Sejarah Fasisme Ibrani: Para Yahudi Pecinta Hitler & Mussolini

Infografik Yahudi Pemuja Hitler dan Mussolini
Adolf Hitler. ROGER VIOLLET/GETTY
Oleh: Husein Abdulsalam - 24 Juli 2019
Dibaca Normal 3 menit
Fasisme ala Yahudi pernah ada. Tendensinya anti-komunis dan anti-liberal.
tirto.id - Ketika Eropa dikuasai fasisme hingga berakhirnya Perang Dunia II, sebanyak enam juta orang Yahudi dibantai. Namun, ada cerita lain tentang salah satu tragedi kemanusiaan terbesar abad ke-20 ini. Sejumlah intelektual dan kelompok Yahudi menyambut ideologi fasisme sebagai ideologi pembebasan. Kok bisa?

Dalam satu bagian koran Doar Hayom terbitan musim panas tahun 1932, redaktur surat kabar tersebut, Itamar Ben Avi, menyampaikan sebuah komentar. Dia mengatakan bahwa kenaikan Adolf Hitler ke puncak kekuasaan di Jerman tidak dapat dicegah. Selain itu, Ben Avi juga menyatakan solusi fasis ala Benito Mussolini di Italia seperti ragi dalam adonan dan solusi itu cocok diterapkan di Yishuv, daerah pemukim Yahudi di Palestina.

"Apa yang Italia dapat capai, juga [dapat dicapai] Yehuda!" seru Ben Avi.

Setahun setelahnya, beberapa minggu tak lama selepas Nationalsozialistische Deutsche Arbeiterpartei (NSDAP) alias Nazi besutan Hitler menang pemilihan umum parlemen Jerman, koran Hazit Ha'am menyatakan bahwa tidak seperti kaum sosialis dan demokrat yang meyakini gerakan Hitler sebagai "kulit kosong" belaka. "Kami percaya ada kulit dan biji. Kulit anti-Semit ada untuk dibuang, tetapi tidak untuk biji anti-Marxis."


Tiga pendiri koran ini ialah Abba Ahimeir, Yehoshua Heschel Yeivin, dan Uri Zvi Greenberg. Mereka juga mendirikan organisasi Brit Habiryonim.

Ahimeir, Yeivin, dan Greenberg merupakan pengikut gerakan Zionisme Revisionis yang dicetuskan Ze'ev Jabotinsky. Namun, Ahimeir mengampanyekan pandangan politik baru yang kemudian disebut Revisionis Maksimalis.

Peneliti kajian Israel Eran Kaplan menyebutkan perbedaan dua gerakan tersebut dalam "The Jewish Radical Right: Revisionist Zionism and It's Ideological Legacy" (2005). Ahimeir melancarkan banyak kritik ke sosialisme dan liberalisme sembari mendukung fasisme, sementara Jabotinsky justru menyatakan dukungannya terhadap demokrasi, parlementarisme, dan liberalisme klasik.

Di Antara Hitler dan Mussolini

Ahimeir memang mengagumi Vladimir Lenin sebagai pembawa panji Revolusi Bolshevik di Russia. Dia juga memulai karirinya di koran sayap kiri Hapoel Hatza'ir. Namun, bagi Ahimeir, kediktatoran komunis telah gagal di Jerman dan Cina. Uni Soviet di bawah Stalin, pengganti Lenin, malah mengadopsi "Sosialisme di satu negara".

Yang justru dikagumi Ahimeir adalah Mussolini. Sebagaimana ditulis Colin Shindler dalam The Rise of the Israeli Right (2015), pada September 1928, beberapa tahun setelah Mussolini dilantik sebagai perdana menteri Italia, Ahimeir menulis kolom mingguan bertajuk "Dari buku catatan seorang fasis" di Doar Hayom.

Salah satu artikelnya berjudul "Kedatangan Duce Kita". Duce merupakan julukan Mussolini yang berarti pemimpin. Di situ, Ahimeir menyertakan penggalan ayat Kitab Eksodus "Kami akan melakukan [apapun yang Tuhan perintahkan] dan [kemudian] kami akan mendengarkan" sembari menyampaikan pendapatnya bahwa pengikut Jabotinsky akan patuh secara buta.

Tanpa tedeng aling-aling mengungkapkan keinginannya memiliki seorang pemimpin tunggal kharismatik memang ciri gerakan Revisionis Maksimalis. "Dalam sebuah pertemuan gerakan Revisionis di Wina pada musim panas 1932, seorang anggota kelompok lain, Wolfgang von Weisl, mengusulkan agar Jabotinsky dinyatakan sebagai pemimpin tertinggi gerakan dan diberi hak otoritas tanpa batas (Jabotinsky menolak gagasan itu)," sebut Dan Tamir, sejarawan penulis Hebrew Fascism in Palestine, 1922-1942, di Haaretz.


Apapun itu, Italia dipandang sebagai model terbaik bagi negara-negara di Eropa dan Israel. Ahimeir menyatakan bahwa negara semacam Yugoslavia tidak menemukan jalan selain menerapkan model kediktatoran ala Italia. "Di Yugoslavia, kediktatoran kita lihat terbukti. Parlementarisme tidak berdaya menyelesaikan banyaknya masalah dalam negeri."

Sementara itu, Yeivin telah menyatakan Nazisme sebagai suatu gerakan pembebasan nasional. Shindler juga menunjukkan pembelaan Ahimeir kepada rasisme yang dilakukan Nazi. Bagi Ahimeir, rasisme yang ditemui dalam Nazi Jerman juga ada di Amerika Serikat (AS) dan Afrika Selatan.

Menyusul dilantiknya Hitler sebagai kanselir Jerman pada 1933, para Maksimalis yakin bahwa ada pelajaran yang dapat diambil dari bangkitnya Nazi menuju kekuasaan. Sedangkan koran Hazit HaAm menyatakan bahwa pers Yahudi telah bereaksi berlebihan terhadap Hitler dan Nazisme, padahal "Perbedaan antara Hitler dan Thaelmann [pemimpin Komunis Jerman] bahwa yang satu anti-Semit secara subjektif dan satu lagi secara objektif."

Para Fasis dari Israel

Dalam "From a Fascist's Notebook to The Priciples of Rebirth: The Desire for Social Integration in Hebrew Fascism, 1928-1942" (2014), Dan Tamir menelaah bahwa pelbagai artikel yang ditulis tokoh-tokoh Revisionis Maksimalis selama 1920-an hingga 1930-an mencerminkan ciri kelima fasisme yang dibedah Robert O. Paxton dalam The Anatomy of Fascism (2004), sebuah buku yang diterjemahkan ke bahasa Ibrani oleh Tamir. Ciri yang dimaksud ialah kebutuhan untuk pengintegrasian lebih erat masyarakat yang lebih murni, baik secara sukarela maupun melalui paksaan.



Dalam artikelnya di Haaretz, Tamir menceritakan bahwa trio Ahimeir, Yeivin, dan Greenberg memandang orang Yahudi secara keseluruhan dan Zionis secara khusus sebagai korban dalam sejarah Eropa dan Palestina. Mereka memuja kekerasan politik, terutama yang ditujukan kepada kelompok liberal secara khusus dan lawan secara umum.


Meski demikian, gerakan ini tidak berumur panjang. Ahimeir, Zvi Rosenblatt dan Avraham Stavsky dituding membunuh Chaim Arlosoroff, pemimpin buruh Zionis pada Juni 1933. Ahimeir lepas dari tudingan itu, namun dihukum karena memimpin organisasi ilegal dan dipidana dua tahun penjara. Tak lama, Doar Hayom berhenti terbit.

Tamir juga mencatat bahwa pemujaan Brit Habiryonim terhadap Hitler juga berumur pendek. Beberapa anggota organisasi ini bahkan memprotes pemerintahan Nazi dan mencuti bendera Swastika di konsultan Jerman di Tel Aviv. Sementara itu, kebersamaan Brit Habiryonim dengan Mussolini berlangsung hingga 1938, tahun ketika Il Duce mengesahkan hukum ras seperti yang diterapkan Nazi. Dua tahun sebelum itu, terbit sebuah buku berjudul Mussolini, His Personality and His Doctrine di Tel Aviv. Buku itu ditulis Zvi Kullitz.

Kullitz menempuh studi pelayaran di Italia pada era fasis Mussolini sejak 1933 hingga 1936. Selain dia, ada juga Avraham Stern, seorang alumni University of Florence. Sesampainya di Palestina, Stern gabung Irgun Tzvai Leumi, organisasi militer nasional Revisionis. Setelah Perang Dunia II, Stern keluar dan mendirikan organisasi Lehi, pejuang kemerderkaan Israel.

Pandangan Stern terangkum dalam buku Principles of Birth yang ditulisnya. Stern, sebagaimana para penganut Revisionis, menolak kebijakan Mandat Inggris atas Palestina. Untuk melawan Inggris, Stern berusaha menghubungi perwakilan Italia di Palestina dan Jerman di Beirut. Pada Februari 1942, Stern ditangkap dan dibunuh polisi Inggris. November tahun itu, pasukan koalisi Poros Jerman, Italia, Jepang kalah.

Baca juga artikel terkait FASISME atau tulisan menarik lainnya Husein Abdulsalam
(tirto.id - Politik)

Penulis: Husein Abdulsalam
Editor: Windu Jusuf
DarkLight