Sejarah Mati Listrik Terburuk di Dunia, Termasuk Indonesia

Oleh: Iswara N Raditya, Yonada Nancy - 6 Agustus 2019
Dibaca Normal 3 menit
Mati listrik massal yang terjadi di Indonesia termasuk blackout terburuk di dunia sepanjang sejarah dalam 50 tahun terakhir versi Power Technology.
tirto.id - Sebelum terjadinya mati listrik massal di Jabodetabek, Minggu (4/8/2019) lalu, Indonesia punya sejarah terkait kejadian semacam ini. Bahkan, salah satunya termasuk blackout terburuk di dunia dalam 50 tahun terakhir.

Mati listrik yang melanda Jabodetabek dan berdampak hingga ke sebagian wilayah Jawa Barat serta Jawa Tengah pada akhir pekan kemarin memang sangat mengganggu. Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyambangi Kantor Pusat PLN untuk menanyakan langsung terkait penyebab dan rincian insiden tersebut.

Sebelum itu, Indonesia pernah mengalami kejadian serupa beberapa kali. Pemadaman listrik massal yang melanda Jawa dan Bali pada 18 Agustus 2005, berada di urutan ketiga blackout paling buruk di dunia, versi Power Technology, ini belum termasuk mati listrik di Jabodetabek kemarin.

Berikut ini sejumlah peristiwa blackout terburuk di dunia yang dirangkum dari beberapa sumber:

India

Kasus mati listrik massal dengan jumlah korban terdampak terbanyak di dunia terjadi dua kali di India, yakni pada 2001 dengan 230 juta orang dan tahun 2012 yang mempengaruhi 700 juta jiwa. Power Technology menempatkan dua kejadian ini di urutan teratas blackout terburuk sepanjang masa dalam 50 tahun terakhir.

Insiden pada 2001 disebabkan kerusakan yang dialami pembangkit listrik Uttar Pradesh. Hal ini menyebabkan 80 kereta macet di beberapa wilayah dan ratusan bisnis serta penyedia jasa mengalami kelumpuhan. Pemulihan listrik membutuhkan waktu 16 hingga 20 jam dan mengakibatkan kerugian hingga 5 miliar rupee.

Peristiwa serupa kembali terjadi di India pada Juli 2012. Mati listrik nasional memicu kelumpuhan di 20 wilayah di negara tersebut dan menyebabkan moda transportasi umum terhenti serta kemacetan hebat akibat matinya lampu lalu lintas.

Kegiatan konstruksi juga ikut terhambat. Bahkan, beberapa rumah sakit melaporkan adanya penundaan operasi. Belum lagi masalah keuangan dan berbagai sektor lainnya yang turut terdampak mati listrik skala besar di India ini.


Indonesia

Sebelum mati listrik yang melanda Jabodetabek dan sebagian Jawa, Ahad kemarin, pada 18 Agustus 2005 silam juga terjadi hal serupa. Peristiwa ini setidaknya membuat 120 juta jiwa terdampak.

Presiden RI kala itu, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), menggelar rapat dengan kementerian dan beberapa pihak terkait pada 22 Agustus 2005 untuk membahas persoalan ini. Sempat berembus kabar matinya listrik massal diduga ada kaitannya dengan aksi terorisme atau sabotase yang mengancam keamanan negara.

"Presiden [SBY] minta diteliti penyebab pemadaman lebih jauh. Bukan hanya masalah teknis, tapi juga nonteknis, sehingga diperoleh hasil yang komprehensif," sebut Menteri ESDM kala itu, Purnomo Yusgiantoro, dikutip dari Detik (22 Agustus 2005).

Namun, setelah diselidiki, pemerintah menegaskan kejadian itu murni karena persoalan teknis. Pemulihan akibat blackout ini berlangsung hingga 24 jam dan menimbulkan dampak yang cukup signifikan.


Brasil

Dilansir Power Technology, setidaknya ada 97 juta orang terdampak mati listrik di Brasil pada 1999. Peristiwa ini disebabkan adanya sambaran petir yang merusak stasiun listrik di Sao Paulo.

Akibatnya, terjadi efek domino yang membuat matinya pembangkit listrik tenaga air terbesar di dunia yakni Itaipu Dam yang terletak di Brasil dan Paraguay.

Mati listrik berlangsung sekitar 5 jam yang mengakibatkan dua kota tersibuk di Brasil, Sao Paulo dan Rio de Janeiro, mengalami kelumpuhan, termasuk 60.000 orang yang terjebak di kereta bawah tanah.

Amerika Utara

Pada November 1965, lebih dari 30 juta orang terdampak pemadaman listrik massal yang bahkan meliputi dua negara di kawasan Amerika Utara, yakni Amerika Serikat dan Kanada. Kejadian ini dikenal dengan istilah The Great Northeast Blackout.

Dikutip dari National Geographic, The Great Northeast Blackout disebabkan kesalahan konfigurasi listrik pada pembangkit listrik tenaga air di Air Terjun Niagara yang berada di perbatasan Amerika Serikat dan Kanada. Wilayah-wilayah sekitar di kedua negara pun turut terdampak mati listrik.


Parahnya lagi, listrik mati terjadi pada saat jam sibuk atau setelah pukul 5 sore waktu setempat dan berlangsung lama. Listrik baru pulih pada pukul 7 pagi keesokan harinya. Setidaknya lebih dari 800 ribu orang terjebak di kereta bawah tanah New York. Pesawat terbang di wilayah terdampak juga tidak bisa mendarat.

Petugas kepolisian dan satuan penjaga nasional dikerahkan untuk mencegah penjarahan. New York Times, surat kabar terbesar di Amerika Serikat, terpaksa mencetak koran kecil sebanyak 10 halaman di Kantor New Jersey akibat peristiwa ini.

Insiden serupa kembali terulang pada 2003 dengan jumlah terdampak mencapai 50 juta orang. Pohon tumbang yang menimpa pembangkit listrik di utara Ohio yang menyebabkan rusaknya beberapa rangkaian listrik tegangan tinggi dan terputusnya aliran listrik.

Amerika Selatan

Setidaknya 50 juta warga terdampak mati listrik di sejumlah negara di Amerika Selatan, termasuk Argentina, Uruguay, Paraguay, dan Cile, pada Juni 2019 lalu. Vox mengabarkan, blackout disebabkan karena adanya kerusakan dua pembangkit listrik di Yacyreta yang terletak di Argentina-Paraguay, serta Salto Grande di Argentina-Uruguay.

Peristiwa ini menghambat kegiatan angkutan umum, sistem pengaliran air, dan berbagai sistem vital lainnya yang menggunakan listrik. Pemilihan gubernur di beberapa provinsi di Argentina juga terhambat.

Tidak hanya itu, insiden ini juga berdampak pada hubungan politik antarnegara. Pemerintah Uruguay, yang 3 juta warganya turut terdampak, menuding adanya kecacatan sistem oleh pemerintah Argentina atas kejadian ini.


Thailand

Thailand pernah mengalami mati listrik terparah pada 1978 yang menyebabkan kerusakan serius terhadap sektor perekonomian negara di Asia Tenggara ini. Dikutip dari Teak Door, blackout disebabkan matinya generator di pembangkit listrik Phra Nakhon Thai Power sebagai pemasok utama kebutuhan listrik di Thailand.

Mati listrik dimulai pada pukul 07.40 pagi waktu setempat. Total, diperlukan lebih dari 9 jam untuk memulihkan listrik di seluruh wilayah yang terdampak. Kerugian yang diakibatkan dari peristiwa ini diperkirakan mencapai satu miliar bath.

Tak hanya itu, blackout di Thailand ini juga menimbulkan konsekuensi ekonomi masif dan mempengaruhi citra negara di mata investor asing. Setidaknya ada 40 juta orang yang terdampak pada peristiwa ini.


Sri Lanka

Diberitakan oleh Nation, Sri Lanka mengalami mati listrik nasional terburuk dalam 20 tahun terakhir pada 2016. Blackout yang berdampak terhadap 21 juta orang ini menyebabkan krisis air bersih, gangguan transportasi, dan terhambatnya kegiatan perdagangan di seluruh negara.

Semua jaringan nasional mati pada sore hari. Upaya menyambung kembali selalu gagal karena sistem tidak dapat mengatasi kebutuhan listrik pada jam malam. Setidaknya, setelah 7 jam di beberapa area ibu kota bisa menerima listrik, namun dibutuhkan waktu lebih lama untuk pemulihan di wilayah-wilayah lainnya.

Baca juga artikel terkait MATI LISTRIK atau tulisan menarik lainnya Iswara N Raditya & Yonada Nancy
(tirto.id - Humaniora)


Penulis: Iswara N Raditya & Yonada Nancy
Editor: Abdul Aziz
DarkLight