dan Sengsara.

Sesuai judulnya, novel tersebut memberikan gambaran pilu mengenai kehidupan tokoh utamanya yang bernama Mariamin. Dia sudah jatuh tertimpa tangga, yang harus menghadapi berbagai persoalan tiada henti. Itulah yang menjadikannya tidak kuat lagi saat beban hidup berada di puncak tekanan batin.



Sinopsis novel Azab dan Sengsara

Novel Azab dan Sengsara berfokus pada sosok kehidupan wanita bernama Mariamin. Semenjak ayahnya meninggal, kehidupan Mariamin menjadi tidak menentu. Satu per satu masalah menghampirinya hingga menjadikannya merasa sengsara.

Hal lain yang membuat pilu selain kematian ayahnya adalah kehilangan pria yang dicintainya. Mariamin telah lama menjalin asmara dengan Aminuddin. Bahkan, mereka sudah saling mengenal semenjak duduk di bangku sekolah dasar.

Namun, nasib berkata lain. Kisah cinta mereka bubar lantaran Aminuddin menikahi wanita lain. Padahal, antara Mariamin dan Aminuddin awalnya bersepakat untuk menikah.

Batin Mariamin makin sakit lagi tatkala dirinya menikah dengan Kasibun. Kasibun ternyata menyimpan penyakit kelamin menular. Hal itu membuat Mariamin menolak bersetubuh dengan suaminya itu.

Gara-gara nafsu birahi yang tidak tersalurkan tersebut menjadikan mereka berdua cekcok. Kasibun yang mulai gelap mata, mulai memukul dan menyiksa Mariamin.

Bagaimana kisah selanjutnya?


Profil Merari Siregar

Merari Siregar adalah sastrawan kelahiran Sipirok, Tapanuli, Sumatera Utara pada 13 Juli 1896. Saat itu, karya sastra yang dominan di masanya berupa hikayat. Merari menjadi penulis karya sastra dengan corak baru.

Merari bukan hanya seorang penulis novel. Dia juga piawai dalam menyadur carita. Bahkan, hasil sadurannya cukup hidup dan tidak kelihatan bahwa cerita yang diangkat adalah saduran dari luar negeri.

Mengutip situs Ensiklopedia Kemdikbud, riwayat pendidikan Merari tercatat pernah belajar di sekolah guru zaman Belanda, Kweekschool, lalu ke sekolah guru Oost en West di Gunung Sahari, Jakarta. Dia memperoleh ijazah dari Handelscrorrespondent Bond A di Jakarta pada 1923.

Pekerjaan Merari dimulai sebagai guru bantu di Medan dan akhirnya dia pindah ke Jakarta. Di Ibukota, dia bekerja di Rumah Sakit CBZ (RS Cipto Mangunkusumo. Dia berpindah pekerjaan lagi dan menuju Kalianget, Madura, untuk berkantor di Opium end Zouregie.

Merari memiliki tiga anak dari pernikahannya. Mereka adalah Florentinus Hasajangu, Suzanna Tiurna Siregar, dan Theodorus Mulia Siregar.

Saat kecil, Merari berada dalam lingkungan yang kental dengan ketaatan pada adat dan tradisi kawin paksa. Itulah yang membuatnya membuka mata saat dewasa, bahwa pola hidup masyarakat di Sipirok tidak sesuai lagi dengan perkembangan zaman. Dan, dirinya sangat ingin mengubah pandangan tersebut.

Merari menghembuskan napas terakhir pada 23 April 1940. Dia meninggal di Kalianget, Madura.


Baca juga artikel terkait atau tulisan menarik lainnya Ilham Choirul Anwar
(tirto.id - Pendidikan)

Kontributor: Ilham Choirul Anwar
Penulis: Ilham Choirul Anwar
Editor: Yulaika Ramadhani
DarkLight