Pertamina Was-was Harga Minyak Melonjak Usai Saudi Aramco Diserang

Oleh: Selfie Miftahul Jannah - 16 September 2019
Mahalnya harga minyak dapat membuat beban pokok Pertamina juga bengkak.
tirto.id -
PT Pertamina (Persero) menghawatirkan lonjakan harga minyak dunia usai serangan pesawat nir-awak ke fasilitas vital perusahaan minyak kerajaan Arab Saudi, Saudi Aramco, Sabtu, 14 September lalu.

Mengutip Reuters, serangan itu membuat Saudi Aramco tak bisa beroperasi maksimal hingga membuat Kerajaan Arab Saudi memangkas 50 persen total produksi harian yang mencapai 11,2 juta barel per hari, menjadi hanya 5,7 juta barel per hari.

VP Corporate Communication PT Pertamina (Persero) Fajriyah Usman mengatakan, pihaknya masih memantau mahalnya harga minyak dapat membuat beban pokok Pertamina juga bengkak.

Pasalnya RI masih mengimpor minyak dari dalam jumlah cukup besar untuk menutupi kekurangan pasokan dalam negeri.

“Kalau harga minyak naik, akan berimbas pada beban pokok yang juga akan naik, karena memang pertamina masih ada impor crude dan produk BBM,” tutur Fajriyah dihubungi Tirto, Kemarin (15/9/2019).

Ia juga belum bisa memastikan apakah serangan di Arab Saudi akan berdampak langsung ke Pertamina dan pasar minyak mentah dalam negeri.

Pertamina sendiri punya kontrak pembelian minyak dari Saudi Aramco, namun untuk jadwal pengiriman akhir bulan September sehingga belum bisa dilihat dampknya dalam waktu dekat.

“Info dari tim Aramco, keadaan akan segera dinormalisasi. Pertamina memang masih ada import crude dari Aramco, namun dari hasil koordinasi sampai saat ini semua masih on schedule. Karena memang penjadwalan pengiriman masih di sekitar akhir bulan,” imbuhnya.



Baca juga artikel terkait HARGA MINYAK DUNIA atau tulisan menarik lainnya Selfie Miftahul Jannah
(tirto.id - Ekonomi)

Reporter: Selfie Miftahul Jannah
Penulis: Selfie Miftahul Jannah
Editor: Hendra Friana
DarkLight