Sejarah Hari Pohon Sedunia 2020 & Peran Pentingnya dalam Kehidupan

Oleh: Dhita Koesno - 17 November 2020
Dibaca Normal 2 menit
Sejarah Hari Pohon Sedunia 2020 dan peran pentingnya dalam kehidupan manusia serta makhluk hidup lainnya.
tirto.id - Hari Pohon Sedunia atau World Tree Day jatuh tanggal 21 November setiap tahunnya. Tujuan diadakannya Hari Pohon Sedunia adalah untuk mengingat dan menghormati jasa dari J Sterling Morton, seorang pencinta alam dari Amerika Serikat.

Morton begitu gigih dalam mengampanyekan gerakan menanam pohon dan sikapnya ini tentu punya alasan, karena setiap makhluk hidup yang ada di bumi membutuhkan kontribusi pohon untuk bisa hidup.

Dikutip dari World Economic Forum, pohon saat ini merupakan teknologi yang paling hemat biaya dan terbaik untuk penghilangan dan penyimpanan karbon.

Perusahaan di seluruh dunia bekerja untuk mengurangi dan mengimbangi emisi karbon. Ini adalah langkah penting untuk membantu mengekang dampak merusak dari perubahan iklim, tetapi, tidak ada solusi yang tepat untuk masalah ini.

Dalam semua strategi berbeda yang diterapkan, solusi iklim alami harus secara konsisten menjadi bagian dari portofolio keberlanjutan ini. Bagi banyak organisasi, solusi iklim alami yang paling efektif adalah menanam pohon.

Menanam pohon selain menghindari dan mengurangi emisi dengan cepat, pembuangan dan penyimpanan karbon adalah hal yang pada akhirnya akan mulai menstabilkan iklim yang berubah.

Solusi iklim alami, khususnya reboisasi belakangan ini mendapatkan momentum dan kesadaran yang luar biasa karena alasan ini.

Perkembangbiakan inisiatif penanaman pohon dan restorasi hutan global, regional dan lokal baru termasuk United Nations (UN) Decade tentang Restorasi Ekosistem, Platform Triliun Pohon 1t.org dari Forum Ekonomi Dunia, inisiatif Time for Trees dan lainnya telah diumumkan dalam beberapa tahun terakhir.

Jika diterapkan dengan benar, pohon saat ini merupakan teknologi yang paling hemat biaya dan terbaik untuk penghilangan dan penyimpanan karbon.

Pentingnya Pohon untuk Kehidupan


Selain itu, menanam pohon memberikan banyak sekali manfaat tambahan bagi planet kita yang tidak dapat dilakukan oleh strategi kredit karbon lainnya.

Hutan yang sehat meningkatkan kualitas udara dan air, menyediakan habitat satwa liar, menstabilkan tanah, memberikan kesempatan untuk rekreasi, merangsang ekonomi lokal, dan banyak lagi.

Penelitian dengan jelas menunjukkan pentingnya pohon sebagai bagian dari pendekatan menyeluruh terhadap dekarbonisasi, namun restorasi hutan mendapatkan jumlah investasi yang paling sedikit.

Faktanya, National Academy of Sciences menyatakan bahwa solusi iklim alami telah diabaikan oleh banyak investor, perusahaan, dan pemerintah meskipun itu adalah teknologi yang paling hemat biaya dan terukur untuk membantu memperlambat dan membalikkan perubahan iklim.

Sudah waktunya untuk mengubahnya dan memanfaatkan penggunaan pohon secara lebih efektif sebagai bagian penting dari solusi perubahan iklim.

Kredit karbon kehutanan menawarkan lebih dari sekedar sarana untuk mencapai tujuan keberlanjutan perusahaan, karena dapat membantu melindungi, mengelola dan memulihkan hutan yang merupakan penyerap karbon dengan potensi tertinggi.

Berikut ini langkah nyata dari PBB yang dapat diambil untuk menjaga hutan dan pohon saat ini:

  • Gunakan kerangka kerja "Lindungi-Kelola-Pulihkan" untuk memandu strategi dan tindakan bisnis berbasis alam.
  • Pikirkan hutan sebagai teknologi yang sudah terbukti: selama 3,8 miliar tahun, hutan dan lautan selalu menjadi teknologi penghilang karbon terbaik, secara alami menciptakan keseimbangan bagi planet kita. Investasikan dalam solusi yang telah terbukti ini.
  • Kesampingkan ego dan kesempurnaan untuk bersama-sama menciptakan solusi iklim alami dalam skala besar: menurut PBB, hampir 2 miliar hektar lahan terdegradasi secara serius secara global, luasnya dua kali luas daratan Cina.
  • Kebutuhan akan restorasi sangat mendesak dan peluangnya begitu besar sehingga kita harus menemukan titik temu untuk berkolaborasi secara lebih efektif dalam skala besar versus bersaing untuk meraih kemenangan individu dan organisasi jangka pendek.
  • Bergabunglah dengan kelompok kerja dan terlibat dengan platform untuk perubahan, misalnya, terlibat dengan Aliansi Solusi Iklim Alami dari Forum Ekonomi Dunia dan kelompok kerja Keuangan Karbon di 1t.org AS, atau organisasi pecinta alam lainnya.
Karena itu sekaranglah waktunya untuk pohon. Pohon menyediakan kebutuhan hidup. Mereka membersihkan udara dan air kita sekaligus meningkatkan keanekaragaman hayati, tanah, kesehatan, produksi pangan dan ekonomi.



Baca juga artikel terkait HARI POHON SEDUNIA atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - )

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight