Dampak Pandemi Corona

Pemerintah Prediksi Q4 2020 Ekonomi RI Masih Kontraksi 1,6% - 0,6%

Oleh: Vincent Fabian Thomas - 5 November 2020
Dibaca Normal 1 menit
Pemerintah optimistis Q4 kontraksi RI dapat terus mengecil melanjutkan tren perbaikan di Q3 yang sudah menyentuh kontraksi 3,49%.
tirto.id - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto memprediksi pertumbuhan ekonomi RI dapat terus meningkat hingga kuartal IV (Q4) 2020. Pemerintah optimistis Q4 kontraksi RI dapat terus mengecil melanjutkan tren perbaikan di Q3 yang sudah menyentuh kontraksi 3,49 persen alias lebih baik dari Q2 sebesar 5,32 persen.

“Di Q3 sudah mencapai tren positif di kontraksi 3,49 persen. Kami berharap di Q4 trennya positif minus 1,6 atau 0,6 persen,” ucap Airlangga dalam konferensi pers di Istana Negara, Kamis (5/11/2020).

Airlangga mengatakan prediksi ini didasarkan pada fakta bahwa pemulihan ekonomi sudah dan sedang terjadi. Ia bilang beberapa indikator ekonomi di Q3 2020 sudah relatif membaik meski sebagian masih berada di zona negatif.

Konsumsi rumah tangga hanya terkontraksi 4,04 persen dari sebelumnya 5,52 persen. PMTB atau investasi masih terkontraksi 6,48 persen, tetapi lebih baik dari kontraksi di Q2 8,61 persen.

Konsumsi pemerintah juga sudah menembus zona positif dengan tumbuh 9,76 persen padahal Q2 2020 terkontraksi 6,9 persen. Ekspor masih terkontraksi 10,82 persen sedikit lebih baik dari Q2 yang terkontraksi 11,68 persen. Impor sayangnya masih kontraksi 21,86 persen dan lebih buruk dari Q2 kontraksi 16,98 persen.

Negara lain seperti Amerika Serikat juga hanya terkontraksi 2,9 persen di Q3 alias membaik dari Q2 yang terkontraksi 9 persen. Kawasan Eropa membaik dari kontraksi 15 persen di Q2 menjadi kontraksi 4,3 persen di Q3 2020. Singapura juga sama. Dari kontraksi 13,2 persen ke kontraksi 7 persen di Q3 2020.

Menteri Keuangan Sri Mulyani dalam konferensi pers APBN KITA, Selasa (22/9/2020) juga meyakini Q4 akan lebih baik. Pemerintah katanya akan mengupayakan agar Q4 2020 Indonesia bisa maju ke zona nol persen bahkan sedikit lebih baik di atas nol jika memungkinkan.

Negative territory kemungkinan masih terjadi di Q3 dan berlanjut di Q4 yang kami upayakan mendekati nol atau positif,” ucap Sri Mulyani.


Baca juga artikel terkait RESESI atau tulisan menarik lainnya Vincent Fabian Thomas
(tirto.id - Ekonomi)

Reporter: Vincent Fabian Thomas
Penulis: Vincent Fabian Thomas
Editor: Abdul Aziz
DarkLight