Photo Sleuth: Perangkat Pengenal Wajah Foto-foto Zaman Dulu

Oleh: Febriansyah - 4 Maret 2019
Dibaca Normal 1 menit
Fot Sleuth memungkinkan seseorang mengidentifikasi wajah-wajah dalam foto pada zaman perang dulu.
tirto.id - Kurt Luther, asisten profesor Teknologi Komputer Virginia Tech, telah mengembangkan platform perangkat lunak gratis yang menggunakan crowdsourcing untuk meningkatkan kemampuan algoritme dalam mengidentifikasi wajah dalam foto secara signifikan.

Melalui platform perangkat lunak, yang disebut Photo Sleuth, Luther berusaha mengungkap misteri dari hampir 4 juta foto gambar era Perang Saudara yang mungkin ada dalam catatan sejarah.

Luther terinspirasi mengembangkan perangkat lunak untuk Foto Perang Sipil Sleuth pada tahun 2013 ketika mengunjungi pameran Pusat Sejarah Heinz yang menunjukkan "Perang Saudara Pennsylvania" di Pittsburgh, Pennsylvania.

Di sana, ia menemukan potret era perang Oliver Croxton, paman buyutnya yang bekerja di Kompi E dari 134 Pennsylvania, mengenakan seragam kopral.

"Melihat foto itu, saya seperti sedang melakukan perjalanan waktu. Foto-foto sejarah dapat memberi tahu kita banyak tentang tidak hanya sejarah keluarga kita sendiri tetapi juga menginformasikan catatan sejarah saat itu secara lebih luas daripada hanya membaca tentang peristiwa itu dalam sebuah buku sejarah," kata Luther seperti dilansir Sciencedaily.

Proyek Perang Sipil Foto Sleuth, yang didanai terutama oleh National Science Foundation, secara resmi diluncurkan sebagai platform berbasis web di Arsip Nasional di Washington, DC, pada 1 Agustus 2018.

Photo Sleuth memungkinkan pengguna untuk mengunggah foto, menandainya dengan isyarat visual, dan menghubungkan mereka ke profil prajurit Perang Sipil dengan catatan rinci tentang sejarah militer.

Basis data referensi awal Photo Sleuth berisi lebih dari 15.000 potret prajurit Perang Sipil yang teridentifikasi dari sumber-sumber domain publik seperti Institut Sejarah Militer AS dan koleksi pribadi lainnya.

Menurut Luther, kunci keberhasilan situs yang ia buat itu adalah kemampuan untuk membangun komunitas pengguna yang kuat.

Lebih dari 600 pengguna berkontribusi untuk mengunggah lebih dari 2.000 foto Perang Sipil ke situs web di bulan pertama setelah peluncuran.

Beberapa pakar menjelaskan bahwa, lebih dari 85 persen identifikasi yang diunggah mungkin atau pasti benar.

Saat ini, database telah berkembang menjadi lebih dari 4.000 pengguna terdaftar dan lebih dari 8.000 foto.

Melansir dari Virginia Tech News, pembuatan aplikasi ini didasarkan pada analogi menemukan jarum di tumpukan jerami.

Pipa data memiliki tiga komponen yang berhubungan dengan tumpukan jerami yaitu: membangun tumpukan jerami, mempersempit tumpukan jerami, dan menemukan jarum di tumpukan jerami.

Ketika dikombinasikan, mereka memungkinkan pengguna untuk mengidentifikasi tentara yang tidak dikenal sambil mengurangi risiko bukti palsu.

Membangun tumpukan jerami dilakukan dengan memberi insentif kepada pengguna untuk mengunggah gambar yang dipindai (scan) dari bagian depan dan belakang foto-foto Perang Saudara.

Setelah mengunggah, pengguna menandai metadata yang terkait dengan foto seperti format foto atau prasasti, serta petunjuk visual, seperti warna mantel, chevron, tali pengikat, lambang kerah, dan lambang topi.

Tag ini ditautkan ke filter pencarian untuk memprioritaskan kecocokan yang paling mungkin.

Misalnya, seorang prajurit yang ditandai dengan lambang topi "tanduk berburu" akan menyarankan calon yang cocok yang bertugas di infanteri, sementara menyembunyikan hasil dari kavaleri atau artileri.

Selanjutnya, situs ini menggunakan teknologi pengenal wajah canggih untuk menghilangkan wajah yang tampak sangat berbeda dan mengurutkan yang tersisa berdasarkan kesamaan.

Langkah-langkah penandaan dan pengenalan wajah mempersempit tumpukan jerami. Akhirnya, aplikasi akan mengidentifikasi foto dan memunculkannya bersama dengan keterangan secara lebih rinci.

Catatan militer yang digunakan oleh filter berasal dari berbagai sumber publik, termasuk National Service Service Soldiers dan Sailors Database.

Menandai kembali foto-foto bersejarah Perang Saudara melalui perangkat lunak pengenalan wajah seperti Photo Sleuth juga memiliki aplikasi luas selain mengidentifikasi foto-foto historis.

Perangkat lunak ini memiliki potensi untuk menghasilkan cara-cara baru untuk berpikir tentang membangun sistem identifikasi orang yang melihat melampaui pengenalan wajah dan memanfaatkan kekuatan pelengkap dari kecerdasan manusia dan kecerdasan buatan.


Baca juga artikel terkait FOTO SLEUTH atau tulisan menarik lainnya Febriansyah
(tirto.id - Teknologi)

Penulis: Febriansyah
Editor: Yandri Daniel Damaledo
DarkLight