Post Sex Blues: Perasaan Sedih Usai Bercinta Kerap Dialami Lelaki

Oleh: Febriansyah - 15 Februari 2019
Dibaca Normal 1 menit
PCD, kelainan yang ditandai dengan perasaan marah atau sedih tanpa terjelaskan setelah berhubungan intim kerap dialami laki-laki
tirto.id - Post sex blues atau Postcoital Dysphoria (PCD), kelainan yang ditandai dengan perasaan marah atau sedih tanpa terjelaskan setelah berhubungan intim kerap dialami laki-laki. Dalam beberapa kasus, bahkan, mereka sampai menangis atau berbuat destruktif.

Penelitian terbaru dari QUT's School of Psychology and Counseling menemukan bahwa laki-laki kerap mengalami PCD yang menghasilkan perasaan sedih, menangis atau mudah tersinggung setelah berhubungan seks.

Joel Maczkowiack dan Robert Schweitzer dari QUT's School of Psychology and Counseling yang menulis penelitian ini mengatakan, empat puluh satu persen dari peserta melaporkan mengalami PCD dalam hidup mereka dengan 20 persen melaporkan mereka mengalaminya dalam empat minggu sebelumnya. Hingga empat persen menderita PCD secara teratur

Penelitian mereka ini diterbitkan oleh Journal of Sex & Marital Therapy internasional merinci hasil survei online anonim internasional terhadap 1.208 pria dari Australia, AS, Inggris, Rusia, Selandia Baru, Jerman, dan di tempat lain.

Para peserta direkrut melalui media sosial, artikel online, dan situs web riset psikologis untuk secara sukarela mengisi kuesioner online cross-sectional.

Maczkowiack menambahkan, beberapa komentar dari pria yang telah mengalami kesedihan setelah berhubungan seks menggambarkan pengalaman mulai dari perkataan-perkataan:"Saya tidak ingin disentuh dan ingin dibiarkan sendirian" hingga "Saya merasa tidak puas, jengkel, dan sangat gelisah. Yang saya inginkan adalah pergi dan mengalihkan perhatian dari semua yang saya ikuti” dan beberapa pria menggambarkannya dengan perasaan tanpa emosi dan kosong.


Schweitzer mengatakan hasilnya mengindikasikan bahwa pengalaman seks pria bisa jauh lebih bervariasi dan kompleks daripada yang diperkirakan sebelumnya. Itu juga memiliki implikasi untuk terapi masa depan dan lebih banyak wacana terbuka tentang pengalaman seksual pria.

"Tiga fase pertama dari siklus respons seksual manusia--kegembiraan, gairah tinggi, dan orgasme--telah menjadi fokus mayoritas penelitian hingga saat ini. Pengalaman fase resolusi tetap sedikit misteri dan karenanya kurang dipahami. Secara umum diyakini bahwa pria dan wanita mengalami berbagai emosi positif termasuk kepuasan dan relaksasi segera setelah aktivitas seksual konsensual,” kata Schweitzer

"Namun penelitian sebelumnya tentang pengalaman PCD perempuan menunjukkan bahwa proporsi perempuan yang serupa pernah mengalami PCD secara teratur. Seperti pria dalam penelitian baru ini, itu tidak dipahami dengan baik. Kami akan berspekulasi bahwa alasannya multifaktorial, termasuk baik faktor biologis dan psikologis," tambahnya

Maczkowiack mengatakan bukti anekdotal dari pengaturan klinis serta akun pribadi yang diposting di blog online menunjukkan bahwa PCD memang terjadi di antara laki-laki dan memiliki potensi untuk mengganggu interaksi pasangan setelah aktivitas seksual

"Sebagai contoh, pasangan yang terlibat dalam pembicaraan, ciuman, dan pelukan setelah aktivitas seksual melaporkan kepuasan seksual dan hubungan yang lebih besar. Jadi keadaan afektif negatif yang mendefinisikan PCD berpotensi menyebabkan tekanan pada individu, serta pasangan, mengganggu proses hubungan penting, dan berkontribusi pada konflik hubungan, dan berdampak pada fungsi seksual dan hubungan," kata Maczkowiack

Schweitzer menambahkan bahwa dalam budaya Barat khususnya, pria menghadapi berbagai harapan dan asumsi tentang preferensi, kinerja, dan pengalaman aktivitas seksual mereka.

"Asumsi-asumsi ini tersebar luas di dalam sub-budaya maskulin dan termasuk bahwa laki-laki selalu menginginkan dan mengalami seks sebagai kesenangan. Pengalaman PCD bertentangan dengan asumsi budaya dominan tentang laki-laki yang mengalami aktivitas seksual dan fase resolusi," katanya seperti dilansir Sciencedaily.


Baca juga artikel terkait SEKSUALITAS atau tulisan menarik lainnya Febriansyah
(tirto.id - Gaya Hidup)

Penulis: Febriansyah
Editor: Yulaika Ramadhani
DarkLight