Berita COVID-19 Hari Ini

Pasien Corona Berisiko Alami Perdarahan Menurut Penelitian Terbaru

Oleh: Dhita Koesno - 9 Februari 2021
Dibaca Normal 2 menit
Pasien COVID-19 berisiko mengalami perdarahan, menurut penelitian terbaru.
tirto.id - Pembekuan darah yang berlebihan adalah ciri COVID-19 parah yang dikenali.

Tetapi sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa beberapa pasien yang dirawat di rumah sakit mungkin juga rentan terhadap perdarahan, yang dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian.

Dikutip dari Medical News Today, setelah cedera, pembekuan mencegah kehilangan darah yang berbahaya. Gumpalan darah, atau "trombi", juga dapat menyumbat pembuluh darah, dengan konsekuensi yang berpotensi fatal.

Biasanya, darah akan menjaga keseimbangan antara kecenderungannya membentuk gumpalan dan kecenderungan untuk memecahnya.

Secara khusus, tubuh melakukan ini dengan terus menyesuaikan aktivitas protein dalam darah yang disebut plasminogen, yang mendorong pemecahan gumpalan darah, atau "trombolisis".

Tubuh melakukan tindakan penyeimbangan dengan mengubah tingkat dua protein lain yang beredar di aliran darah, dan dikenal sebagai aktivator plasminogen jaringan (TPA) dan inhibitor aktivator plasminogen-1.

Seperti namanya, yang pertama mengaktifkan plasminogen dan oleh karena itu mempromosikan trombolisis, sedangkan yang terakhir memiliki efek sebaliknya.

Darah lengket

Pada awal pandemi, penelitian mulai menunjukkan bahwa darah pasien yang sakit kritis dengan COVID-19 sangat “lengket” atau mudah menggumpal, dengan konsekuensi yang berpotensi fatal termasuk trombosis vena dalam, stroke, dan serangan jantung.

Temuan ini mengarah pada praktik pemberian obat antikoagulan dosis tinggi yang bekerja dengan berbagai cara untuk mencegah perkembangan pembekuan darah kepada pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 selama perawatan mereka.

Namun, studi baru oleh para peneliti di Michigan Medicine dan University of Michigan di Ann Arbor menunjukkan bahwa ini mungkin bukan pendekatan terbaik untuk semua pasien.

Mereka mengukur kadar TPA dan inhibitor aktivator plasminogen-1 dalam darah 118 pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 serta 30 kontrol sehat.

Hasilnya, ditemukan kadar kedua protein yang sangat tinggi dalam darah pasien ini. Protein ini dikaitkan dengan kesulitan pernapasan, tetapi TPA tingkat tinggi memiliki korelasi yang lebih kuat dengan kematian.

Di laboratorium, para peneliti juga menguji kecenderungan sampel darah untuk menggumpal dengan menambahkan enzim yang disebut trombin yang mendorong pembekuan.

Seperti yang diharapkan, ini mengungkapkan bahwa tingkat aktivator plasminogen yang sangat tinggi secara signifikan meningkatkan kecenderungan untuk memecah gumpalan darah.

Penelitian tersebut telah dipublikasikan di Laporan Ilmiah.

Risiko perdarahan tinggi

“Pembekuan darah patologis pada pasien COVID-19 telah dipelajari secara ekstensif, tetapi mengenali dan mengatasi risiko perdarahan yang tinggi pada subkelompok pasien juga sama pentingnya,” kata penulis pertama Yu (Ray) Zuo, seorang ahli reumatologi di Michigan Medicine .

Para penulis mencatat bahwa satu penelitian multisenter besar melaporkan risiko perdarahan keseluruhan sebesar 4,8% di antara pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit, yang meningkat menjadi 7,6% di antara pasien yang sakit kritis.

“Kami menemukan sekelompok pasien COVID-19 dengan tingkat [TPA] yang sangat tinggi di mana [pemecahan gumpalan darah] tampaknya mendominasi. Ini setidaknya dapat menjelaskan sebagian dari peningkatan risiko perdarahan yang diamati pada beberapa kelompok pasien dengan COVID-19,” tulis para peneliti.

Para peneliti pun menyimpulkan bahwa pemberian perawatan antikoagulan harus selektif dan hati-hati untuk meminimalkan risiko perdarahan ini.

Selain itu, mereka meminta penelitian lebih lanjut untuk menilai apakah tingkat TPA mungkin menjadi penanda yang berguna untuk mengidentifikasi pasien dengan risiko tinggi perdarahan.

Keterbatasan penelitian

Karena pembatasan penelitian selama pandemi, penulis melaporkan bahwa penelitian mereka menggunakan sampel darah dari kontrol sehat yang direkrut sebelum krisis kesehatan COVID-19.

Ini berarti bahwa para ilmuwan tidak dapat mencocokkan pasien dengan kontrol pada usia dan jenis kelamin yang sama, yang berpotensi bias pada hasilnya.

Mereka juga mencatat bahwa protein lain, yang dikenal sebagai urokinase, juga mengaktifkan plasminogen dan karenanya juga dapat memainkan fungsi penting dalam pembekuan darah pada COVID-19.

Para peneliti tidak mengukur protein ini, dan oleh karena itu mereka tidak dapat menentukan atau membedakan perannya dari fungsi TPA pada pasien COVID-19 dengan perdarahan berlebih.


Baca juga artikel terkait RISIKO COVID-19 atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight