Diah Kusumaningrum
Pengajar Studi Perdamaian dan Studi Nirkekerasan di Departemen Ilmu Hubungan Internasional,...

Pintu Masuk Fasisme: dari Nostalgia Rezim Lama ke Masyarakat Sipil

28 Januari 2020
Dibaca Normal 6 menit
Fasisme tidak muncul dalam semalam. Proyek politik ini adalah buah dari perjalanan seorang politisi memanfaatkan kekecewaan orang kebanyakan, mengkambinghitamkan ‘pihak luar,’ serta membingkai programnya sebagai misi penyelamatan bangsa dan negara. Karena ini dibungkus sebagai ‘misi mulia’, kekerasan yang menyertainya pun menjadi nampak wajar dan perlu.

Mengacu pada konseptualisasi beberapa filsuf dan ahli politik, seri pertama dari rangkaian opini ini memaknai fasisme sebagai proyek politik yang dicirikan oleh ultranasionalisme dan otoritarianisme. Menghadirkan ilustrasi dari Inggris, Amerika Serikat, Brazil, Bolivia, dan India, tulisan tersebut menengarai adanya gelombang fasisme baru. Perbedaan antara fasisme era 1930an dan masa kini dibahas di seri kedua.

Meminjam pendapat beberapa akademisi, tulisan ini mencoba mengurai proses munculnya fasisme. Ada pemikiran Michael Mann yang dituangkan dalam buku Fascists (2004) yang menekankan pada dual state, yaitu kombinasi antara sisa-sisa rezim lama dengan sistem demokrasi baru yang belum matang. Ada Dylan Riley dalam The Civic Foundations of Fascism in Europe (2019) () yang menggarisbawahi peran organisasi masyarakat sipil. Yang sepertinya bisa menjahit aneka penjelasan tersebut dengan rapi adalah Manus Midlarsky dalam Origins of Political Extremism: Mass Violence in the Twentieth Century and Beyond (2012) yang mendasarkan teorinya pada kejayaan sesaat (ephemeral gains) dan bayangan kematian (mortality salience).


Bukan sekadar Respons terhadap Krisis

Secara sepintas, fasisme seringkali dilihat sebagai respons terhadap krisis besar. Gelombang fasisme tahun 1930-an, misalnya, seringkali dianalisis sebagai akibat dari resesi ekonomi, kekacauan politik, dan modernisasi pasca-Perang Dunia I. Lalu, gelombang baru fasisme belakangan ini sering dikaitkan dengan krisis finansial global pada akhir abad ke-21.

Meski tidak sepenuhnya keliru, penjelasan di atas tidak lengkap karena tidak menjelaskan variasi antartempat dan antarwaktu. Kalau fasisme abad lalu muncul karena krisis ekonomi dan politik Eropa pasca Perang Dunia I, mengapa ia muncul di beberapa negara Eropa saja, dan tidak di negara Eropa lainnya? Jika fasisme abad kini adalah akibat dari krisis finansial global, mengapa ia hanya mendera beberapa negara, tetapi tidak lainnya. Mengapa fasisme—baik abad lalu maupun abad kini—terjadi pada kurun waktu yang spesifik di masing-masing negara, tidak sebelumnya atau setelahnya?

Jawaban yang diajukan Michael Mann berkisar pada dual state. Ini adalah kondisi di mana sebuah negara terjepit di antara sisa-sisa rezim lama yang belum sepenuhnya terkikis dan rezim demokrasi baru yang belum sepenuhnya terlembagakan. Buku Mann secara rinci menunjukkan beberapa hal. Pertama, pasca Perang Dunia I, fasisme muncul hanya di Italia, Jerman, Austria, Hungaria, Rumania, dan Spanyol—menyisakan cukup banyak negara Eropa, terutama di bagian utara dan barat, yang terbebas dari fasisme. Kedua, derajat fasisme di keenam negara tersebut berbeda. Di Italia, Jerman, dan Austria waktu itu, fasisme naik sebagai kekuatan politik utama dan satu-satunya. Di Hungaria dan Rumania, ia bersaing ketat dengan kekuatan-kekuatan sayap kanan lain, yang sebetulnya sama-sama -otoritarianisme. Sedangkan di Spanyol, ia hanya menjadi bagian kecil dari kubu nasionalis pro-otoritarianisme.


Menurut Mann, alasan mengapa fasisme abad lalu ‘hanya’ muncul di enam negara Eropa—itu pun dengan derajat yang berbeda—adalah komposisi dual state-nya. Negara-negara Eropa utara dan barat dinilai telah berhasil menginstitusionalisasikan sistem demokrasi liberal sedemikian rupa. Karenanya, rezim lama tidak memiliki peluang kembali berpolitik, kecuali mereka setuju berpolitik secara demokratis. Sedangkan, di enam negara di atas, sisa-sisa rezim otoriter masa lalu dapat berkuasa kembali dengan menghancurkan atau memanfaatkan sistem dan prosedur demokrasi liberal yang masih lemah.

Sebagaimana dirinci oleh Mann, taraf kekuatan rezim-rezim lama di enam negara di atas juga berbeda-beda. Di Italia, kelas atas dengan mudah mengadopsi fasisme sebagai proyek politik mereka guna menyelamatkan diri dari gerakan revolusi kelas pekerja. Begitu Perang Dunia I berakhir, mereka memanfaatkan para pemuda yang baru pulang berperang dan sistem demokrasi yang masih sangat lemah guna membangun paramiliter yang dapat menekan lawan-lawan politik mereka secara efektif.

Fasisme Jerman muncul setelahnya, saat demokrasi sudah sedikit lebih kuat. Karenanya, upaya kelompok fasis Jerman berkuasa melibatkan strategi-strategi elektoral. Di sini, salah satu fungsi paramiliter adalah meraup suara dalam pemilihan umum. Di Austria, terdapat pertarungan antara dua kelompok fasis: Austro-fascism dan Austrian Nazi. Yang pertama cenderung top-down dan prokapitalis, sedangkan yang kedua cenderung populis dan memilih melabel musuh utama mereka, Yahudi, sebagai kapitalis (dalam kehidupan nyata, Kapten von Trapp di film The Sound of Music merupakan bagian dari kelompok ini). Singkat cerita, kemenangan Nazi di Jerman berujung pada kemenangan Austro-Nazi. Di ketiga tempat ini, rezim lama tidak menemui hambatan berarti dalam memanfaatkan sistem demokrasi yang masih lemah untuk berkuasa kembali.

Di Hungaria dan Rumania, kelompok fasis harus bersaing dengan kelompok konservatif sayap kanan lainnya. Kekalahan Hungaria dalam Perang Dunia I serta perang sipil yang terjadi setelahnya menghabisi kelompok-kelompok sayap kiri. Jadi, politik domestik Hungaria saat itu tidak diwarnai kontestasi aneka aliran politik, melainkan persaingan ketat antara para birokrat pemerintahan dan anggota legislatif. Sisa-sisa rezim lama pun berupaya masuk kembali ke politik dengan mendukung salah satu dari kedua kubu, yang orientasi politiknya sebenarnya tidak terlalu berbeda. Sementara itu, kemenangan Rumania dalam Perang Dunia I memungkinkan sisa-sisa monarki lama, birokrasi, dan militer memasuki kembali arena politik. Sama-sama konservatif secara politik, mereka mengorganisir diri sebagai kelompok fasis, kelompok sayap kanan, dan lainnya.

Di kedua negara ini, kelompok-kelompok fasis tidak menemui perlawanan berarti dari mereka yang ideologinya berseberangan. Tetapi, mereka juga tidak bisa berkuasa penuh seperti di Italia, Jerman, dan Austria karena harus terus-menerus bersaing secara ketat dengan kekuatan-kekuatan politik konservatif lainnya. Di sini, peran utama paramiliter adalah membentuk preferensi para pemilih.

Spanyol—yang memutuskan netral di Perang Dunia I—tidak terlalu banyak mengalami perubahan struktur kelas dan konstelasi sosial-politik. Kelompok konservatif yang otoriter tetap kuat memegang kekuasaan. Karenanya, fasisme hanya bisa tumbuh sebagai sebuah sayap kecil dalam gerakan (ultra)nasionalis dan antimonarki yang dipimpin Jendral Franco.


Organisasi Masyarakat Sipil

Jika Mann menjelaskan kemunculan fasisme dari sisi rezim lama dan demokrasi yang lemah, Dylan Riley mengupasnya dari sisi organisasi masyarakat sipil dan demokrasi yang cukup berkembang. Menurut Riley, suatu krisis dan sebuah proyek politik hanya bisa berkembang ke arah fasisme jika ada organisasi masyarakat sipil yang terorganisir. Organisasi semacam ini hanya bisa tumbuh di tengah sistem yang cukup demokratis. Di sini, kita berbicara mengenai organisasi agama, klub olah raga atau hobi lainnya, perkumpulan tetangga, asosiasi profesi dan bisnis, serta koperasi.

Riley menunjukkan bahwa fasisme yang muncul di Italia, Spanyol, dan Rumania ditopang oleh organisasi masyarakat sipil yang berbeda. Ini berkaitan erat dengan proyek kebangsaan yang dibayangkan di masing-masing negara. Di Italia, ‘bangsa’ yang diidealkan belum ada, alias baru akan dibentuk di masa depan. Di sini, para produsen mengikat diri dalam asosiasi dan koperasi, yang nantinya bertransformasi menjadi partai politik. Mereka membayangkan bahwa tugas partai politik—beserta asosiasi, koperasi, dan paramiliter underbow-nya—adalah mengedukasi masyarakat luas akan proyek kebangsaan masa depan itu.


Di Spanyol, ‘bangsa’ yang diidealkan ada di masa lalu. Karenanya, wajar saja ketika institusi-institusi yang dibayangkan sebagai penjaga proyek kebangsaan ini adalah keluarga, keluarga kerajaan, keluarga pemilik tanah, serta gereja. Berbeda dengan Italia, mereka tidak melihat perlunya mengembangkan partai politik guna mengedukasi masyarakat luas.

Terakhir, riset Riley menggarisbawahi bahwa fasisme Rumania bukan proyek mewujudkan ‘bangsa masa depan’ atau kembali pada ‘bangsa masa lalu’. Ia adalah proyek politik negara dalam mengorganisasikan dinamika dan kehidupan politik yang dihadapinya. Di sini, negara berusaha membentuk aneka organisasi masyarakat sipil atau mempengaruhi yang sudah ada supaya menjadi alat ‘mendorong’ kepatuhan terhadap ‘proyek kebangsaan’ yang didisain negara.

Berdasarkan kelompok-kelompok yang mengusungnya, fasisme di Italia, Spanyol, dan Rumania dibedakan Riley sebagai fasisme partai, fasisme tradisional, dan fasisme negara. Yang menurutnya sama adalah ‘suasana batin’ orang-orang yang tergabung dalam organisasi masyarakat sipil. Di tengah krisis yang berat, mereka merasa bahwa rezim dan sistem politik yang ada tidak akan mampu menawarkan jalan keluar. Mereka membayangkan diri sebagai kekuatan yang perlu mendobrak institusi politik yang ada dan kekuatan yang bisa melampaui kebuntuan solusi politik. Mereka merasakan panggilan ‘membela’ masyarakat yang lemah, yaitu segmen masyarakat yang dianggap tidak bisa ‘membela diri sendiri.’

Argumen Mann dan Riley cukup berbeda dalam beberapa aspek. Mann mengambil sudut pandang rezim lama, Riley organisasi masyarakat sipil. Penjelasan Mann menggarisbawahi lemahnya demokrasi, sementara Riley menekankan cukup berkembangnya demokrasi. Alih-alih membenturkannya, kita bisa memilih melihat studi mereka sebagai hal yang komplementer, misalnya sebagai dua sisi yang berbeda dari koin yang sama.

Kemenangan Sesaat dan Bayangan Kematian

Bagaimana dengan Manus Midlarsky? Ia setuju bahwa krisis besar, rezim lama, organisasi masyarakat sipil, ‘suasana batin’ masyarakat, dan kuat lemahnya demokrasi adalah komponen-komponen penting dalam menjelaskan kemunculkan fasisme. Hanya saja, ia berusaha merangkai semuanya dalam urutan proses yang lebih spesifik.

Riset Midlarsky mengenai fasisme adalah bagian dari studinya yang lebih besar mengenai ekstremisme politik. Ia menemukan dua sebab utama. Yang pertama adalah kejayaan sesaat (ephemeral gains). Menelusuri sejarah panjang negara-negara yang pernah dilanda ektremisme politik, ia mengidentifikasi arah (trajectory) yang khas. Awalnya, sebuah kelompok dipinggirkan. Lalu kelompok ini berhasil membalikkan keadaan sehingga berjaya. Namun, masa kejayaan ini tiba-tiba terpotong, atau dikhawatirkan akan segera terpotong, dalam kekalahan yang menyakitkan. Kekalahan di sini biasanya terkait dengan kehilangan teritori atau populasi, yang tentu berujung pada kehilangan daya tawar politik.

Kekalahan yang datang tiba-tiba setelah masa jaya ini tentu menyakitkan. Para politisi membingkainya sedemikian rupa sehingga bisa menggerakkan massa. Walhasil, massa terjebak dalam ‘suasana batin’ yang mendorong mereka ke salah satu, atau kombinasi dari, tiga jalur berikut: takut kembali ke masa lalu di mana mereka dipinggirkan, marah akibat persepsi ketidakadilan, serta rasa malu dan dipermalukan (humiliation-shame). Terjepit dalam situasi politik dan ekonomi yang kian memburuk serta terdorong oleh rasa takut, marah, dan/atau malu yang membuncah, mereka merasa bahwa kelompok mereka tidak punya pilihan selain menempuh langkah politik yang ekstrem.

Meski kejayaan sesaat ini adalah komponen penjelasan yang penting, ada satu komponen yang tidak boleh terlupa, yaitu bayangan kematian (mortality salience). Ketika individu dan kelompok secara kuat mengingat episode-episode kematian kaum mereka—baik sebagai pejuang maupun sebagai korban di tengah perjuangan melawan negara atau kelompok lain—impuls mengambil langkah politik yang ekstrem cenderung menguat juga.

Seperti Mann, Riley, dan akademisi yang teliti pada umumnya, Midlarsky secara rinci mendalami kasus-kasus ekstremisme politik dari berbagai penjuru dunia. Ia mengekspolasi kasus-kasus fasisme di Italia, Jerman, Hungaria, dan Rumania, komunisme di Uni Soviet dan Cina, pembantaian di Cambodia, kekerasan atas nama Islam oleh Al-Qaeda, oleh Al-Muhajiroun, di Sudan, di Chechnya, dan di India, serta nasionalisme ekstrem di Sri Lanka, Polandia, Pakistan, Indonesia, negara-negara Balkan, Kerajaan Otoman, dan Rwanda. Semuanya menunjukkan kombinasi antara kejayaan sesaat dan bayangan kematian yang kuat.

Sebagai rangkuman dari studi komprehensif Mann, Riley, dan Midlarsky, tulisan ini terpaksa menyederhanakan argumen-argumen mereka yang kompleks. Yang jelas, tulisan ini hendak menunjukkan bahwa fasisme tidak berpangkal pada krisis besar saja. Ada komponen-komponen lain yang menentukan mengapa di tengah krisis yang luas, hanya beberapa negara saja yang terjangkit fasisme, sementara yang lain tidak.

Ada persoalan kuat-lemahnya demokrasi, sisa-sisa rezim lama yang ingin membawa kembali cara-cara berpolitik yang non-demokratis ke arena politik kontemporer, organisasi masyarakat sipil yang merasa perlu mendobrak kebuntuan politik yang ada sebagai pembelaan terhadap mereka yang lemah, pembentukan dan penggunaan paramiliter, kejayaan sesaat yang berujung pada rasa takut, marah, dan/atau malu, serta bayangan kematian yang kuat.

Bisa jadi, cara terbaik mencegah atau membendung fasisme adalah menangani masing-masing komponen di atas.

*) Opini kolumnis ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi tirto.id.
DarkLight