Penelitian: Perjaka dan Perawan di Jepang Meningkat

Oleh: Febriansyah - 9 April 2019
Dibaca Normal 1 menit
Sebanyak 25,8 persen pria di Jepang belum memiliki pengalaman seksual pada 2015, naik dari 20 persen pada 1992.
tirto.id - Penelitian terbaru menunjukkan bahwa orang dewasa di Jepang memiliki pengalaman seksual heteroseksual pertama lebih lambat dibanding rekan-rekan mereka di Amerika Serikat dan Inggris.

Pakar kesehatan masyarakat di Universitas Tokyo menemukan bahwa kurangnya pengalaman seksual di negara ini, dengan persentase wanita berusia 18 hingga 39 tahun yang tidak pernah melakukan hubungan seks meningkat menjadi 24,6 persen pada 2015 dari 21,7 persen pada 1992.

Perubahan itu lebih besar untuk pria pada usia yang sama, dengan 25,8 persen masih perjaka pada 2015, naik dari 20 persen pada 1992.

"Kurang pengalaman seksual telah menjadi perhatian nasional di Jepang, tetapi laporan sebelumnya tidak memeriksa tren di berbagai kelompok umur dan latar belakang sosial ekonomi," kata Peter Ueda, seorang peneliti kesehatan masyarakat di Universitas Tokyo dan penulis penelitian.

Sebagai perbandingan, survei dari Inggris, Amerika Serikat dan Australia menunjukkan bahwa tingkat pengalaman seks heteroseksual adalah antara 1 persen hingga 5 persen orang dewasa.

Penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal BMC Public Health ini mendefinisikan pengalaman seksual heteroseksual sebagai hubungan seks vaginal antara pria dan wanita.

Itu tidak termasuk tanggapan dari mereka yang mengidentifikasi sebagai LGBT atau aseksual, dan diasumsikan bahwa semua pasangan menikah telah melakukan hubungan seks.

Para peneliti mendasarkan estimasi nasional mereka pada data dari tujuh survei kesuburan nasional yang dilakukan selama tiga dekade. Penelitian melibatkan 11.553 dan 17.859 orang dewasa berusia 18 hingga 39 tahun.


Laporan ini juga menemukan bahwa persentase pria yang berpenghasilan lebih rendah menempati urutan teratas dalam hal tidak berpengalaman secara seksual dibandingkan dengan wanita.

"Meskipun diskusi seputar sebab dan akibat menjadi sangat kompleks ketika mempertimbangkan siapa yang menjadi berpengalaman secara seksual dan yang tetap perawan, kami menunjukkan bahwa kurangnya pengalaman heteroseksual setidaknya sebagian merupakan masalah sosial-ekonomi untuk pria. Sederhananya, pembicaraan uang," kata Cyrus Ghaznavi, yang juga penulis penelitian.

Selain itu, ada juga masalah angka kelahiran penting di Jepang karena populasinya menua dengan cepat.

Jepang dianggap sebagai negara "super-berumur", yang berarti lebih dari 20 persen populasinya berusia di atas 65 tahun. Hanya 946.060 bayi lahir pada tahun 2017, rekor terendah sejak pencatatan resmi dimulai pada tahun 1899.

“Penurunan itu berarti kelompok pekerja yang menyusut dibiarkan mendukung populasi yang semakin tua yang membutuhkan perawatan kesehatan dan pensiun,” jelas Kukhee Choo, seorang profesor studi media di Sophia University di Tokyo seperti dilansir CNN.

Choo menambahkan bahwa menyoroti tentang ketidakberdayaan seksual adalah bagian dari agenda domestik untuk memperbaiki penurunan populasi.

Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah daerah telah meningkatkan upaya mereka untuk memasangkan pasangan heteroseksual dalam upaya untuk membalikkan tingkat kesuburan negara yang menurun.

"Tampaknya ada dorongan nasional untuk membuat orang berpikir tentang masalah ini dan merasakan bahwa ini adalah masalah urgensi," kata Choo.

Selain itu, meskipun industri porno Jepang bernilai miliaran dolar, Choo mengatakan diskusi tentang porno dan seks tetap tabu.

"Seks dipandang kotor dan merusak di Jepang," kata Choo."Murid-murid saya tidak dapat menggunakan kata 'penis' atau 'vagina,' dan jika seorang wanita mengungkapkan pengetahuan atau minat dalam seks, Anda dipandang sebagai wanita yang rendahan. Pria juga tidak membicarakannya."

Sikap konservatif tentang seks tidak selalu menjadi norma di Jepang, menurut Choo. Banyak orang Jepang menganut gagasan Barat tentang cinta bebas dan pembebasan seksual setelah kekalahan Jepang dalam Perang Dunia II pada tahun 1945 dan pengenalan nilai-nilai AS.

Ketika Jepang mengalami "keajaiban ekonomi" dari akhir 1940-an hingga akhir 80-an, di mana Jepang menjadi ekonomi terbesar kedua di dunia setelah Amerika Serikat, pekerja kerah putih pria Jepang meningkat.

Fenomena ini menurut para peneliti dapat membuat Jepang menginisiasi tren global akan kurangnya pengalaman seksual antara pasangan heteroseksual, menjadi lebih peka terhadap aktivitas seksual di antara orang dewasa muda terutama yang hari ini terjadi di Jerman dan Amerika Serikat.

Baca juga artikel terkait SEKSUALITAS atau tulisan menarik lainnya Febriansyah
(tirto.id - Sosial Budaya)


Penulis: Febriansyah
Editor: Yantina Debora
Kontributor: Febriansyah