5 Agustus 1991

Sebelum Honda Menjadi Raja di Jalan Raya

Penulis: Petrik Matanasi, tirto.id - 5 Agu 2022 00:00 WIB
Dibaca Normal 2 menit
Sejarah meroketnya nama besar Honda di industri otomotif.
tirto.id - Di beberapa daerah, ada istilah unik untuk menyebut kendaraan roda dua. Mereka tak menyebutnya sebagai sepeda motor. Lidah orang-orang di sejumlah daerah itu lebih suka menyebut sepeda motor sebagai: honda.

Istilah honda, bukan dari Indonesia, tapi dari Jepang. Di Jepang, sepeda motor tak disebut sebagai honda, melainkan baiku.

Semua sepeda motor di Madura, apa pun mereknya, selalu disebut Honda,” tulis Islahudin dalam Gus Dur Menertawakan NU (2010).

Saat Jepang menjajah Indonesia, Honda hanyalah nama pemuda yang gandrung otomotif. Nama lengkap pemuda itu: Soichiro Honda. Pemuda kelahiran 17 November 1906 ini, menurut Mick Walker dalam British Motorcycles of the 1960s and ’70s, sudah mulai berbisnis suku cadang piston ring di bawah bendera Tokai Seiki.

Setelah kecelakaan yang dialaminya pada 1936, menurut Peter Rakestrow dalam The Honda Gold Wing (2016), Honda kemudian mendirikan perusahaan sendiri pada November 1937.

“Selama masa-masa perang, 1937-1945, perusahaan Honda, Tokai Seiki, makmur oleh permintaan militer atas produk-produk perusahaan, termasuk piston ring dan baling-baling logam pesawat,” seperti dikutip dari The 20th Century Go-N: Dictionary of World Biography, Volume 8 (1999) suntingan Frank N. Magill.

Setelah perang selesai, Tokai Seiki yang aset-asetnya jadi sasaran bom-bom udara Sekutu kemudian dijual kepada Toyota. Menurut Masaaki Sato dalam The Honda Way (2006), Tokai Seiki dijual 450 ribu Yen pada September 1945. Pada tahun-tahun tersebut, dia belum menjual sepeda motornya sampai ke Indonesia yang kala itu jadi daerah pendudukan Jepang.


Setelah Oktober 1946, barulah ada lembaga bernama Honda Technical Research Institute di Hamamatsu. Lembaga itu bekerja di ruangan kayu berukuran 18x12 kaki. Untuk kepentingan usaha, Honda membeli 50 unit mesin bensin sisa perang yang digunakan militer sebagai generator. Soichiro Honda pun berimprovisasi dengan pengetahuan dan kemampuan otomotif yang diasahnya sejak muda.

“Dia menemukan cara memasang mesin untuk menjadikannya tenaga pedal sepeda,” tulis Peter Rakestrow.

Minimnya bahan diakali Honda dengan membuat sendiri suku cadang lainnya. Hasilnya adalah sepeda motor dengan mesin dua tak 50 CC yang resminya dikenal sebagai A-type. Menurut Mick Walker, “ketika Honda Motor Company menjadi perusahaan pada September 1948, A-Type punya capaian hebat dengan pangsa yang menguasai 60 persen pasar dalam negeri Jepang.”

“Soichiro menamakan mesin-mesin Honda sesuai abjad, mulai dari A-Type, diikuti oleh B-Type dan C-Type,” tulis Masaaki Sato. Disusul D-Type pada 1949, lalu E-Type pada pertengahan 1951. Menurut Mick Walker, E-type adalah sepeda motor 4 tak pertama Honda. Rata-rata produksi motor itu mencapai 130 unit per hari.

Meski titik cerah terlihat, bukan berarti Honda tak punya masalah. Usahanya nyaris bubar pada 1953 karena cash-flow perusahaan sempat tersendat. Oktober 1958, Honda merilis sepeda motor C-100 Super Cub.

Setelah membangun industri sepeda motor, Honda juga membangun industri mobil. Mobil sport pertama mereka S-360 sudah pamerkan di Tokyo Motor Show 1962. Sementara truk kecil pertama mereka, yang diberi nama T-360, mulai diproduksi pada 1963 hingga 1967.

Sebelum dirilisnya C-100 Super Cub, produk-produk Honda belum jadi raja jalanan. Menurut catatan Firman Lubis, Jakarta 1950-an: Kenangan Semasa Remaja (2008), “Sepeda motor buatan Jepang seperti Honda, Yamaha, dan Suzuki yang sejak 1960-an menyerbu masuk dan merajai jalanan Jakarta belum ada di era 1950-an.”

Menurut Hersri Setiawan, mantan tahanan politik (tapol) 1965 yang dibuang ke Pulau Buru, dalam bukunya Kamus Gestok (2003), “Sekitar tahun 1965, ketika G30S dan terjadi penangkapan terjadi, kendaraan bermotor roda dua merek Honda buatan Jepang, sedang membanjiri pasaran motor Indonesia.”


Infografik Mozaik Soichiro Honda
Infografik Mozaik Soichiro Honda. tirto.id/Tino


Di Pulau Buru, mengutip Hersri, naik Honda adalah, “ungkapan pelembut untuk penyakit malaria. Sebutan itu diberikan tapol Buru dengan melihat gejala si penderita, suhu badan panas tapi merasa sangat dingin dan tubuh menggigil keras berguncang-guncang seperti orang di atas [sepeda motor] Honda.”

Nama yang menjadikan sepeda motor Honda menjadi raja jalanan di Indonesia adalah Astra International. Namun tak hanya Astra yang meraup rezeki dari karya cipta Honda. Sejak 1968, menurut Sam Setyautama dalam Tokoh-tokoh Etnis Tionghoa di Indonesia, Hadi Budiman alias Ang Kok Ha mulai menjual Honda.

Kebetulan, seorang kawannya yang jadi importir, tak mampu bayar utang hingga izin impornya dicabut. Hak impor dan status distributor mobil Honda pun didapatkan Hadi pada 24 Maret 1970. Ia melakukannya di bawah bendera PT Istana Motor Raya (Imora).

Ketika Malapetaka 15 Januari 1974 (Malari) meledak di Jakarta, sepeda motor Honda dan juga mobilnya—bersama merek-merek lain—jadi incaran amuk massa untuk dibakar. Malari memang, salah satunya, menyembulkan sentimen anti modal asing Jepang. Sehingga Honda pun kena imbasnya.

Perusahaan yang didirikan Honda tak melulu mobil dan sepeda motor, tapi juga generator listrik, robot, bahkan pesawat jet. Meski demikian, masih ada sebagian orang Indonesia yang masih menyebut sepeda motor sebagai Honda.

==========

Artikel ini terbit pertama kali pada 14 September 2017. Redaksi melakukan penyuntingan ulang dan menayangkannya kembali untuk rubrik Mozaik.

Baca juga artikel terkait HONDA atau tulisan menarik lainnya Petrik Matanasi
(tirto.id - Otomotif)

Penulis: Petrik Matanasi
Editor: Zen RS

DarkLight