Sejarah Kondom, dari Kandung Kemih Kambing Hingga Lateks Durex

Oleh: Febriansyah - 28 Desember 2018
Dibaca Normal 5 menit
Perjalanan kondom sebagai alat kontrasepsi: kandung kemih kambing yang dimasukkan vagina hingga kontroversi moral dan agama
tirto.id - Sebagai alat kontrasepsi, kondom juga berperan penting untuk mencegah penularan sejumlah penyakit. Namun begitu di sejumlah negara, kondom masih terstigma negatif, yang tak jarang dilabeli sebagai alat seks bebas atau simbol praktik prostitusi. Padahal lebih luas dari itu, penggunaan kondom sangat efektif mencegah penularan Human Immunodeficiency Virus (HIV) serta Infeksi Menular Seksual (IMS) lainnya.

Selain itu, terkadang kondom tidak disukai, karena tidak enak dipakai.

“Kondom kurang diminati salah satu faktornya karena dianggap tidak nyaman, ditambah, di Indonesia, membeli kondom masih dianggap sebagai hal tabu,” ungkap Daniel Tirta, manajer brand kondom Sutra dan Fiesta.

Lebih jauh lagi, darimana sebenarnya asal asul benda kecil bernama kondom ini?


Dilansir Sexinfo, sejak seratus tahun yang lalu kondom telah muncul. Tampilan pertama kondom diketahui ada sekitar 11.000 SM.

Dua gua di Perancis yang dikenal sebagai Grotte des Combarrelles diketahui memiliki relief dinding gua yang menurut para ilmuwan adalah gambar kondom. Para ilmuwan percaya bahwa ini adalah bukti pertama kemunculan kondom.

Sebenarnya kondom bukan hanya untuk laki-laki, tetapi kondom juga ada yang untuk perempuan. Kondom perempuan ini juga bisa digunakan di anus untuk tujuan seks anal, membuat beberapa kalangan menyebutnya sebagai "kondom internal."

Kondom perempuan atau kondom internal pertama kali muncul sekitar 3.000 SM. Benda itu muncul dalam teks-teks seperti Homer's The Iliad.

Menurut teks-teks dari periode itu, kandung kemih kambing dimasukkan ke dalam vagina istri Raja Minos untuk menghalangi air mani jahat Raja Minos masuk. Sementara ‘kandung kemih’ tersebut memang melindunginya dari sperma, tetapi tetap saja ia melahirkan delapan anak. Sehingga saat itu konsep kondom internal ini belum tergambarkan dengan jelas.


Pada sekitaran 1.000 SM di Mesir kuno, bangsa Romawi, orang Cina dan orang Jepang membungkus dengan kulit binatang atau menggunakan sarung linen untuk melindungi penis mereka dari serangga dan penyakit tropis lainnya.

Orang-orang jaman dulu belum menggunakannya sebagai alat kontrasepsi. Tetapi bangsa Romawi kemudian mengembangkan konsep tersebut sebagai alat kontrasepsi.


Tahun 1400-an kondom Glans adalah kondom pertama yang digunakan oleh orang Cina dan Jepang. Kondom Glans hanya menutupi kepala penis.

Fungsinya sebagai bentuk kontrol kelahiran dan juga digunakan untuk pencegah infeksi. Di Cina, kondom Glans terbuat dari sutera atau bulu domba. Sementara di Jepang kondom ini terbuat dari bahan-bahan seperti kulit kura-kura atau tanduk binatang.

Kondom semakin serius diproduksi sejak penyakit sifilis menyerang manusia pada tahun 1500-an.

Gabrielle Fallopius, ilmuwan asal Italia menghasilkan karya pertama yang terdokumentasi tentang bahaya sifilis IMS itu. Ia menemukan dan merekomendasikan menggunakan pelindung linen yang dibasahi bahan kimia untuk mencegah penyebaran sifilis. Linen ini nantinya akan digunakan untuk mengikat selubung di sekitar batang penis.

Gabrielle Fallopius melakukan percobaan pada 1.100 peserta untuk menentukan efektivitas kondom dalam perlindungan terhadap sifilis. Hasilnya, tak satu pun dari peserta terinfeksi dengan penyakit itu, yang membuktikan keberhasilan kondom pertama yang secara efektif melindungi IMS.


Setelah Fallopius menerbitkan penemuannya, pemakaian kondom pada tahun 1600-an banyak diminati. Namun, kontroversi penggunaan kondom mulai terjadi di kalangan masyarakat ilmiah dan aktivis keagamaan.

Pada 1605, teolog Katolik Leonardus Lessius mengklaim bahwa kondom mencerminkan karakter yang tidak bermoral.

Lessius ini juga yang merupakan tokoh agama pertama yang didokumentasikan yang menentang penggunaan kondom.

Tetapi kondom terus digunakan. Meskipun kadang masyarakat tidak menyadari dampaknya bahwa kondom yang terbuat dari usus binatang itu tidak bersih dan bahkan dapat meningkatkan kemungkinan penularan IMS. Pada masa inilah kata “condons” pertama kali dipublikasikan oleh Komisi Tingkat Kelahiran Inggris pada tahun 1666.


Sementara itu, kondom perempuan yang digunakan oleh suku Djuka di New Guinea mempunyai panjang sekitar enam inci, terbuat dari bahan tanaman, dan berbentuk piala.

Mereka dimasukkan ke dalam vagina sebelum melakukan hubungan intim dan ditahan oleh otot-otot di dalam dinding vagina.

Selanjutnya adalah pada tahun 1700-an, yang mana masyarakat kemudian menjadi lebih sadar akan kondom dan penggunaannya. Namun, perasaan skeptis dari para tokoh masyarakat mulai berdatangan juga. Masalahnya sama, penggunaan kondom tidak hanya sebagai pelindung penyakit tetapi juga mengundang masyarakat untuk bersikap amoral.

Tabib Inggris Daniel Turner dilaporkan menyatakan keyakinannya bahwa kondom mendorong laki-laki untuk melakukan hubungan seks yang tidak aman dengan pasangan yang berbeda. Bahkan, sekitar waktu ini, banyak dokter mengecam penggunaan kondom dengan alasan moral.

Namun demikian, pasar kondom terus berkembang. Kondom, sering dibuat dari "kulit" (usus atau kandung kemih yang dirawat dengan belerang atau alkali) atau linen yang dibasahi bahan kimia, menjadi lebih banyak tersedia dan mulai dijual di tempat-tempat umum seperti pasar.


Pada awal 1800-an, anggota Parlemen di Inggris mencoba untuk melarang kondom karena mereka percaya bahwa mereka tidak menawarkan perlindungan yang cukup terhadap sifilis, dan bahwa mereka mendorong seks yang tidak aman dan tidak bertanggung jawab. Meskipun orang-orang mendiskreditkan penggunaan kondom, pasar kondom berkembang pesat karena penggunanya adalah kelas pekerja.

Sampai saat ini dalam sejarah, semua kondom terbuat dari linen atau kulit binatang. Pada tahun 1839, Charles Goodyear menciptakan vulkanisasi karet, tetapi kondom karet pertama tidak diproduksi sampai 1855. Hanya beberapa tahun kemudian, sebagian besar perusahaan karet juga memproduksi kondom. Kondom ini dapat digunakan kembali, yang berarti kondom jauh lebih terjangkau.

Namun saat itu, kondom kulit masih cenderung lebih populer, terutama karena harganya lebih murah.

Salah satu masalah kondom karet di awal kemunculannya adalah kondom "dibuat khusus" (masing-masing orang dipasang secara khusus), dan kondom mudah jatuh karena hanya menutupi ujung penis.


Akhirnya, produsen kondom menyadari bahwa mereka dapat memproduksi kondom secara massal yang akan cocok untuk semua orang dengan biaya yang jauh lebih masuk akal. Sejarah kondom selamanya berubah ketika kondom karet ditemukan karena mereka kemudian berhasil membatasi kehamilan dan melindungi dari penyakit IMS.

Banyak kemajuan kondom terjadi pada tahun 1900-an. Kemajuan ini dimulai ketika kondom didistribusikan kepada personel militer selama Perang Dunia I karena terbukti menurunkan tingkat penularan IMS. Pada saat ini, penggunaan kondom linen mati terutama karena kondom berbasis hewan menjadi lebih mudah diakses dan lebih nyaman dipakai daripada produk lainnya.

Kondom dari bahan lateks kemudian ditemukan pada 1920-an. Lateks menjadi kondom yang dibentuk menjadi bentuk penis. Perusahaan Karet Young memproduksi kondom lateks pertama. Kondom-kondom ini diproduksi secara massal dan jauh lebih murah daripada kondom linen karena sedikitnya tenaga kerja yang dibutuhkan.

London Rubber Company menciptakan Durex, merek kondom lateks pertama, yang masih merupakan merek yang terkenal dan didistribusikan secara luas hingga saat ini.

Sepanjang tahun 1920-an, kondom kulit berkurang popularitasnya karena kondom lateks mulai diproduksi secara massal. Meskipun kebanyakan orang mulai menggunakan lateks, kondom ini tidak dikenal karena keefektifannya. Kondom lateks yang diproduksi sering bocor dan tidak dapat diandalkan.

Karena itu, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS FDA mengamanatkan bahwa kondom adalah obat, dan bahwa setiap kondom harus diuji sebelum meninggalkan pabrik.

Penerimaan dan popularitas kondom terus tumbuh sepanjang pertengahan 1900-an. Pada tahun 1957, Durex menciptakan kondom pertama dengan pelumasan. Tetapi bahkan dengan semua perbaikan dan peningkatan penerimaan, penggunaan dan penjualan kondom tidak benar-benar meroket sampai epidemi AIDS.

Ketika para ilmuwan menemukan HIV sebagai infeksi menular seksual, kondom mulai dipasarkan sebagai cara untuk mencegah tertular HIV.

Orang-orang menemukan bahwa kondom adalah yang paling efektif dan pada kenyataannya, satu-satunya metode penghalang yang memungkinkan mereka berhubungan seks sambil melindungi dari penyakit.

Sekarang kondom secara luas diyakini sebagai alat kontrasepsi dan salah satu cara terbaik untuk melindungi terhadap infeksi menular seksual, kondom menjadi sangat populer. Pada tahun 1997, Durex membuat situs web perusahaan kondom pertama.


Kondom Perempuan

Tahun 1900-an adalah periode waktu utama untuk kemajuan kondom perempuan. Kondom perempuan ditemukan bertahun-tahun setelah kondom laki-laki.

Gagasan untuk kondom perempuan pertama kali muncul pada tahun 1937. Tahun itu, sebuah contoh bagaimana kondom perempuan mungkin muncul.

Pada 1984, seorang dokter Denmark bernama Lasse Hessel berkembang prototipe untuk kondom perempuan pertama. Isinya tiga aspek penting yang berhasil mengurangi risiko infeksi menular seksual dan yang melindungi terhadap kehamilan yang tidak diinginkan.

Pertama, itu berisi selubung yang berjajar di vagina. Kedua, itu termasuk cincin eksternal yang menutupi genitalia eksternal, dan yang mencegah kondom didorong jauh ke dalam vagina selama hubungan seksual.

Terakhir, ia memiliki cincin internal yang keduanya membantu dengan memasukkan awal ke dalam vagina dan mencegah kondom didorong ke dalam serviks, yang bisa sangat menyakitkan.

Setelah Hessel mengembangkan prototipe ini, ia bermitra dengan perusahaan produk kimia bernama Wisconsin Pharmacal Co. Ia mengembangkan desain lebih lanjut, memastikan bahwa kondom perempuan akan memenuhi persyaratan FDA.

Kondom perempuan generasi pertama, bernama FC1, terbuat dari poliuretan. Kondom perempuan generasi kedua, bernama FC2, terbuat dari nitril sintetis. FC2 dirancang untuk menggantikan FC1, karena memberikan keamanan dan efisiensi yang sama tetapi dengan biaya lebih rendah.


Kondom dan kesehatan seksual


Pada tahun 2000-an hingga saat ini, setelah Durex membuat situs web perusahaan kondom pertama, kondom menjadi istilah umum di rumah. Pendidikan seksual kemudian mengimbau kondom merupakan alat yang paling aman.

Saat ini, Anda dapat menemukan banyak variasi kondom klasik, dari berbagai ukuran, bentuk, warna, dan bahkan rasa.

Banyak organisasi, seperti Planned Parenthood, CondomUSA.com, dan sebagian besar kampus perguruan tinggi sekarang memberikan kondom gratis sebagai cara untuk mempromosikan seks aman. Dewasa ini, penggunaan kondom dilakukan oleh miliaran orang di seluruh dunia dan merupakan salah satu cara terbaik untuk mempromosikan dan mempraktikkan agar seks aman.

Penggunaan kondom perempuan di seluruh dunia jauh lebih rendah daripada kondom laki-laki, tetapi World YMCA berusaha mendorong inisiatif untuk meningkatkan penggunaan kondom perempuan.

Pada tahun 2005, YMCA menghubungi donor internasional dan klinik kesehatan untuk meminta mereka membeli 180 juta kondom. Kondom perempuan tetap menjadi satu-satunya alat untuk pencegahan HIV yang dapat diinisiasi dan dikendalikan oleh perempuan.

Sebagai hasilnya, 12 juta kondom perempuan didistribusikan untuk perempuan di seluruh negara berkembang. Meskipun YMCA terus mendorong untuk penggunaan kondom perempuan, pada 2005, antara 6 dan 9 miliar kondom laki-laki telah didistribusikan dibandingkan dengan hanya 12 juta kondom perempuan.

Pada bulan Maret 2013, Yayasan Bill dan Melinda Gates mengeluarkan tantangan kepada publik untuk mengembangkan kondom yang aman dan efektif sambil tetap menjaga kesenangan bagi pengguna.

Sementara banyak yang mengusulkan ide-ide mereka, 22 hibah diberikan kepada organisasi yang mengklaim mampu merancang kondom yang lebih baik. Banyak desain bahan yang digunakan yang masih dieksplorasi dalam komunitas ilmiah, seperti graphene, nanofabric, hydrogel, dan banyak lainnya.

Saat ini, penggunaan kondom mencapai miliaran dan terus tumbuh setiap tahun. Pengembangan kondom terus dilakukan untuk menyesuaikan dengan konsumen. Karena kondom telah terbukti menurunkan secara signifikan penularan IMS dan HIV/AIDS.

Baca juga artikel terkait KONDOM atau tulisan menarik lainnya Febriansyah
(tirto.id - Kesehatan)


Penulis: Febriansyah
Editor: Yulaika Ramadhani