Penasihat KPK Ancam Mundur, Pansel: Belum Tentu Juga Dibutuhkan

Oleh: Felix Nathaniel - 26 Agustus 2019
Pansel capim KPK menyatakan tidak masalah perihal Mohammad Tsani Annafari yang mengancam akan mundur sebagai penasihat KPK periode 2017-2021.
tirto.id - Panitia seleksi (pansel) calon pimpinan (capim) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tidak masalah dengan keinginan Mohammad Tsani Annafari yang mengancam akan mundur sebagai penasihat KPK periode 2017-2021.

Menurut anggota pansel, Hendardi, komisioner yang baru nanti belum tentu membutuhkan jasa-jasanya. Direktur Setara Institute ini merasa tak ada gunanya bagi Tsani mengeluarkan ancaman itu.

"Ya gak usah mengancam, kalau mundur, mundur aja," kata Hendardi di RSPAD, Jakarta, Senin (26/8/2019).

"Dan namanya ya penasihat itu kan biasanya diminta pengurus, ketua, atau komisioner, ya nanti komisioner baru belum tentu juga membutuhkan dia."

Menurut Hendardi, mundurnya Tsani tidak harus bergantung pada kinerja capim KPK. Hendardi menyatakan pansel sudah bekerja dengan sebaik-baiknya memilih capim yang paling cocok.

"Jadi enggak usah mengancam-ancam, ya kalau mau mundur silakan aja, kan gak ada yang melarang," tegasnya.

Tsani sebelumnya mengeluarkan pernyataan akan meletakkan dari penasihat KPK jika komisioner berikutnya tergolong orang yang cacat etik.

"Bila orang-orang yang bermasalah terpilih sebagai komisioner KPK, Insyaallah saya akan mengundurkan diri sebagai penasihat KPK sebelum mereka dilantik," kata Tsani Annafari, di Jakarta, Minggu seperti dikutip dari Antara.

Dia merasa tidak ada gunanya bila harus menjadi penasihat kepada orang yang cacat sejak awal. Meski begitu dia tidak menyebut siapa yang ia duga mempunyai cacat etik.

"Bagi saya, tidak mungkin saya bisa menasihati orang yang sudah saya nyatakan cacat secara etik dalam tugas KPK. Suara internal KPK penting didengar karena mereka ini yang akan merasakan langsung dampak kehadiran para pimpinan ini dalam pelaksanaan tugasnya, karena mereka akan menentukan keputusan etik," ujar Tsani lagi.


Baca juga artikel terkait SELEKSI CAPIM KPK atau tulisan menarik lainnya Felix Nathaniel
(tirto.id - Hukum)

Reporter: Felix Nathaniel
Penulis: Felix Nathaniel
Editor: Maya Saputri
DarkLight