Rahasia Barang Murah Cina dengan Ongkir Gratis Via Belanja Online

Oleh: Ahmad Zaenudin - 29 Maret 2018
Dibaca Normal 3 menit
“Anda tidak bisa membicarakan keajaiban e-commerce di Cina atau di dunia, tapi industri logistik merupakan keajaiban besar Cina sesungguhnya selama beberapa dekade terakhir,” kata Jack Ma, pendiri Alibaba.
tirto.id - Senin 19 Maret lalu, sebuah paket yang dikirim melalui China Post datang. Paket berlabel “Small Packet BY AIR” itu berisi satu set jarum. Berselang 3 hari kemudian, tepatnya pada 22 Maret, paket kedua dengan kurir yang sama datang. Kali ini paket itu berisi satu unit kabel USB-to-mini USB.

Saya cukup takjub dengan datangnya dua paket itu. Paket pertama, yang berisi satu set jarum, saya beli melalui belanja online eBay asal Cina tepat pukul 11.00 siang pada 8 Maret lalu. Satu set jarum yang dibeli itu berharga Rp13.500. Untuk mengirim barang dari Cina ke Indonesia, saya dibebankan biaya ongkir hanya Rp1.400.

Paket kedua yang berisi kabel USB pun saya beli melalui eBay dari pedagang Cina hanya dengan harga Rp10.400. Berbeda dengan paket jarum, kabel USB asal Cina itu tak dibebankan biaya pengiriman apapun alias gratis ongkir.

Kedua barang yang dipesan dari Cina, baik dengan ongkir murah dan bahkan tanpa ongkir, sampai ke alamat tujuan tidak lebih dari dua minggu.



Sebagai perbandingan, ada pula barang serupa yang dijual di Indonesia. Melalui marketplace Tokopedia, terdapat pedagang online yang menjual satu set jarum identik dengan yang saya beli di eBay, harganya lebih mahal sampai Rp40.000. Ada pula pedagang online yang menjual satu unit kabel USB-to-mini USB dengan harga Rp15.000. Sayangnya, harga tersebut belum termasuk ongkir. Melalui Tokopedia ada biaya ongkir mulai dari Rp11.000 untuk kedua barang itu.

Beban biaya ongkir yang jadi tanggungan konsumen saat membeli via belanja online di dalam negeri kalah bersaing dengan biaya ongkir barang dari Cina. Kedua barang yang dibeli dari Cina, dengan jarak lebih dari 4.000 kilometer yang merentang antara Indonesia dan Cina, hanya dikenakan tarif tak sampai Rp2.000. Bahkan, mereka pun tak segan-segan memberikan free shipping alias ongkir Rp0.

Dengan menihilkan lama waktu pengiriman dari Cina ke Indonesia, barang yang dijajakan pedagang online Cina via eBay lebih ramah bagi kantong konsumen. Dari kasus di atas, barang asal Cina yang dijajakan secara online setidaknya punya dua keunggulan. Murah dan berbiaya ongkir yang hemat dan bahkan gratis.

Soal barang murah “made in China” The Economist punya beberapa alasan. Salah satunya, pada dekade 1990an Cina mengimpor 60 persen komponen untuk membuat barang “made in China”. Kini, impor komponen hanya berkisar di angka 35 persen. Atas pengerucutan itu, Cina mampu menekan harga barang buatan mereka menjadi jauh lebih murah.



Soal ongkir yang terbilang murah bahkan gratis dari belanja online dari Cina, Zaldy Ilham Masita, Ketua Asosiasi Logistik Indonesia, punya beberapa jawaban. Zaldy mengatakan ongkir yang murah atau bahkan gratis terjadi karena biaya logistik telah langsung dimasukkan ke dalam harga barang. Walhasil, konsumen seakan tidak dibebankan biaya pengiriman.

“Kadang-kadang di e-commerce Cina seperti Ali Express, barangnya sama tapi harganya beda. Yang lebih mahal dapat free ongkir. Jadi sudah di-mark-up harga barangnya untuk cover biaya ongkir,” kata Zaldy melalui pesan instan kepada Tirto.

Selain itu, Zaldy menuturkan barang yang dikirimkan lintas batas negara, biasanya Cina bekerjasama dengan jaringan pos antar negara. Perusahaan-perusahaan pos memiliki perjanjian, hal ini bisa menekan biaya ongkir. Ongkir yang murah atau bahkan gratis juga bisa terjadi karena biaya tersebut ditanggung perusahaan e-commerce.


Infografik logistik cina berkembang karena e- commerce


Secara umum Cina memang terkenal dengan pengiriman barang berbiaya rendah. Financial Times menyebutkan bahwa rata-rata biaya pengiriman di negeri tirai bambu itu hanya berkisar Rmb13 (sekitar $1,90). Sementara itu di Amerika Serikat, rata-rata biaya ongkir sebesar $5 hingga $10. Semenjak 2012 Cina telah menyalip AS untuk menjadi negeri dengan pasar logistik terbesar di dunia. Sejak 2011 pertumbuhan dunia logistik Cina merangkak hingga 50 persen tiap tahunnya.

Murahnya biaya kirim jelas menguntungkan, terutama bagi pelaku industri e-commerce. Jack Ma, pendiri Alibaba, pernah menuturkan bahwa sesungguhnya keajaiban e-commerce Cina terletak pada efisiennya biaya logistik.

“Anda tidak bisa membicarakan keajaiban e-commerce di Cina atau di dunia, tapi industri logistik merupakan keajaiban besar Cina sesungguhnya selama beberapa dekade terakhir,” kata Ma sebagaimana diwartakan Tech in Asia.

Ma menuturkan bahwa ada 600 distrik di Cina yang memiliki opsi pengiriman "same-day" dan "next-day". Menurut Ma, ini hal yang jarang sekali dilakukan di negara lain.

“Hanya sedikit negara yang mampu beranjak dari ketiadaan menjadi negara yang mampu mengirimkan apapun dan kemanapun hanya dalam waktu sepuluh tahun,” tutur Ma. "Dan Cina melakukannya."



Kuatnya dunia logistik Cina didukung oleh penguatan infrastruktur mereka. Kini, Cina punya 230 bandara serta kereta berkecepatan tinggi. Penguatan infrastruktur ini memungkinkan e-commerce Negeri Panda itu berlari kencang seraya mengambil hati pelanggan. Pada 2016, State Post Bereau Cina mencatat 31,3 miliar parsel telah berhasil dikirim, sebanyak 80 persen berasal dari belanja online.

Selain soal infrastruktur, Cina pun punya kebijakan yang memihak dunia perdagangan ekspor sehingga barang-barang mereka mendunia. Kebijakan itu ialah tax rebate. Kebijakan yang dimulai sejak April 1985 tersebut secara sederhana akan mengganti biaya pajak bagi pihak yang mengimpor barang dari Cina.

Kekuatan Layanan Gratis Ongkir

Belanja online Cina menawarkan ongkir gratis menarik hati pelanggan. Walker Sands, firma hubungan masyarakat, dalam publikasinya berjudul “Future of Retail 2017” menyebutkan bahwa ongkir memang punya dampak besar bagi dunia e-commerce. Dalam survei yang melibatkan 1.622 konsumen belanja online di AS, sebanyak 80 persen menyebut bahwa ongkir gratis merupakan insentif yang paling menarik pelanggan untuk belanja online.




Apa yang diungkap Walker Sands senada dengan laporan dari comScore berjudul “Online Shopping Customer Experience Study.” Dalam laporan itu, comScore menyebut bahwa 58 persen dari 3.128 konsumen yang disurvei menginginkan pedagang online memberikan subsidi ongkir.

Yingyu Yang, peneliti dari University of California at Davis, dalam papernya berjudul “Free Shipping and Repeat Buying on the Internet: Theory and Evidence” (2005) mengungkap bahwa ongkir gratis merupakan strategi pemasaran paling efektif bagi dunia belanja online.

Pada aktivitas belanja online, harga barang yang tinggi bukanlah perkara yang merisaukan seperti belanja di tempat konvensional. Harga barang yang tinggi justru akan mendorong pedagang memberi kebijakan gratis ongkir lalu mempengaruhi sisi psikologis pembeli. Namun, di luar itu, kemampuan Cina menciptakan rantai logistik yang efisien jadi pelajaran bagi negara seperti Indonesia, belajar bagaimana Cina bisa melakukannya.

Baca juga artikel terkait BELANJA ONLINE atau tulisan menarik lainnya Ahmad Zaenudin
(tirto.id - Teknologi)

Reporter: Ahmad Zaenudin
Penulis: Ahmad Zaenudin
Editor: Windu Jusuf