Polda Metro Siapkan Skenario Arus Balik di GT Halim

Penulis: - 26 Apr 2022 11:00 WIB
Dibaca Normal 1 menit
Jika terjadi kemacetan mencapai lebih dari satu kilometer, pengguna jalan tol akan digratiskan saat melewati Gerbang Tol Halim.
tirto.id - Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo khawatir terjadi kepadatan lalu lintas saat arus balik dari arah timur menuju Jakarta di Gerbang Tol (GT) Halim. Pihaknya telah menyiapkan empat skenario untuk mengantisipasi kondisi itu.

"Kita khawatirkan GT Halim dengan hanya 13 gardu tidak akan mampu menampung jumlah kendaraan yang bagaikan air bah akan masuk ke Jakarta," kata Sambodo dikutip dari Antara, Selasa (26/4/2022).

Sambodo menuturkan kekhawatiran itu terkait skenario pemberlakuan satu arah (one way) dari Kalikangkung hingga KM 3.500 Halim yang akan dilaksanakan pada 7-8 Mei 2022 usai liburan Lebaran 2022.

Sambodo mengatakan ada beberapa pintu keluar tol Jakarta arah Cikampek yang dapat dibuka untuk akses keluar kendaraan dari timur menuju Jakarta, sehingga diperkirakan dapat mengurai kepadatan di GT Halim.

"Ini bicara masuk Jakarta ya, orang bisa ke luar Cibatu, bisa ke luar Tambun, bisa ke luar Bekasi Timur, Bekasi Barat, Jatiwaringin, baru habis itu ke luar Halim. Dipecah-pecah supaya tidak semua kena di Halim," ujarnya.

Berikut empat skenario yang telah disiapkan Ditlantas Polda Metro Jaya:

Skenario pertama, mengupayakan kendaraan di lajur kanan, yang pada kondisi normal digunakan untuk rute Jakarta menuju Cikampek, bisa digunakan untuk kendaraan yang keluar tol dari timur menuju Jakarta.

"Kalau lajur kiri memang sudah pasti bisa ke luar kan ke Bekasi Barat. Kalau yang kanan, dia tidak harus ke kiri dulu untuk bisa ke luar, dia bisa ke luar ngambil di jalur yang tadinya buat masuk sekarang dipakai buat ke luar karena kan ditutup di ujung, kan satu arah semua, jadi yang mau ke arah Cikampek kan pasti ditutup," ucap Sambodo.

Skenario tersebut diharapkan bisa mengurangi antrean kendaraan arus balik di GT Halim.

Skenario kedua, disiapkan untuk memecah kepadatan di GT Halim, yakni menutup GT Cikunir yang menuju Cawang dan mengalihkan arus lalu lintas dari Tol Layang MBZ ke JORR dan Tanjung Priok.

"Di Cikunir akan kita tutup. Orang tidak boleh ke luar menuju Tol Kota yang dari MBZ langsung diarahkan ke JORR. Semua harus ke luar di JORR. Pokoknya tidak turun ke bawah, tapi ke samping," ungkapnya.

Skenario ketiga, Polda Metro Jaya berkoordinasi dengan pihak Jasa Marga untuk menyediakan "mobile card reader" agar mempercepat transaksi sehingga mengurangi kepadatan di gardu keluar tol.

Sedangkan skenario keempat akan dilakukan apabila antrean kendaraan di GT Halim mencapai lebih dari satu kilometer dengan memberlakukan kendaraan tanpa bertransaksi atau gratis saat melintasi GT Halim.

"Kalau memang antrean juga tetap dari satu kilometer maka tol akan digratiskan," tutur Sambodo.

Selain gerbang GT Halim, Sambodo juga menyebut Tol Halim hingga Cawang berpotensi menimbulkan kepadatan karena penyempitan jalur.

"Ada penyempitan dari 4 jadi 2, ditambah arus yang dari Cibubur di Cawang. Nanti berarti 'contraflow' tetap kita laksanakan seperti biasanya," pungkas Sambodo.


Baca juga artikel terkait TITIK KEMACETAN ARUS BALIK atau tulisan menarik lainnya
(tirto.id - Hukum)

Sumber: Antara
Editor: Fahreza Rizky

DarkLight