Perubahan Payudara Saat Hamil dan Cara Merawatnya

Oleh: Nur Hidayah Perwitasari - 7 September 2020
Dibaca Normal 3 menit
Perubahan pada payudara dan areola, atau area di sekitar puting, adalah bagian penting dari kehamilan.
tirto.id - Perubahan pada payudara adalah salah satu tanda awal kehamilan. Payudara akan terus berubah seiring dengan perkembangan kehamilan.

Kehamilan memengaruhi kadar hormon estrogen dan progesteron dalam tubuh. Hormon-hormon ini memainkan peran penting dalam mempersiapkan payudara untuk menyusui dan bertanggung jawab atas banyak perubahan yang mungkin dialami.

Estrogen merangsang pertumbuhan sel saluran payudara dan menghasilkan sekresi prolaktin, hormon lain.

Prolaktin merangsang pembesaran payudara dan produksi ASI. Progesteron mendukung pembentukan dan pertumbuhan sel penghasil susu di dalam kelenjar payudara.

Setelah melahirkan, kadar estrogen dan progesteron menurun drastis, dan kadar prolaktin meningkat, sehingga memungkinkan terjadinya laktasi.

Beberapa perubahan yang akan terjadi pada payudara saat Anda hamil di antaranya,

Dilansir healthline perubahan payudara sering kali dimulai ketika awal kehamilan, seperti:

- payudara bengkak
- nyeri pada payudara
- perasaan berat, atau perasaan penuh di payudara Anda

Payudara Anda akan terus berubah dan bertambah berat sepanjang trimester pertama.

Apakah kehamilan atau PMS?

Banyak gejala awal kehamilan yang mirip dengan yang terkait dengan sindrom pramenstruasi (PMS).

Selama paruh kedua siklus menstruasi, Anda mungkin mengalami nyeri, payudara berat, atau nyeri tekan sebagai gejala PMS.

Payudara Anda mungkin terasa menggumpal atau sakit. Seperti pada awal kehamilan, gejala fisik ini ditimbulkan oleh produksi hormon, seperti progesteron.

Perubahan pada trimester pertama


Selama trimester pertama, volume darah tubuh Anda mulai meningkat untuk memenuhi kebutuhan perkembangan janin yang sedang tumbuh.

Hal ini dapat menyebabkan pembuluh darah di payudara Anda menjadi lebih besar, lebih biru, dan lebih terlihat.

Payudara Anda juga akan terus membesar. Payudara Anda mungkin terasa lembut dan bengkak, meskipun gejala ini sering hilang dalam beberapa minggu pertama kehamilan karena tubuh Anda menyesuaikan dengan perubahan hormonal yang Anda alami.

Anda mungkin merasakan sakit di ketiak. Daerah itu memiliki jaringan payudara yang disebut Tail of Spence.

Anda mungkin juga melihat perubahan pada puting Anda. Puting mungkin menjadi lebih besar dan lebih sensitif, dan Anda mungkin melihat areola menjadi gelap.

Anda mungkin juga mulai merasakan perkembangan tuberkel Montgomery di areola. Benjolan kecil tanpa rasa sakit ini memiliki kualitas antiseptik dan pelumas, dan membantu mendukung proses menyusui.

Perubahan pada trimester kedua


Selama trimester kedua, kadar estrogen terus meningkat. Payudara Anda akan terus terasa berat atau penuh saat saluran ASI berkembang, dan Anda mungkin perlu membeli bra yang lebih besar saat ini untuk mengakomodasi ukuran Anda yang semakin besar.

Meskipun payudara Anda akan terus berubah, dan Anda mungkin hanya akan menggunakan ukuran bra baru untuk waktu yang singkat, mengenakan bra yang pas akan membuat Anda lebih nyaman.

Payudara Anda juga akan mulai memproduksi kolostrum selama beberapa minggu pertama trimester kedua.

Kolostrum adalah bentuk pertama ASI. Anda mungkin tidak menyadari bahwa tubuh Anda memproduksi kolostrum, atau Anda mungkin mulai mengalami kebocoran ASI saat ini.

Tidak apa-apa untuk memeriksa apakah ada kolostrum yang keluar, tetapi hindari terlalu banyak merangsang puting karena dapat membuat Anda mengalami persalinan prematur.

Perubahan pada trimester ketiga


Saat tubuh Anda terus bersiap untuk melahirkan, payudara Anda akan menjadi lebih berat dan lebih padat. Puting susu Anda akan menjadi lebih besar dan lebih menonjol.

Saat ini puting payudara Anda juga bisa mulai berubah bentuk. Puting dan areola Anda mungkin terus menjadi gelap secara signifikan.

Saat kulit payudara Anda meregang untuk mengakomodasi ukurannya yang semakin besar, Anda mungkin mengalami gatal-gatal atau kekeringan.

Jika ya, menggunakan pelembap yang lembut akan membantu. Anda juga bisa mengalami stretch mark.

Pentingnya perawatan payudara saat hamil


Kehamilan adalah saat tubuh Anda mengalami sejumlah perubahan untuk mempersiapkan tumbuhnya janin, melahirkan hingga proses menyusui bayi.

Perubahan pada payudara dan areola, atau area di sekitar puting, adalah bagian penting dari kehamilan.

Namun, jika perawatan yang tepat tidak dilakukan, perubahan ini dapat menyebabkan ketidaknyamanan atau mengubah bentuk payudara Anda secara signifikan setelah kehamilan.

Meskipun Anda mungkin lebih sibuk selama kehamilan untuk menyambut bayi, tapi sebaiknya tetap luangkan waktu untuk perawatan payudara.

Perawatan payudara ini juga dapat membantu Anda mencegah ketidaknyamanan yang disebabkan oleh perubahan pada tubuh.

Berikut adalah beberapa tips perawatan payudara selama kehamilan yang dapat Anda masukkan ke dalam rutinitas harian Anda seperti dilansir laman the health site.

1. Pijat payudara dengan minyak zaitun atau pelembab

Pijat payudara dengan minyak zaitun atau pelembab mengatasi kekeringan. Banyak dokter menyarankan perempuan untuk melakukan sedikit pijatan pada puting setelah trimester kedua.

Hal ini dilakukan untuk mengatasi puting yang masih belum keluar pada beberapa perempuan jika dan mengatasi kekeringan di sekitar area tersebut.

Yang perlu Anda lakukan adalah menggosokkan pelembab atau minyak pijat di ujung jari Anda, pijat di atas puting Anda dengan gerakan melingkar dan dengan lembut tarik puting Anda ke luar dengan ibu jari dan jari telunjuk Anda.

Anda dapat melakukan ini dua kali sehari selama lima menit masing-masing. Ini semua yang perlu Anda lakukan untuk merawat puting Anda selama kehamilan.

Jangan berlebihan karena stimulasi puting yang mendekati tanggal persalinan yang diharapkan dapat memicu persalinan.

2. Hindari penggunaan bra satin

Coba dan hindari mengenakan bra berbahan spandex dan bra satin yang mewah selama kehamilan karena dapat menempel pada kulit dan dapat membuat area lembab sehingga menimbulkan gatal dan ruam.

3. Jaga kebersihan

Puting susu cenderung mengeluarkan kolostrum, zat kuning susu, terutama selama trimester terakhir.

Hal ini dapat sering terjadi dan penting bagi Anda untuk mengganti bra guna menghindari puting terlalu basah, karena dapat menyebabkan retakan dan infeksi.

Anda juga bisa menggunakan bantalan payudara untuk menjaga agar puting Anda tetap kering.

Juga, ingatlah untuk mencuci puting Anda secara teratur untuk mencegah cairan membentuk kerak di sekitarnya.

4. Jangan gunakan sabun pada puting

Selalu pastikan untuk tidak menggunakan sabun pada puting susu selama mandi harian Anda.

Sabun cenderung mengeringkan puting dan dapat menyebabkan pecahnya area puting.

5. Pelindung puting

Beberapa perempuan mungkin menderita luka pada puting yang sulit diatasi. Anda bisa mendapatkan pelindung puting susu, yang dapat digunakan sebagai bantalan antara pakaian dan puting untuk mencegah rasa sakit bertambah parah.


Baca juga artikel terkait HAMIL atau tulisan menarik lainnya Nur Hidayah Perwitasari
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Nur Hidayah Perwitasari
Editor: Agung DH
DarkLight