Selandia Baru Mulai Berlakukan UU Larangan Senjata Api

Oleh: Yandri Daniel Damaledo - 11 April 2019
Dibaca Normal 1 menit
Selandia Baru mulai menerapkan UU soal pelarangan senjata.
tirto.id - Gubernur Jenderal Selandia Baru pada Kamis (11/4/2019) secara resmi menandatangani undang-undang pelarangan senjata bergaya militer.

Melansir dari AP News, setelah Gubernur Jenderal Patsy Reddy menandatangani RUU polisi mengatakan program pembelian kembali senjata akan diumumkan dan mengumpulkan senjata yang sekarang dilarang.

Mulai tengah malam, senjata-senjata tersebut menjadi ilegal, tetapi polisi mengatakan akan ada program amnesti singkat yang diberlakukan hingga rincian pembelian kembali diumumkan.

"Untuk orang-orang yang sekarang memiliki senjata api terlarang, kami meminta Anda untuk memberi tahu kami," kata Wakil Komisaris Polisi Michael Clement. “Pengumpulan senjata api akan terjadi pada tahap selanjutnya.”

Dia menambahkan bahwa "untuk saat ini, ada amnesti di tempat dan kami meminta orang-orang untuk memberi tahu kami," tambahnya.

Sekarang, siapa pun yang didapati memiliki senjata terlarang akan mendapat hukuman hingga lima tahun penjara.

Namun, tidak semua senjata akan dilarang masih ada pengecualian semisal senjata pusaka yang dipegang oleh kolektor atau senjata yang digunakan profesional untuk pengendalian hama.

Dewan Perwakilan Rakyat pada hari Rabu (10/4/2019) telah memberikan hasil akhir pemungutan suara, yaitu sebanyak 119 setuju dan satu menolak tentang undang-undang yang melarang senjat.

Setelah pembacaan akhir RUU, Perdana Menteri Jacinda Ardern berbicara secara emosional tentang cedera traumatis yang dialami oleh para korban serangan 15 Maret yang ia temui di Rumah Sakit Christchurch setelah penembakan.

"Aku kesulitan mengingat setiap luka tembak," kata Ardern. “Dalam setiap kasus mereka berbicara tentang banyaknya luka, luka tersebut melemahkan dan dianggap mustahil bagi mereka untuk pulih dalam beberapa hari, apalagi berminggu-minggu. Mereka akan membawa cacat seumur hidup, dan itu Anda juga belum mempertimbangkan dampak psikologisnya. Kami di sini untuk mereka. "

"Saya tidak dapat mengerti bagaimana senjata yang dapat menyebabkan kehancuran seperti itu dan kematian berskala besar dapat diperoleh secara legal di negara ini," katanya.

Setelah kasus Brenton Harrison Tarrant (28) asal Australia yang didakwa dengan 50 tuduhan pembunuhan dan 39 tuduhan percobaan pembunuhan. Komisi kerajaan dibentuk untuk menyelidiki masalah untuk memeriksa bagaimana Tarrant memperoleh lisensi senjata serta membeli senjata dan amunisi di Selandia Baru.

"Pemerintah bertindak cepat untuk mengubah undang-undang senjata api Selandia Baru dan Polisi sekarang bertanggung jawab untuk menerapkan dan menegakkan undang-undang baru ini," kata Clement.


Baca juga artikel terkait UNDANG-UNDANG LARANGAN SENJATA API atau tulisan menarik lainnya Yandri Daniel Damaledo
(tirto.id - )

Penulis: Yandri Daniel Damaledo
Editor: Agung DH
DarkLight