Penelitian: Tidur dengan Lampu Menyala Tingkatkan Obesitas Wanita

Oleh: Febriansyah - 12 Juni 2019
Dibaca Normal 1 menit
Sumber cahaya dapat mempengaruhi hormon tidur melatonin dan siklus ritme sirkadian gelap-terang selama 24 jam.
tirto.id - Tidur di dalam ruangan dengan pencahayaan terang seperti di depan televisi atau dengan lampu yang masih menyala dapat menjadi faktor risiko untuk menambah berat badan atau obesitas. Risiko tersebut diungkapkan oleh para ilmuwan di National Institutes of Health.

Penelitian yang dipublikasikan di JAMA Internal Medicine ini menemukan hubungan antara paparan cahaya buatan di malam hari saat tidur dan kenaikan berat badan pada perempuan.

Hasilnya menunjukkan bahwa mematikan lampu pada waktu tidur dapat mengurangi peluang perempuan menjadi gemuk.


Tim peneliti menggunakan data kuesioner dari 43.722 perempuan di Sister Study, sebuah studi kohort yang meneliti faktor risiko kanker payudara dan penyakit lainnya.

Para partisipan sendiri berusia 35-74 tahun, mereka bukan termasuk yang memiliki riwayat kanker atau penyakit kardiovaskular dan bukan pekerja shift yang selalu tidur siang hari, atau sedang hamil ketika penelitian dimulai.


Para ilmuwan menggunakan berat badan, tinggi badan, lingkar pinggang dan pinggul, dan pengukuran indeks massa tubuh sebagai patokan mengukur berat badan.

Para partisipan kemudian melaporkan beberapa patokan itu lima tahun kemudian atau selama tindak lanjut penelitian.

Dengan menggunakan informasi ini, para ilmuwan dapat mempelajari obesitas dan penambahan berat badan pada perempuan yang terpapar cahaya buatan pada malam hari dengan perempuan yang dilaporkan tidur di kamar gelap.


Hasilnya bervariasi. Misalnya, menggunakan lampu malam kecil tidak dikaitkan dengan kenaikan berat badan, sedangkan perempuan yang tidur dengan lampu atau televisi menyala 17 persen lebih mungkin menambah berat badannya sekitar 5 kilogram, sekitar 11 pound, atau lebih selama periode tindak lanjut.

Chandra Jackson, kepala Penentu Sosial dan Lingkungan NIEHS dari Health Equity Group, tertarik pada perbedaan ras dalam kesehatan tidur.

Dia mencatat bahwa bagi banyak orang yang tinggal di lingkungan perkotaan, cahaya di malam hari lebih umum dan harus dipertimbangkan. Lampu jalan, menyimpan tanda-tanda neon depan, dan sumber cahaya lainnya dapat mempengaruhi hormon tidur melatonin dan siklus ritme sirkadian gelap-terang selama 24 jam.


"Manusia secara genetik beradaptasi dengan lingkungan alami yang terdiri dari sinar matahari di siang hari dan kegelapan di malam hari. Paparan cahaya buatan pada malam hari dapat mengubah hormon dan proses biologis lainnya dengan cara yang meningkatkan risiko kondisi kesehatan seperti obesitas," kata Jackson sperti dikutip Niehs.

Para penulis juga menjelaskan, faktor-faktor pengganggu lainnya dapat menjelaskan hubungan antara cahaya buatan pada malam hari dan kenaikan berat badan.

Para peneliti juga mengatakan temuan mereka ini akan menjadi strategi kesehatan masyarakat yang layak untuk mengurangi kejadian obesitas pada perempuan.


Baca juga artikel terkait OBESITAS atau tulisan menarik lainnya Febriansyah
(tirto.id - Gaya Hidup)

Penulis: Febriansyah
Editor: Yulaika Ramadhani
DarkLight