PPKM Mikro Jawa Bali: Daftar Daerah yang Menerapkan & Isi Aturan

Oleh: Dipna Videlia Putsanra - 8 Februari 2021
Dibaca Normal 1 menit
Arti PPKM Mikro Jawa Bali dan daftar daerah yang menerapkannya.
tirto.id - Presiden Joko Widodo mengusulkan penerapan kebijakan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) berbasis mikro atau di tingkat lokal dengan istilah PPKM Mikro.

Menurut Menko Perekonomian Airlangga Hartarto, arahan tersebut disampaikan Jokowi dalam Sidang Kabinet Paripurna (SKP) mengenai Penanganan Pandemi COVID-19 dan Tindak Lanjut Program Vaksinasi, Rabu (3/2/2021).

“Arahan Bapak Presiden adalah pendekatannya berbasis mikro atau di tingkat lokal, mulai dari tingkat desa, kampung, RT dan RW, dan melibatkan dari Satgas dari pusat sampai Satgas terkecil,” tuturnya, seperti dikutip Setkab.

Kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan dalam pendekatan berbasis mikro ini, ujar Airlangga, penting untuk meningkatkan kedisiplinan masyarakat dan penegakan hukum.

“Pelibatan aktif dari Babinsa, Bhabinkamtibmas, Satpol PP, Operasi Yustisi TNI-Polri ini dilakukan bukan hanya untuk penegakan hukum tetapi juga untuk melakukan tracing,” ujarnya.

Lebih jauh Airlangga menyebutkan, Pemerintah akan memperhatikan kebutuhan masyarakat melalui operasi yang bersifat mikro ini dan mengevaluasi lingkupnya secara dinamis.

“Pemerintah akan mengonsentrasikan pada 98 daerah yang saat ini melaksanakan pembatasan kegiatan masyarakat,” imbuhnya.

Daftar Daerah yang Menerapkan PPKM Mikro


Menurut Instruksi Mendagri Nomor 3 Tahun 2021, berikut ini daftar daerah yang menerapkan PPKM Mikro dengan kabupaten/kota prioritas:

1. Provinsi DKI Jakarta

2. Provinsi Jawa Barat: Kabupaten Bogor, Kabupaten Bekasi, Kota Cimahi, Kota Bogor, Kota Depok, Kota Bekasi, dan Wilayah Bandung Raya.

3. Provinsi Banten: Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang, dan Kota Tangerang Selatan.

4. Provinsi Jawa Tengah: Semarang Raya, Banyumas Raya, Surakarta, dan sekitarnya.

5. Provinsi DIY: Kota Yogyakarta, Kabupaten Bantul, Kabupaten Gunung Kidul, Kabupaten Sleman, dan Kabupaten Kulonprogo.

6. Provinsi Jawa Timur: Surabaya Raya, Madiun Raya, dan Malang Raya.

7. Provinsi Bali: Kabupaten Badung, Kabupaten Gianyar, Kabupaten Klungkung, Kabupaten Tabanan, Kota Depansar, dan sekitarnya.

Gubernur di masing-masing provinsi tersebut dapat menambahkan prioritas wilayah pembatasan sesuai dengan kondisi masing-masing wilayah dan memperhatikan cakupan pemberlakuan pembatasan.

Pemberlakuan PPKM Mikro mulai berlaku sejak tanggal 9-22 Februari 2021 dan masa berakhirnya akan dipertimbangkan berdasarkan pencapaian target pada keempat parameter selama 4 minggu berturut-turut.

Isi Aturan PPKM Mikro Jawa Bali


PPKM Mikro dilakukan bersamaan dengan PPKM kabupaten/kota, berikut ini aturannya:

1. Membatasi tempat kerja/perkantoran dengan menerapkan Work From Home (WFH) sebesar 50 persen dan Work From Office 50 persen dengan pemberlakuan protokol kesehatan secara lebih ketat.

2. Melaksanakan kegiatan belajar mengajar secara daring/online.

3. Aturan tersebut juga membatasi:

- Kegiatan restoran (makan/minum) di tempat sebesar 50 persen dan untuk layanan makanan melalui pesan-antar/dibawa pulang tetap diizinkan sesuai dengan jam operasional restoran dengan penerapan protokol kesehatan yang lebih ketat.

- Pusat perbelanjaan atau mal wajib tutup pukul 21.00 dengan penerapan protokol kesehatan yang lebih ketat. Pada PPKM sebelumnya, mal hanya boleh beroperasi hingga pukul 20.00.

- Kapasitas rumah ibadah dibatasi maksimal 50 persen.

- Kegiatan konstruksi beroperasi 100 persen dengan protokol kesehatan yang lebih ketat.

- Kegiatan di fasilitas umum atau fasilitas sosial budaya yang bisa menimbulkan kerumunan dihentikan sementara.

Selain itu, hal baru di PPKM mikro yakni pembentukan pos komando (posko) penanganan Covid-19 di tingkat desa/kelurahan, yang terdiri dari berbagai unsur masyarakat.

Posko ini bertugas untuk melakukan pengendalian Covid-19 di suatu kelurahan/desa, mulai dari sosialisasi protokol kesehatan (prokes), penegakan prokes, pendataan pelanggaran prokes, hingga pelaporan perkembangan penanganan Covid-19 secara berjenjang ke level atas.

Aturan lengkap mengenai PPKM Mikro Jawa Bali bisa diunduh melalui link berikut ini: Aturan PPKM Mikro Jawa Bali menurut Instruksi Mendagri 3/2021.


Baca juga artikel terkait PPKM JAWA-BALI atau tulisan menarik lainnya Dipna Videlia Putsanra
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Dipna Videlia Putsanra
Editor: Agung DH
DarkLight